Jangan Salah, Lawakan Bapak-bapak Itu Butuh Strategi Tinggi! – Terminal Mojok

Jangan Salah, Lawakan Bapak-bapak Itu Butuh Strategi Tinggi!

Artikel

Avatar

Apa yang lebih bahaya dari bapak-bapak? Iya, lawakan bapak-bapak. Fenomena ini barangkali sudah menjadi virus yang tidak dapat dihindari oleh para pemuda. Gombalan mereka yang aduhai sewaktu menjadi bujang akan berevolusi menjadi lawakan garing nan kering. Barangkali leluhur pencetus genre lawakan ini sendiri tidak lepas dari karmanya karena sewaktu muda memperdaya banyak perempuan dengan sifat humorisnya. Siapa tahu, bukan?

Ada beberapa strategi dari guyonan yang diutarakan oleh mereka yang sekaligus menjadi ciri khasnya. Strategi pertama sekaligus andalannya bapak-bapak adalah plesetan. Mereka sering menggunakan kaidah bahasa yang diplesetkan agar dapat menimbulkan kesan lucu dan kocak. Misalnya saja, “Kereta apa yang imut? Kereta api, karena katanya naik kereta api, cute, cute, cute~”, yang sebenarnya memplesetkan suara kereta api uap dalam lirik lagu anak-anak.

Strategi kedua adalah tipuan logis. Bukan bapak-bapak namanya jika mempermainkan logika seolah ia yang paling bijak sedunia. Bukan hal yang aneh pula bila tongkrongan bapak-bapak di pos ronda serasa turnamen kebijaksanaan melalui adu guyonan. Misalnya saja, “Soto kalau dibalik menjadi apa?” Ketika para penjawab sudah berusaha membalik urutan baca ejaannya, si bapak malah menjawab, “Ya tumpah, dong” sembari tertawa mendesis dan perutnya kembang kempis. Wajar pula jika geregetan dan gemes dapat timbul sebagai efek samping dari menikmati lawakan bapak-bapak. Apalagi setelah berpikir keras memikirkan jawabannya yang ternyata semudah membalik celana dalam.

Strategi ketiga adalah standar lucunya sengaja menyamar dengan berada di bawah standar. Seringkali beberapa kritikus lawakan (entah munculnya dari mana) menggeneralisir lawakan yang di bawah rata-rata kelucuannya dianggap sebagai lawakan bapak-bapak. Di sinilah ketidaksetujuan saya sebagai salah satu penggemar beratnya. Mengapa demikian? Saya memang tidak bekerja dalam ranah industri hiburan lawak, namun sila dipertimbangkan jika ternyata argumen ini cukup kuat.

Suka tidak suka, taraf lucu dari lawakan bapak-bapak tidak hanya bergantung dari teknik dan penyajiannya semata. Meskipun garing atau terlalu sederhana, guyonan tersebut membuat kita terpingkal karena garingnya itu sendiri. Lawakan yang terlalu sederhana ini berbanding terbalik dengan stereotip bapak-bapak itu sendiri sebagai lelaki dewasa yang penuh kebijaksanaan. Kita juga dapat melihat pada sosok bapak lainnya yang keras, sudah punya menelan pahit manisnya hidup, dan bahkan menjadi tokoh yang dianut oleh anak laki-lakinya ketika sudah berkeluarga atau diidamkan anak perempuan untuk suaminya nanti.

Tentunya setelah mendengar lawakan garing dari bapak-bapak yang dianggap sedemikian dewasanya, bukankah hal pertama yang ditangkap adalah kejutan yang lebih hebat dari standar kejutan dalam humor pada umumnya? Itulah sebabnya lawakan bapak-bapak sebenarnya mampu menimbulkan daya ledak tawa yang lebih hebat dari lawakan jenis lainnya.

Ini pula pada akhirnya mengantarkan kepada strategi terakhir dari lawakan bapak-bapak. Ya itu dilakukan oleh pelakunya sendiri. Kok, masih nanya? Memang, tidak mesti bapak-bapak yang bisa membuat lawakan sedemikian rupa. Ibu-ibu juga boleh, mas-mas juga boleh, mbak-mbak juga boleh, adik-adik juga boleh. Guyonan mereka kurang lebih dapat diterima semua umat, asal tidak menyinggung SARA.

Akan tetapi, lawakan bapak-bapak memang sudah melekat kepada kelompok bapak-bapak itu sendiri. Entah dicetuskan dari status pengguna Facebook yang rata-rata memang sudah bapak-bapak maupun sudah membudaya di masyarakat sejak sebelum media sosial ada. Meskipun terlihat konyol dan garing, lawakan bapak-bapak pun butuh rancangan dengan tingkat kematangan yang tinggi, seperti strategi di atas.

Barangkali, lawakan bapak-bapak di masa depan akan berevolusi sebagai bagian dari kebudayaan yang dinamis. Namun, lawakan ini sendiri akan terus bertahan melintasi zaman, Mengapa? Ya selama ada bapak-bapak itu sendiri, lawakan ini tak akan mati.

BACA JUGA Pokoknya Belum Kaffah Kalau Belum Ada Link-nya dan tulisan Ahmad Sulton Ghozali lainnya.

Baca Juga:  5 Postingan Orang Baru Menikah di Status WhatsApp: Cringe dan Langsung Saya Bisukan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
6


Komentar

Comments are closed.