Jangan Salah, Ngobrol Juga Butuh Keahlian Khusus – Terminal Mojok

Jangan Salah, Ngobrol Juga Butuh Keahlian Khusus

Artikel

Pernahkah kamu merasa nyaman ketika ngobrol dengan seseorang? Pernahkah kamu menyaksikan tayangan di YouTube yang hanya berisi orang berbicara, dan meskipun sudah berpuluh-puluh menit mendengarkannya, kamu masih asyik menontonnya, bahkan hingga tuntas dan lupa waktu? Pertanyaannya adalah apa yang membuat obrolan dan cara berbicara seseorang terdengar menarik, membuat ketagihan untuk mendengar, dan nggak membosankan?

Untuk membahas tips konkretnya, kita akan membedah tayangan bercakap atau podcast di video berikut ini. Terdapat dua video, yang pertama adalah tayangan podcast dalam bentuk video milik channel YouTube Deddy Corbuzier yang berjudul “Nadiem, Kalau Bodo Satu Generasi Gimana Bro? NADIEM MAKARIM – Deddy Corbuzier Podcast.” Yang kedua adalah milik Arief Muhammad berjudul “Ngobrolin Karir & Haters Bareng Prilly.”

Keduanya memiliki penonton lebih dari satu juta, berarti kualitas dari pembawa acaranya dalam mengemas obrolan memiliki karakter tertentu sehingga bisa memancing jutaan penonton. Oh ya, bagi yang belum tahu, podcast artinya siniar atau hasil rekaman audio yang bisa didengarkan oleh khayalak. Hanya saja, dalam contoh ini podcast-nya ditambah dengan video obrolannya langsung.

Oke balik lagi, kedua podcast video tersebut memiliki berbagai macam kesamaan. Persamaan tersebut berada pada pembawa acara yang memiliki kuasa penuh dalam mengendalikan obrolannya. Berikut adalah persamaannya:

Pertama, present. Kedua pembawa acara tersebut menaruh fokus dan perhatiannya secara penuh dalam obrolan sehingga lawan bicara merasa diperhatikan dan dipedulikan ketika sedang berbicara. Dengan fokus dan menaruh perhatian secara penuh, lawan bicara akan merasa sedang ditunggu untuk menyampaikan pendapatnya. Hasilnya, keduanya dapat larut, nyaman, dan bergairah dalam obrolan.

Kedua, eye contact. Salah satu kunci percakapan dapat berjalan dengan lancar adalah dengan melakukan kontak mata yang erat. Dengan melakukan kontak mata kepada lawan bicara, kita seakan memegang erat lawan bicara supaya fokus dan nggak berani fokus ke selain topik obrolan. Melakukan kontak mata juga menunjukkan sebuah bentuk ketertarikan dalam obrolan sehingga kenyamanan antarpihak akan terbentuk. Obrolan akan semakin menjadi lebih menarik.

Ketiga, compliment. Jelas, nggak ada orang yang nggak suka dengan pujian. Dengan melempar pujian, lawan bicara semakin tertarik untuk bercerita lebih lagi. Tapi, pastikan juga nggak berlebihan ketika memberikan pujian, sewajarnya, dan secukupnya saja.

Keempat, no offense. Nggak perlu baper atau bawa perasaaan. Ketika sedang bercanda, nggak ada yang merasa sakit hati, easy going saja lah. Nggak ada penghinaan yang berlebihan. Kedua pihak selalu membawa obrolan menjadi asyik dengan cara berbicara yang nggak berlebihan sehingga terkesan menyerang atau menyakiti. Ketika sudah saling mengerti dan nggak berusaha berlebihan, maka obrolan akan menjadi lebih nyaman.

Terakhir, me too. Tips kelima ini adalah memberikan feedback yang menunjukkan jika sebagai pendengar juga setuju, merasakan, atau relate dengan yang disampaikan lawan bicara. Kedua pihak harus selalu memberikan feedback yang mengalir, yaitu nggak hanya sekadar menunggu untuk bergantian bercerita atau menyampaikan pesan yang lain, namun harus menyimak sambil melemparkan rasa persetujuan, kesesuaian, dan perasaan yang sama. Misalnya dengan gimik anggukan atau feedback kalimat seperti “Saya juga memiliki cerita yang sama”; “Sepakat”, “Wah itu rasanya kurang enak, saya pernah mencoba makanannya.” dan kalimat-kalimat sejenis lainnya.

Dengan melempar feedback seperti ini, lawan bicara akan merasa tertarik untuk terus melanjutkan obrolan dengan topik yang sama. Obrolan akan terkesan menjadi mengalir dan natural.

Dari kelima tips tersebut, perlu latihan dan pembiasaan sebelum akhirnya dapat mengimplementasikan dengan baik. Tapi tentu setiap orang dapat menjadi teman bercakap yang nyaman, tidak hanya untuk teman-teman dekatnya saja, namun juga kepada orang baru yang barangkali baru saja kenal. Sampai di sini, kita ketahui bahwa cara berbicara itu ternyata butuh keahlian khusus yang harus dikuasai, nggak bisa sembarangan.

Ketika telah bisa menguasai keahlian ngobrol dengan baik, kita akan merasakan hidup yang lebih berkesan dan bermakna, hal ini karena kita dapat menyelami setiap obrolan yang kita rasakan. Apalagi sejatinya hidup memang penuh dengan percakapan, jika nggak berusaha menguasai skill yang bisa dibilang sederhana ini, maka hidup kita juga akan terkesan kurang menarik, baik bagi diri kita sendiri maupun orang lain~

BACA JUGA Mengenal Kalimat-kalimat Template dalam Obrolan Julid.

Terminal Mojok merupakan platform Use Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.