Hospital Playlist: Belajar Mencintai Diri Sendiri dan Orang Lain

Artikel

Rode Sidauruk

Lagi-lagi sutradara Shin Won Ho dan penulis Lee Woo Jung berhasil memberi bekas yang indah di memori penontonnya. Bagaimana tidak? Setelah Reply 1997, Reply 1994, Reply 1988, dan Prison Playbook, muncul kemudian Hospital Playlist sebagai pelengkap series slice of life milik mereka.

Meskipun saya baru menonton Reply 1988 dan Hospital Playlist, tapi saya yakin kalau tiga series lainnya sangat layak untuk ditonton—dan tentu saja sudah masuk dalam daftar tontonan saya selanjutnya.

Hospital Playlist telah menjadi serial Korea favorit saya yang sulit ditentukan posisi satu dan duanya setelah Reply 1988. Entah mengapa, saya rasanya ingin menonton lagi dan lagi kedua-duanya

Kehadiran karakter Ik Jun, Jun Wan, Seok Hyung, Jung Won, dan wanita satu-satunya, Song Hwa telah merasuki pikiran saya belakangan ini. Terlalu banyak hal yang bisa saya petik dari serial 12 episode ini. Tak terlalu banyak adegan berlebihan, dan meski tanpa peran jahat yang mencoba balas dendam, serial ini sudah cukup banyak memberikan makna kehidupan kepada para penontonnya.

Setelah menonton serial ini, saya selalu berharap ada karakter dokter seperti lima sekawan itu, setidaknya di sekitar saya. Saya kagum bagaimana sosok Ik Jun, Jun Wan, Seok Hyung, Jung won, dan Song Hwa yang begitu telaten dan tekun dengan profesi mereka sebagai dokter. Dengan karakter mereka masing-masing, mereka selalu meninggalkan kesan yang baik kepada para pasien dan keluarganya.

Ik Jun, sosok yang humoris, di sisi lain bisa menempatkan dirinya untuk serius, bahkan menjadi sosok yang menginspirasi pasiennya yang menolak untuk hidup. Jun Wan yang meskipun blak-blakan dan sedikit jutek, namun memberikan waktunya untuk mengahdiri pernikahan anak pasiennya.

Seok Hyung yang lugu dan pendiam, namun menjadi sosok penenang saat pasiennya harus keguguran. Jung Won dengan sifatnya yang tegas namun rela ‘pura-pura’ dipukul ibu dari pasien kecilnya agar mau diperiksa. Lalu, Song Hwa yang sederhana dan santai, juga menyempatkan dirinya untuk datang ke pembukaan studio yoga milik orang tua pasiennya.

Baca Juga:  Tarawih di Rumah: Ibadah Sekaligus Muamalah

Sutradara Shin dan Penulis Lee dengan cerdas menempatkan kelima karakter ini untuk memberikan kesan yang berbeda terhadap peran dokter. Bukan hanya profesi yang menyembuhkan orang sakit, dokter tak ayal juga berperan sebagai teman dan keluarga bagi pasien. Proses penyembuhan pasien, juga digambarkan, bukan melulu bergantung pada pasien itu sendiri, namun juga peran dokter yang tak sebatas memeriksa-lalu-dibayar-dan-pergi.

Tak hanya bercerita tentang hubungan kepada para pasien, namun juga hubungan dengan sesama rekan kerja. Yap, lebih dari apa pun, lingkungan kerja akan memengaruhi mood kerja, bukan? Meskipun beberapa dari dokter tersebut terkesan galak dan tegas, mereka memiliki tanggung jawab atas kinerja bawahannya.

Tak heran, jika di beberapa adegan mereka selalu memberikan reward kepada rekan kerja dengan mengajak makan atau sekadar minum di luar dan dalam rumah sakit, bahkan kepada dokter magang. Kecil, namun bermakna.

Persahabatan pun digambarkan di Hospital Playlist dengan sangat rapih dan apik oleh sutradara dan penulis serial Reply ini. Hampir di setiap serialnya, Sutradara Shin dan Penulis Lee tak ketinggalan untuk membuat makna persahabatan dengan cara yang unik dan berbeda.

Saya sendiri masih bertanya-tanya, bagaimana bisa ada 20 tahun persahabatan yang awet bahkan dengan kesuksesan yang hampir sama satu sama lain? Meski mungkin sulit ditemukan di kehidupan nyata, serial ini setidaknya membuka mata saya kalau penting untuk saling mendukung serta menjaga hubungan dan komunikasi.

Di tengah kesibukan lima tokoh utama ini sebagai dokter spesialis yang berbeda, mereka tetap menjaga hubungan baik dengan membuat group band bersama. Tidak melulu tentang pekerjaan, mereka menyempatkan diri untuk berkumpul di waktu senggang. Nge-band, makan bersama, karaoke, mereka punya waktu untuk itu. Suportif. Saya hanya bisa menjelaskan persahabatan mereka dengan satu kata itu. Tidak ada kecemburuan, semua diselimuti dengan dukungan.

Bahkan, di tengah waktu berkualitas mereka, profesional kerja sebagai seorang dokter tetap dilakoni. Saat nge-band ditelpon karena ada pasien? Ya pergi. Saat makan bersama diberitahu kalau pasien darurat dan butuh pertolongan segera? Ya datang! Bukan serta-merta hiburan mengahalangi porfesionalitas mereka. Ya saya paham, mereka adalah dokter yang tentu punya jam kerja siap-dipanggil-kapan-saja. Tapi satu yang pasti, hidup mereka tidaklah sekaku itu—tak punya waktu untuk diri sendiri dan orang yang mereka sayangi.

Baca Juga:  Di Drakor "Reply 1988", Kamu Tim Jung Hwan Apa Tim Taek ?

Ah ya, sebagai penutup, saya teringat perkataan Song Hwa di Hospital Playlist. Saya lupa tepatnya bagaimana, tapi yang pasti dia bertanya ke Ik Jun: Apa yang sudah kamu berikan untuk dirimu sendiri akhir-akhir ini? Saat Ik Jun bertanya balik, Song Hwa memamerkan foto tempat kayu bakar yang baru saja dia beli. Aku beli untuk diriku sendiri. Aku memuaskan diriku sendiri karena aku sangat bahagia saat membeli ini adalah jawaban sederhana Song Hwa.

Saat Ik Jun ditanyai ulang oleh Song Hwa, Makan denganmu seperti ini menjadi jawaban terbaiknya. Bukan, ini lebih dari sekedar kalimat romantis, tapi yang saya lihat adalah baik Ik Jun maupun Song Hwa mendefinisikan kebahagiaan untuk diri mereka dengan dua cara yang berbeda: Self-love dan Love Other. Dan bagi saya, keduanya adalah sumber kebahagiaan utama yang jarang disadari oleh orang-orang.

Hal ini juga diperkuat denga narasi Song Hwa kepada Jung Won, bahwa ada 3 jenis orang di dunia ini: Orang yang paling bahagia saat ia makan enak, orang yang bahagia saat makan sendiri, dan orang yang lebih bahagia melihat orang lain makan.

Ah, saya tak sabar menanti makna kehidupan lainnya yang Sutradara Shin dan Penulis Lee taburkan di serial selanjutnya setelah kesuksesan Hospital Playlist.

Sumber gambar: Netflix.

BACA JUGA Posisi Duduk Saat Belajar di Kelas dan Segala Mitosnya atau tulisan Rode Sidauruk lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
19


Komentar

Comments are closed.