Jenis-jenis Pengamen Jalanan di Perempatan yang Bikin Bingung Kudu Diapain – Terminal Mojok

Jenis-jenis Pengamen Jalanan di Perempatan yang Bikin Bingung Kudu Diapain

Artikel

Resah dengan kehadiran pengamen di bis? Kayak… mereka itu nggak ada habis-habisnya dan kalau ngasih receh teros ya abis juga isi dompet gitu? Atau gini deh, misal nggak ada recehan di dompet gimana? Misal pada suka cashless gimana? Masa iya kudu transfer saldo GoPay ke si pengamen jalanan?

Milih pakai kendaraan pribadi juga belum tentu bebas dari pengamen jalanan. Kalau pengamen di bis itu punya cara sendiri buat naik dan beratraksi entah nyanyi, baca puisi, main alat musik, atau sekadar tepok-tepok tangan, pengamen yang nggak di bis jauh lebih kreatif. Sering, kan, ketemu pengamen jalanan yang unik-unik di perempatan lampu merah? Di Jogja ada banyak banget, hampir setiap lampu merah ada pengamennya. Di kota lain rasanya juga nggak jauh beda.

Nah, berikut adalah jenis-jenis pengamen jalanan di perempatan lampu merah yang unik, ajaib, pun bingung kudu diapain.

Jenis pengamen #1 Geng musisi, anak punk, dan mahasiswa yang danusan

Jenis yang satu ini meliputi orkes angklung jalanan yang mendadak bertebaran di setiap perempatan, anak punk bergitar, juga mahasiswa-mahasiswa kreatif yang main musik sambil ngasih bunga.

Para orkes angklung, sih, masih bisa dinikmati, ya. Terlihat ada usaha dan musik yang dihasilkan juga aduhai merdunya. Akan tetapi saya kerap nggak ngasih receh ke mas-mas yang keliling kalau melihat sudah ada orang lain yang ngasih. Bukannya pelit ya, tetapi saya sudah menghitung matang-matang berapa pendapatan mereka, per satu orang jika orkes itu ada tujuh personel.

Saya pernah melakukan analisis mendalam terkait penghasilan mereka yang lebih gede ketimbang UMR Jogja. Makanya, kalau sudah ada yang ngasih, ya sudah saya nggak bakal ngasih. Kecuali kalau nggak ada yang ngasih selama saya melihat, barulah saya mau ngasih itu si mas-mas.

Lain lagi anak punk. Model beginian bikin bimbang juga. Udah suaranya nggak bagus-bagus amat, main gitarnya juga biasa aja, menghibur juga nggak, masa kudu ngasih recehan, sih? Atas dasar apa kudu ngasih recehan? Iba? Itu juga nggak. Malahan mereka yang bakalan iba sama saya kalo tau pendapatan mereka dari ngamen jauh di atas penghasilan bulanan saya. Itu yang harusnya ngasih duit bukan saya, tapi mereka.

Jauh berbeda lagi dengan para mahasiswa yang ngamen ke jalan. Biasanya pada ngumpul di lampu merah Gramedia Sudirman itu. Sore-sore, pake saxophone, trombone, klarinet, dan alat musik keren lainnya. Yang nyanyi juga rame-rame, dan adalah dedek-dedek gemes yang bertugas mendatangi pengendara sambil senyum ramah dan bawa bunga. Wanjeeeng, godaan macam apa lagi itu?

Biasanya model beginian lagi menggalang dana, sih. Pernah saya iseng nanya, ternyata dana yang mereka kumpulkan buat ikut lomba bergengsi karena pihak kampus nggak mau membiayai full perjalanan mereka. Ah, kasihan sekali mereka. Misal menang, pasti kampus bakal membangga-banggakan mereka. Misal kalah, halah… paling disindir-sindir.

Jenis pengamen #2 Badut serem

Kalau yang jenis pertama itu masih wajar, jenis kedua ini jauh dari kata wajar. Itu loh, badut-badut yang pakai kostum boneka berkepala gede. Udah gitu kepalanya bisa goyang-goyang kayak mau copot lagi. Ditambah ekspresi kepalanya senyum mengerikan pulak. Woy, itu mau menghibur apa nakut-nakutin, sih? Kalau saya sendirian malam-malam ketemu beginian di perempatan, walah… auto melanggar lalu lintas saya.

Jenis pengamen #3 Tukang ngelap kendaraan

Entah sejak kapan jenis ini eksis di dunia ini. Pas sore-sore sepulang kerja naik Honda Beat dan berhenti di perempatan, eh mendadak ada mas-mas yang nyamperin dan mulai ngelapin bodi motor saya.

Yang saya pikirkan pertama kali, ternyata bukan hanya saya yang merasa motor Beat warna hitam itu kudu dibersihkan dari debu-debu. Tetapi setelah saya mikir lebih serius, lha ngapain ada mas-mas super baik yang ngelapin motor saya? Udah gitu doi langsung minta duit sesudah ngelap. Woy, itu ngelapnya cuma bodi depan doang, pun nggak sampe pelek, kok malah minta duit?

Kalau niatnya emang minta duit atas jasa yang super nanggung itu, ya mbok bilang di awal sebelum ngelap. Lha kalau udah telanjur ngelap, saya kan kudu ngasih duit juga wong sudah telanjur dilapin itu motor.

Jenis pengamen #4 Atraksi jungkir balik dan wayang orang

Ada satu bocah yang saya apal betul di perempatan Jetis Yogyakarta. Tiap sore sampai malam dia bakal duduk di pembatas jalan kalau lampu menyala hijau. Dia baru berdiri dan melakukan pemanasan ketika lampu menjadi kuning. Atraksinya selalu sama dan itu-itu saja. Joget dikit di bawah lampu merah, terus jungkir balik dan berdiri menggunakan tangan. Begitu terus diulang-ulang dan dilanjutkan meminta receh.

Lain lagi di lampu merah awal Jalan Kaliurang. Selain badut serem, ada pula mas-mas berpakaian layaknya mau pentas wayang orang. Saya yakin dia adalah penari handal, tapi entah bagaimana bisa berakhir di perempatan alih-alih di sanggar tari.

Kehadiran mereka di jalanan, bocah jungkir balik dan mas-mas wayang orang, membuat saya bingung. Mereka adalah orang-orang yang punya skill mumpuni, tetapi kenapa justru berakhir mengamen? Tanpa berniat merendahkan pengamen jalanan, orang-orang dengan skill mumpuni itu layak dapat panggung dan ditonton di pertunjukkan.

Lebih bimbangnya lagi, memberi mereka recehan berarti membiarkan mereka hidup di jalan. Namun, tidak memberi mereka recehan, apa tidak berarti membiarkan mereka mati di jalan?

BACA JUGA Lika-liku Pengamen saat Ini: Dibayar Bukan Untuk Bernyanyi, tapi Agar Segera Pergi dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Inovasi Produk Mushaf Alquran, Mana yang Jadi Pilihanmu?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.