'Aku Cinta Kamu, tapi Aku Bisa Apa?': Studi Mencintai Melalui Perspektif Jang Gyeo Wool Hospital Playlist – Terminal Mojok

‘Aku Cinta Kamu, tapi Aku Bisa Apa?’: Studi Mencintai Melalui Perspektif Jang Gyeo Wool Hospital Playlist

Artikel

Sebagai manusia yang memiliki resting bitch face, hadirnya karakter Jang Gyeo Wool dalam drama “Hospital Playlist” merupakan sebaik-baiknya penggambaran tentang mencintai namun apa daya, mukaku ngeneki.

Drama yang memiliki dua belas episode di season pertamanya tersebut sudah menarik perhatian sedari awal. Sampai ketika saya menemukan kemunculan Jang Gyeo Wool, saya makin tidak bisa skip tiap menitnya. Karena memang scene dia yang menjadi salah satu alasan terbesar saya bertahan menonton.

Memiliki resting bitch face itu tidak mudah. Sudah kerap dianggap tidak ramah, ditambah komuk yang nggak cakep-cakep amat. Udah dah, rasanya jadi ingin bengong ae setiap saat. Namun, jika dilihat dari perspektif Jang Gyeo Wool, kekuatannya justru ada pada poin pantang menyerah.

Memang di awal kemunculannya, saya agak terganggu dengan sikap Jang Gyeo Wool yang terkesan bodo amat dan tidak begitu peduli. Hai ini dapat dilihat di adegan ketika dia sedang menjelaskan kemungkinan buruk yang akan terjadi kepada pasien, lalu dengan sigap ditimpal oleh Jung Won menggunakan diksi yang lebih halus saat menjelaskan ulang, dengan maksud agar keluarga pasien tersebut bisa lebih tenang.

Meskipun begitu, sikap Jang Gyeo Wool yang “blak-blakan” justru membuat saya berpikir ke arah yang lebih positif. Diceritakan, Jang Gyeo Wool suka kepada Ahn Jung Won. Namun, dia tidak mau menunjukkan perasaannya. Gyeo Wool malah menunjukan sikap asli yang sebenarnya bisa menjadi poin minus. Bagaimana tidak? Jika Gyeo Wool mau, seharusnya dia bisa berpura-pura baik atau manis di depan Ahn Jung Won.

Jika kalian merasa adegan tersebut tak jarang ditemukan di beragam drama lainnya, harus saya katakan bahwa: “Gyeo Wool mah beda, sumpah.” Karakternya memang memiliki visual yang, ehm, cantik, namun tetap realistis. Maksud saya gini, deh. Kalian tahu Sehun? Menurut saya, dia itu tampan, namun hiper-realistis—meskipun ini jatuhnya menjadi barang relatif.

Intinya, jika keberhasilan usaha Jang Gyeo Wool untuk mendekati Ahn Jung Won diukur dari seberapa rupawan visualnya, saya rasa, dia akan kalah dengan satu tokoh wanita di “Hospital Playlist” lainnya: Bae Jun Hui. Namun, jika diukur dari seberapa ulet usahanya, jelas Gyeo Wool yang utama. Kembali lagi, penilaian ini merupakan barang relatif.

Baca Juga:  Kata Siapa Nonton Drakor Bikin Halu?

Seseorang yang bermuka datar yang bahkan sering dianggap berhati dingin, memang tampaknya sudah seperti paket komplet. Tapi, tahukah kamu, bahwa yang seperti ini biasanya ketika dia menyukai seseorang akan diam-diam berusaha keras dalam sunyi sampai-sampai orang yang disukai bisa tidak merasa?

Inilah bentuk resting bitch face in search for love melalui penggambaran tokoh Jang Gyeo Wool.

Minim bicara

Tokoh Jang Gyeo Wool ini terlihat minim bicara sama Ahn Jung Won. Namun yang saya lihat di sini, sikap minim bicara tidak lantas mengurangi usaha pendekatan. Melalui tokoh lain, yakni Ik Joon, Gyeo Wool berusaha mengorek informasi terbaru seputar Jung Won. Dan melalui ik Joon inilah, Gyeo Wool bisa menentukan apa yang sebaiknya ia lakukan dan apa yang tidak.

Tebar pesona yang aneh

Saya sendiri juga agak bingung apakah ini bisa dimasukkan ke dalam kategori tebar pesona atau tidak. Tapi, jika dilihat dari intensinya, Jang Gyeo Wool melakukan dua hal yang jauh dari kata anggun untuk menarik perhatian Jung Won.

Pertama, Gyeo Wool diceritakan melakukan adegan mreteli ratusan belatung dari kaki seorang tunawisma. Kedua, ia mengejar seorang ayah yang diduga kuat melakukan kekerasan kepada anaknya. Dua hal “tidak anggun” tersebut dilakukan saat Jung Won berada bersamanya.

Sungguh sangat weird. Tapi, di sini Gyeo Wool justru menunjukkan kepribadian yang sebenarnya, kepribadiannya sebagai wanita yang tidak menye-menye kepada Jung Won, dengan harapan Jung Won memberikan impresi baik terhadapnya.

Sungguh model tebar pesona yang: “Ya, gua bisanya gini. Gimana, dong?”

Diterpa isu menjadi pastor

“Seperti disambar geledek!”

Kira-kira rasanya seperti itu, jika saya harus menerima kenyataan bahwa seseorang yang saya sukai memiliki obsesi menjadi seorang pastor, misalnya. Ini seharusnya bisa menjadi kunci utama untuk menyerah mencintai Jung Won bagi Jang Gyeo Wool.

Bagaimana tidak? Jika benar menjadi pastor, Jung Won bisa saja berhenti menjadi dokter spesialis bedah anak. Namun, Gyeo Wool memilih untuk tetap berusaha memperbaiki sikapnya serta dibarengi dengan mengambil kesempatan lebih lagi agar bisa memiliki waktu berinteraksi lebih banyak dengan Jung Won. Hal ini dapat dilihat dengan keputusan Gyeo Wool yang kerap memilih untuk mengikuti proses operasi bersama Jung Won.

Baca Juga:  Terima Kasih Blogger Penulis Sinopsis Serial Drama Asia!

Meski terkesan kalah kesempatan, namun nyatanya, Gyeo Wool cukup keras dalam berjuang. Kesempatan-kesempatan yang bukan emas, bisa ia gunakan dengan penuh pertimbangan. Kejujuran yang ia tunjukkan meski cukup jauh dari kata anggun dalam kewanitaan, tetap ia lanjutkan.

Dan kalau mau kira-kirakan saja endingnya, Gyeo Wool berkemungkinan akan kecewa. Namun, ia tetap memberdayakan diri sebisa mungkin, meskipun dalam kesempatan yang membuatnya terlihat cukup tak berdaya.

Kemudian, melalui Jang Gyeo Wool, saya memahami: “Sekali suka, saya akan tetap temukan cara, meski orang bilang saya bukan apa-apa, dan ujungnya bisa jadi sia-sia.”

Sumber gambar: IG @tvndrama.official.

BACA JUGA Cari Jodoh? Orang Sunda aja dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
25


Komentar

Comments are closed.