Hal-hal yang Paling Bikin Nggak Enak saat Naik Angkot

Featured

Avatar

Angkot alias angkutan kota adalah angkutan favorit andalan ibu-ibu, bapak-bapak, mas-mas, mbak-mbak, sampai anak sekolahan. Pokoknya angkot ini penting banget buat melangsungkan kegiatan sehari-hari kita ketika harus pergi ke luar rumah tapi lagi nggak ada kendaraan pribadi.

Hampir di seluruh daerah Indonesia pasti punya angkotnya masing-masing. Setiap daerah punya warna yang berbeda, corak yang berbeda, gaya yang berbeda, kecepatan yang berbeda, dan tentunya tipe sopir yang berbeda.

Sejak SMP hingga SMA, angkot adalah angkutan andalan saya untuk pergi ke sekolah. Waktu itu saya masih belum dikasih motor sama orang tua saya karena belum punya SIM. Alhasil, ia adalah kekasih tersembunyi saya yang mampu menemani saya setiap hari berangkat ke sekolah.

Saya dan teman-teman selalu menikmati berangkat sekolah menggunakan angkot. Apalagi kalau angkotnya modern alias ada musiknya dan badan angkotnya udah kaya mobil balap aja. Ditambah lagi kalau ada cewek-cewek cantik, udahlah itu mah rezeki anak soleh banget.

Ngomongin tentang angkutan kota ini pasti nggak ada habisnya. Banyak banget keabsurdan, cerita konyol, keuwuan, dan hal-hal lucu lainnya. Tapi di balik itu semua ada hal-hal yang bikin orang nggak nyaman atau nggak enak ketika naik angkot kaya yang di bawah ini:

Beda Sopir, Beda Kecepatan

Saya sudah hampir merasakan semua jenis kecepatan angkot berdasarkan tipe sopirnya. Dari yang mulai pelan-pelan banget, agak nyantai, lumayan cepet, sampai kecepatannya melebihi pembalap F1 Lewis Hamilton—kenceng banget bikin jantung mau copot.

Biasanya, pak sopir yang udah agak senior dan pakai kacamata, mereka rata-rata ngejalaninnya pelan, tapi agak ngebut juga, plin-plan lah jenis yang satu ini. Tapi kalau tampilannya muda, engergik, keren, rambut klimis, dan bertopi, udah pasti ngejalaninnya cepet tapi masih tahu batasan dan aturan.

Beda kalau si sopir angkotnya muka garang, baju nggak ganti-ganti, rambut acak-acakan, dan giginya kuning. Fix ini angkot bakal bikin jantungan para penumpangnya. Dan kalau angkotnya abal-abalan bisa bikin was-was penumpang juga, takut ada hal-hal yang nggak kita inginkan.

“Ngetem” Lama Banget

Jenis-jenis angkot yang suka nungguin penumpang lama tuh biasanya di terminal. Ngetem atau nunggunya nggak nanggung-nanggung, bisa sampai satu jam. Buat orang sabar mungkin ini adalah ujian yang harus dilalui. Terus, kalau penumpangnya ibu-ibu rempong kan suka ngedumel yang bikin telinga risih.

Baca Juga:  Manchester United Layak Dibenci Karena Fans Mereka Seperti Anak Kecil

Tips biar nggak terjebak dengan angkot seperti itu, sebaiknya kita langsung nunggu angkot di pinggir jalan aja supaya bisa langsung berangkat. Apalagi yang buru-buru banget. Pokoknya, yang perlu diingat, jangan sampai ngomel-ngomel nggak jelas di dalam angkot deh soalnya kan tipikal orang di dalam angkot itu berbeda-beda. Kita mesti jaga perilaku di muka umum.

Kalau Angkot Kosong, Auto “Dipodolin”

Pernah nggak sih kalian naik angkot sendirian terus beberapa lama kemudian angkot terus jalannn dan nggak ada penumpang yang naik lagi. Dan hati kita mulai ketar-ketir, antara diturunin atau… Ya kalau udah gitu sih siap-siap aja “dipodolin” alias diturunin sama si sopir angkotnya dengan alasan mau putar balik.

Mending kalau langsung di-over ke angkot yang lain, kalau nggak ada angkot yang lewat gimana? Udah kaya anak terbuang aja kan kelihatannya. Apalagi kalau si sopir minta bayar full, kan auto kesel.

Tapi ada juga kok sopir yang berbaik hati untuk nggak nerima ongkosnya karena itu udah konsekuensinya. Tapi kalau si sopir angkotnya kelihatan capek dan bikin kasihan apalagi udah tua—karena nggak ada penumpang—berbagi rezeki sedikit nggak ada ruginya kok.

Angkot Mogok Bikin Kesel Setengah Mati

Nggak jarang banyak angkot yang tiba-tiba mogok di tengah jalan. Walaupun body udah mulus dan bensin full tank, tetap aja mogok nggak bisa dihindarin. Mana kita udah telat lagi bentar lagi masuk sekolah, udah auto keringat dingin itu.

Mau turun, serba salah. Mulai dari kasian sama si sopirnya, kagok buat ngeberhentiin angkot lainnya, sampai mager buat turun ke luar. Alhasil kita pun menunggu angkotnya normal kembali sambil berharap masih bisa diizinin masuk ke kelas sama guru.

Tapi biasanya emak-emak rempong suka ngedumel nggak jelas. Di situ saya merasa kasian sih sama si sopir, karena hal itu bukan kemauan dia juga, alias lagi apes aja.

Baca Juga:  Minuman Beralkohol dan Betapa Noraknya Cuitan Anya Geraldine

Duduk Dempet-dempet Sampai Pantat Sakit

“Yok ibu digeser, anaknya bisa digendong dulu. Kanan 6 kiri 4. Yok Pulo Gadung Pulo Gadung.”

“Udah sempit nih, Pak, nggak ada tempat lagi.”

Dan si sopir pura-pura nggak denger. Yang penting penumpang penuh dah, duit lancar. Bahkan ada yang sampai space untuk duduknya kecil banget. Mending yang badannya kecil. Kalau badannya lebih dari standar kan jadi repot juga. Mana bawa anak, kan kasian juga. Di sinilah perlunya pengertian dari sang sopir dan juga penumpangnya agar bisa memberi kenyamanan kepada penumpang yang lain.

Ketemu Gebetan atau Orang Cakep

Ketemu gebetan saat naik angkutan kota itu memang serba salah. Apalagi kalau kita nyadarnya pas angkot udah maju. Kalau sadar sebelum naik, masih bisa naik angkutan yang lain. Nah kalau terlanjur naik kan agak nggak enak juga kalau harus turun lagi.

Kalau udah begitu, pasti deh salah tingkah selama perjalanan. Pura-pura main hape dan baca pesan gaib adalah jalan ninja ketika ketemu gebetan di dalam angkot.

Namun, kalau ketemu orang cakep yang belum dikenal, auto pengen ngajak kenalan, deh. Apalagi kalau di dalam angkot cuma ada mereka berdua sebagai penumpangnya. Si sopir angkot mah senyam-senyum sendiri aja ngelihatnya.

Nah mungkin seperti itu hal-hal yang bikin nggak nyaman ketika naik angkot yang bisa saya sampaikan dan rasakan. Semua poin yang saya tulis pernah semua saya lewati. Ya, meskipun kebanyakan nggak enaknya, tapi saya bangga pernah menjadi squad angkot generasi milenial.

BACA JUGA Kasta Penumpang dalam Angkutan Umum atau tulisan Erfransdo lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
5


Komentar

Comments are closed.