Jika Mie Instan Adalah Agama, Agama Pertama Saya adalah Supermi – Terminal Mojok

Jika Mie Instan Adalah Agama, Agama Pertama Saya adalah Supermi

Artikel

Indah Setiani

Perdebatan antara mana yang lebih baik antara Indomie dan Mie sedap menjadi perdebatan panjang yang tidak ada usainya dan Mojok meyediakan tempat untuk perdebatan tersebut. Meskipun tergolong perdebatann gabut yang terasa prinsipal, ini masih lebih baik dari perdebatan siapa yang lebih baik antara kampret dan cebong yang sekarang sedang hiatus sampai pilpres 2024 nanti.

Beberapa tahun lalu saya menemukan agama Indomie di Twitter, agak terlambat karena jumlah penganutnya sudah terlampau banyak meski saya yakin  ngga sebanyak jumlah penjualannya sejak berdiri. Membaca beberapa tweetnya membuat saya terpanggil secara sadar untuk menganutnya sebagai agama dengan jelas. Maka sejak saat itu saya dengan bangga mengaku beragama Indomie kepada teman-teman saya.

Tentu saja sebuah kebanggan beragama indomie ketika agama KTP saya sudah sangat melelahkan. Bukan agamanya sebenarnya yang melelahkan tetapi penganutnya yang terlalu serakah untuk memperluas jumlah pekarangannya di surga nanti. Saya kenyang saat di warkop, jalan di gang disindir bahkan diteriakin kafir ketika dengan jujur mengutarakan pilihan politik saya.

Namun kebanggan serupa kembang api, melesat ke tempat yang tinggi, memancarkan keindahannya, lalu mati. Saya pikir setelah mengaku beragama indomie maka indomie menjadi satu-satunya, nyatanya tidak, saya dipaksa fleksibel. Dengan alasan masih tinggal bersama dengan keluarga dan tidak terlibat dalam urusan belanja bulanan, yang paling penting dengan alasan diskon yang menggiurkan yang secara otomatis bisa menghemat pengeluaran bulanan, berbagai merek mie bahkan yang paling asing pun dengan manis bertengger di kabinet dapur. Suka tidak suka, satu rasa sama rasa dalam keluarga itu penting hukuman berbeda rasa serupa penghianatan, saya belum siap nama saya bertengger seorang diri di KK.

Baca Juga:  Jika Makanan Bisa Diberi Gelar Pahlawan, Maka Kami Akan Memilih Mie Instan Sebagai Pahlawan Anak Kosan!

Ketika  ke Indomart (saya penggemar indomart, no debat) dan secara tidak sengaja berada di rak mie-miean, saya sering tersenyum pada satu merek mie. Bukan indomie, atau mie Sedaap tapi Supermi. Bahkan terkadang secara refleks tangan saya mengambil beberapa bungkus. Disimpan di kamar selama berminggu-minggu, jika lowong dan ingat saya akan makan. Bagi saya secara pribadi, makan Supermi bukan soal rasa seperti Indomie atau mie sedap tapi lebih kepada ingatan. Kita mungkin bisa bekrhianat pada kekasih bahkan negara tapi tidak akan mungkin pada ingatan.

Sambil menikmati supermi yang dimasak polos tanpa tambahan telur, potongan, ayam, sosis ataupun tofu saya pulang pada masa lalu. Saya sempat marasakan “hidup tenang” masa pemerintahan orde baru, Supermi adalah merek mie yang saya kenal selain Sarimi. Keluarga saya lebih senang Supermi meski terkadang saya selalu penasaran seperti apa rasa Sarimi, meski kini saya tahu Sarimi tidak lebih enak dari Supermi.

Tinggal di pedesaan di diaerah Sulawesi “hidup tenang” ala orde baru salah satu yang saya ingat adalah mati lampu di malam hari lebih sering daripada lampu menyala. Ngobrol sama bayangan, lubang hidung hitam pagi hari bukan sesuatu yang asing. Pada malam-malam seperti itulah ingatan saya semakin tajam tentang Supermi.

Malam-malam ketika keluarga saya tidak ada lauk, maka Supermi adalah pilihan. Supermi yang diseduh dengan air termos udah kayak pop mie tanpa tambahan apa pun bahkan sebungkus di makan bersama dengan dua adik saya atau mungkin sekeluarga karena yang saya tahu, makan mie sebungkus seorang diri itu agak mustahil.  Makan dengan disuap ibuk supaya tidak banyak piring kotor, itulah masa mesti balap-balapan, ngunyah sekenanya supaya cepat dapat suapan berikutnya. Bukan apa-apa pada masa itu Supermi enak banget.

Baca Juga:  Menunggu Kunto Aji bikin Lagu tentang Anak Tengah

Pada tahun 2000an ketika kerusuhan Poso, saya hijrah ke Jakarta (maaf, saya meolak disebut pengungsi), inilah masa saya mengenal Indomie. Saya ingat awal-awal di Jakarta, suatu kali tidak ada makanan di rumah, hanya ada Indomie karena tidak terbiasa dengan kompor gas dan sudah kadung lapar maka dengan polos saya menyeduh Indomie dengan air dispesnser yang nggak sepanas liat gebetan jalan dengan orang lain (apasih). Sepupu saya yang melihat hal tersebut nanya, “emang enak mie diseduh gitu?” dengan bangga saya jawab “enak dong” maka ketika si indomie dirasa sudah siap, saya mengajak sepupu untuk makan bersama. Namun kerutan dalam yang terjadi di wajah sepupu pada suapan pertama, dan hal itu menular pada saat itu. Seingat saya, itu kali terakhir saya menyeduh indomie dengan air dispenser, sumpah ngga enak blass.

Hidup di masa kini, Supermi serupa pondokkan di masa lalu yang masih tetap bertahan dan sesekali dikunjungi ketika ternyata kehidupan sekarang sama sulitnya. Saya pikir andai memang indomie benar-benar adalah agama yang diakui secara hukum, maka sudah pasti saya menjadi murtad karena agama pertama saya Supermi. Ditambah lagi saya pasti jadi pelacur agama, karena meski mengakui indomie sebagai agama, jujur saja saya lebih menyukai mie sedap rasa soto yang ada bubuk koyanya. Sekaligus terkadang saya masih menyebut semua jenis mie dengan supermi. Hadeh.

Baca Juga:  Usulan Varian Indomie Baru: Rasa Tajin Palappa Khas Situbondo

BACA JUGA Baik Indomie maupun Mie Sedaap, Nenek Saya Nyebutnya Tetap Sakura! atau tulisan Indah Setiani lainnya. 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
9


Komentar

Comments are closed.