Gus Baha', Gus Dur, dan Mazhab Humor Mereka – Terminal Mojok

Gus Baha’, Gus Dur, dan Mazhab Humor Mereka

Artikel

Avatar

Humor adalah cara agar bangsa ini tetap waras. Sekadar rekreasi dari pekerjaan yang memenatkan atau dari kenyataan yang tidak lucu. Humor, komedi, jokes, lelucon, apa pun sebutannya, biasanya mengajak kita menertawakan sesuatu.

Gus Dur, tokoh yang digandrungi jutaan orang itu, pernah menulis sebuah esai berjudul “Melawan Melalui Lelucon“. Dalam tulisannya ia berpendapat bahwa protes dengan lelucon itu tidak efektif jika dilihat dari sisi politik. Akan tetapi, sebagai wahana ekspresi politis, ia memiliki kegunaannya sendiri. Minimal, tulis Gus Dur, ia akan menyatukan bahasa rakyat banyak dan dapat mengidentifikasi masalah-masalah yang dikeluhkan masyarakat.

Dengan alasan tersebut tak heran, selain menulis esai-esai kritis, Gus Dur juga memiliki koleksi humor-humor segar. Baik itu yang bermuatan protes terselubung dan kritik, maupun tidak.

Jadi, jika berdasarkan pendapat versi Gus Dur, berkomedi ternyata tidak hanya menampilkan lucu-lucuan dan kekonyolan. Komedi, jika kita mengingat film-film Warkop, juga dapat berfungsi kritik terhadap keadaan tidak menyenangkan di lingkungan sekitar kita.

Selain itu, dalam lintas sejarah, humor juga dipakai dalam hubungannya antara rakyat dengan penguasa. Seperti kisah Abu Nawas yang selalu mengelabuhi Khalifah Harun Ar-Rasyid dengan becandaannya yang brilian.

Sementara, kiai muda idola baru Gus Baha’ memiliki tafsir sendiri soal ini. Menurutnya, humor itu bisa bernilai ibadah, apalagi jika bercandanya menggunakan ilmu. Maksudnya seperti yang tertulis dalam Al-Qur’an Surah Yunus ayat 58: “Katakanlah, dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Itu lebih baik daripada apa yang mereka kumpulkan.”

Humor menggunakan ilmu dan bernilai ibadah juga bisa diartikan seperti penjelasan sebelumnya, yaitu humor atau lelucon yang digunakan sebagai alat kritik terhadap kebijakan yang tidak memihak rakyat.

Baca Juga:  Apa Bedanya 'Akbar Tandjung Connection' dengan 'HMI Connection'?

Gus Baha’ juga mengatakan, orang yang sering terlihat murung, tidak suka bercanda, dan tidak bahagia adalah persoalan. Karena seperti tidak rida dengan ketentuan Tuhan. Sebuah riwayat hadis dalam kitab Ihya’ Ulumiddin dikutip Gus Baha’ berbunyi: “Termasuk umat-umat pilihan Allah itu umat yang tertawa dengan keras karena saking yakinnya dengan luasnya rahmat Allah.”

Jika saya mendengar ceramah Gus Baha’, selain bernilai ibadah, bercanda juga dapat digunakan sebagai semacam self healing (penyembuhan diri secara mandiri). Sebab, orang yang meski hatinya sedang remuk redam masih bisa bercanda, itu luar biasa mahal nilainya.

Humor dipakai sebagai cara menerapi diri sendiri dari stres berlebih, yang sebenarnya, penyebab stres tersebut memang hanya layak ditertawakan. Bercanda adalah aktivitas saling menransfer energi positif dengan orang lain dan terhadap diri sendiri agar kita bisa melatih rasa syukur dan tawakal.

Tak lupa, humor pada dasarnya memiliki fungsi paling utama, yaitu sebagai hiburan, untuk mengistirahatkan hati dan pikiran. Kita akan menemukan banyak humor di kehidupan sehari-hari. Di warung-warung, di pangkalan tukang becak dan ojol, di acara selamatan kampung-kampung, hingga di liang lahat saat tukang gali menggali kubur.

Begitu banyak ruang akan terasa suram tanpa hidupnya lelucon di dalamnya. Ini disebabkan karena humor begitu dekat dengan kehidupan dan kebudayaan kita sehari-hari.

Dari semua uraian tadi, jelas bahwa humor memiliki banyak fungsi dan nilai. Akan tetapi, dalam Islam juga dijelaskan, humor yang berlebihan dapat mengeraskan hati. Artinya, humor yang tidak terkontrol dapat menimbulkan hal-hal yang tidak diharapkan. Seperti melukai orang karena humor itu tidak pada waktunya dan efek negatif lain.

Seperti halnya melihat seorang Gus Dur, selain banyak bercanda, aktivitas dan lakunya sebagai tokoh nasional banyak menyangkut hal-hal serius. Seperti keagamaan, kemanusiaan, dan persoalan kenegaraan. Humor hanyalah selingan sebagai penyeimbang agar tidak selalu stres dalam menghadapi persoalan-persoalan.

Baca Juga:  Lima Kuliner Khas Bogor yang Nggak Dinotice oleh Banyak Orang

Begitu pula Gus Baha’, tak lupa ia juga mengutarakan hal penting soal humor ini. Setelah berhasil menampakkan keceriaan di hadapan sesama manusia, dengan bercanda dan bergembira meski sedang bersedih, di balik itu kita harus selalu mengoreksi diri. Menangis sendiri di hadapan Allah, memohon ampun atas dosa-dosa yang kita perbuat.

Jadi, humor itu banyak kegunaannya. Bisa untuk hal positif tapi juga bisa menimbulkan efek negatif. Tergantung bagaimana personal yang membawakan. Selain itu, yang pasti, ada hal-hal tertentu yang tidak cocok untuk dijadikan bahan bercanda. Misalnya ya, soal hukum dan keadilan.

BACA JUGA Kiai Kampung dan Sikap Kebijaksanaan 

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
26


Komentar

Comments are closed.