Jadi Ekstrover dan Punya Banyak Teman Itu Nggak Sepenuhnya Menyenangkan – Terminal Mojok

Jadi Ekstrover dan Punya Banyak Teman Itu Nggak Sepenuhnya Menyenangkan

Artikel

Carilah teman sampai kalau kamu berada di tempat umum, ada seseorang yang pasti bakal teriak, “Woy, Bro!”

Punya banyak teman itu menyenangkan. Bahkan bagi orang-orang ekstrover, punya banyak teman seakan jadi obsesi. Dari dulu hingga sekarang, saya pun berpikir demikian. Nah, sebelum melangkah ke tahap yang lebih serius, karena saya sempat membahas ekstrover dan introver, tentu semua yang membaca sudah tahu artinya, kan? Kalau belum, googling sendiri saja, deh~

Singkatnya, ekstrover adalah perwujudan nyata dari kodrat manusia sebagai makhluk sosial. Ya gitu, mereka lebih suka berinteraksi dan menghabiskan waktu bersama manusia lainnya dibanding si introver. Kalau introver, biasanya lebih suka mojok. Eaaa.

Ngomongin soal diri sendiri, sepertinya saya termasuk ekstrover. Dulu saya pernah kepikiran, ini orang introver niat hidup nggak, sih? Kok kayaknya anti sosial banget, deh. Saking ekstremnya pemikiran saya, saya pernah nge-judge orang introver itu kalau nggak indigo ya wibu.

Tapi, semakin bertambah tua saya merasa agak kurang suka dengan salah satu kodrat si ekstrover: banyak teman. Atau lebih tepatnya, kebanyakan teman. Tidak lain tidak bukan termasuk diri saya sendiri. Nah, sudah bisa dipastikan habis ini saya mau ngapain? Ya, ke psikolog. Tentu saja saya mau nmenjelaskan kenapa jadi seorang ekstrover yang hampir bisa dipastikan punya banyak teman itu ternyata… nggak selamanya menyenangkan.

Baca Juga:  Panduan Modifikasi Motor biar Hasilnya Nggak Kelihatan Lebay dan Tetap Fungsional

Susah curhat

Makin tua, makin banyak masalah hidup, dan terkadang kita butuh nasihat dari orang lain. Bagi saya, punya terlalu banyak teman malah membuat saya susah curhat. Saya juga nggak tahu persis susahnya di mana, sih. Namun, sejauh yang saya rasakan mungkin karena saya nggak punya sosok teman semacam human diary gitu. Teman dekat sih ada, tapi ya yang saya anggap teman dekat juga banyak.

Terus, dalam berhubungan lebih intim sebagai teman dekat ke teman dekat saya, secara alamiah dan entah kenapa, itu pun terbagi atas segmen-segmen. Teman dekat ini buat cerita ini, teman dekat yang itu buat cerita itu. Jadi, harus punya momen dan waktu yang pas buat cerita. Ribet, Hyung.

Kayaknya beda banget nggak, sih, sama teman-teman introver yang cuma punya beberapa teman? Mungkin, teman-teman introver malah punya sosok yang tadi sempat saya singgung, human diary. Atau my 24/7 person, yang kalau ada apa-apa ya ke orang ituuu saja, jadi nggak ribet. Buat yang ini, lucky for you!

Nggak punya circle

Mungkin apa yang terjadi sama saya soal ini kurang relate dengan kehidupan orang banyak, bahkan teman-teman yang ekstrover. Soalnya, saya merasa punya beberapa teman, tapi dia punya circle. Pas nulis bagian ini saya malah kepikiran, fix saya yang aneh, sih.

Baca Juga:  Preman Pensiun Episode 13, Musim 1: Muslihat vs Jamal

Sebagai seorang ekstrover yang sudah telanjur kenal dan temanan dengan orang banyak, saya jadi nggak punya circle. Rasanya sulit gitu untuk mengelompokkan diri dengan orang-orang tertentu. Rasanya seperti “semua orang harus gue temenin dengan perasaan dan kasih sayang yang seimbang”.

Kalau ditanya, pengin punya circle? Yaaa, why not? Siapa tahu bisa jadi kelompok persahabatan yang solid dan bahkan bisa saling lepas curhat satu sama lain. Tapi bagi saya kok susah banget, ya.

Terlalu memikirkan perasaan orang lain

Kenal dan punya banyak teman ya memang sudah begitu adanya. Namun, perasaan orang-orang tersebut juga harus dijaga, kan? Nah, bagian paling pahit yang saya rasakan sebagai ekstrover adalah banyak hati yang harus dijaga. Aseeek~

Sebagai orang Jawa, alam bawah sadar saya sudah ter-setting kalau saya orangnya nggak enakan. Karena semua orang saya jadiin teman, ya saya mengalami ribet juga, Bund. Misalnya, harus menolak permintaan orang lain dan bahkan nggak jarang saya memenuhinya melebihi ekspektasi. Yah, kalau bagi saya, relasi dan hubungan baik dengan teman-teman itu harus dijaga banget.

Jangan sampai saya mengutamakan ego dan menyakiti perasaan teman-teman saya. Jadi, anti banget deh sama yang namanya pertemanan renggang, apalagi sampai putus pertemanan. Tapi, kalau putus pertemanan terus jadi pacaran sih nggak apa-apa. Hehehe~

Baru-baru ini akhirnya saya sadar kalau saya hidup di dunia ini bukan untuk memenuhi ekspektasi orang lain. Jangkrik, saya mau nangis sendiri ngetiknya. Yah, gitu deh yang bikin saya nggak suka jadi orang ekstrover yang kebanyakan teman. Kira-kira yang ekstrover seperti saya mengalami hal yang sama juga nggak?

Baca Juga:  4 Klarifikasi dari Pengidap Buta Warna buat Para Pem-bully

BACA JUGA 5 Jenis Teman Baik yang Bisa Kita Temui di Lingkungan Kantor.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.