Gofar Hilman dan Pepatah Lama Pram

Featured

Avatar

Sebetulnya saya tergolong sangat jarang menonton video di YouTube. Paling sesekali nonton video klip atau konser band yang saya sukai. Selebihnya tidak pernah. Maka dari itu, saya hampir tidak tahu siapa saja nama dan jenis-jenis Youtubers yang eksis. Kalaupun mengenal Gofar Hilman, itu dari pemberitaan atas kisah hubungannya dengan Putri Tanjung.

Saya menonton video Gofar Hilman pun akibat ketidaksengajaan. Ketika itu saya usai menonton video konser The SIGIT di YouTube. Kemudian di halaman muka akun YouTube saya muncul thumbnail video wawancara Gofar dengan Rekti Yoewono, vokalis The SIGIT. Karena penasaran, saya klik video tersebut. Tonton. Dan saya kontan menyukai cara Gofar dalam “mewawancara” Rekti.

Berangkat dari rasa suka itu, saya mulai menelusuri video Gofar Hilman lainnya. Terutama yang bertajuk Ngobam, ngobrol bareng musisi. Dari sederet musisi yang ia wawancarai, saya cukup tertarik dengan wawancara bersama Andika Mahesa, bekas vokalis Kangen Band.

Dalam video berdurasi nyaris satu jam itu, entah kenapa persepsi dan penilaian saya terhadap sosok Andika berubah drastis. Sebelumnya, saya menganggap Andika mengalami star syndrome yang akut. Segala yang ia lakukan seolah tidak ada bagus-bagusnya. Kawin-cerai, terjerat kasus KDRT, termasuk pilihan gaya rambutnya.

Namun setelah melihat wawancara Gofar dengan Andika, semua penilaian itu perlahan memudar. Andika, di video tersebut, mengakui segala kekurangannya. Mengakui segala kesalahannya. Bahkan ia bercerita mengenai kisah-kisah yang selama ini tidak pernah kita temukan di media mainstream mana pun.

Rupanya saya tidak sendirian. Sebab di salah satu kolom komentar, ada beberapa orang yang mengaku mengubah penilaiannya terhadap Andika setelah diwawancarai Gofar Hilman. Lebih takjub lagi, sepanjang video, Gofar tidak terlihat mencela atau berusaha menggiring Andika ke jawaban yang diinginkan orang-orang. Padahal kita semua tahu, Andika Kangen Band sering menjadi olok-olok senusantara.

Baca Juga:  Ini yang Terjadi Kalau Sun Woo di The World of the Married Adalah Orang Indonesia

Dari Gofar Hilman, kita (setidaknya saya) menjadi tahu sosok Andika yang lebih terang. Setidaknya menurut pengakuan eks vokalis Kangen Band di video tersebut. Saya jadi tahu alasan Andika di setiap tindakannya yang menyebalkan itu. Entah ia berbohong atau berkata apa adanya.

Setali tiga uang dengan Andika Kangen Band. Termutakhir, saya menonton video wawancara Gofar Hilman dengan Dochi Sadega, personel band Pee Wee Gaskins. Saya yang selama ini hanya mendegar kiprah Pee Wee Gaskins dan Dochi melalui kisah-kisah kontroversialnya, dibuat berpikir ulang tentang imaji yang selama ini saya ketahui.

Melalui wawancara tersebut, penonton diajak berpikir lebih adil bahwa segala tindakan menyebalkan yang disebabkan oleh Dochi dan bandnya memiliki latar belakang. Termasuk kasus hoaks mengenai pembakaran bendera Bonek oleh personel Pee Wee Gaskins, dan lainnya.

Hal serupa juga terjadi pada wawancara Gofar Hilman dengan Ari Lasso atau Marcello Tahitoe. Kita semua tahu bagaimana narkoba sempat menghambat karier mereka. Dan saya tidak pernah benar-benar tahu bagaimana kisah tersebut secara gamblang dari sumber utamanya, sampai saya menonton wawancara Gofar Hilman.

Menurut ke-soktahuan saya, setidaknya ada dua faktor yang membuat Gofar bisa “membersihkan” nama seseorang. Pertama, Gofar melakukan wawancara tanpa intervensi kepentingan apa pun. Semua orang bebas berbicara di video-nya. Semua orang bebas mengklarifikasi terkait kisah kelam hidupnya. Hal tersebut jarang kita temui. Sebab, banyak media, selalu memiliki kepentingan yang dikemas dalam bentuk framing. Televisi, misalkan, hanya memberi panggung atau menayangkan yang pemirsa inginkan. Jika pemirsa ingin disuapi kisah kontroversi dan pertikaian, maka televisi akan menyediakan hal tersebut. Berbeda dengan Gofar Hilman yang mewawancarai tanpa tendensi.

Baca Juga:  Tips untuk Lapor Kendala Internet ke CS IndiHome biar Gercep dan Ini Serius!

Kedua, Gofar Hilman membentuk sesi wawancaranya dengan konsep “ngobrol”, bukan wawancara khas jurnalis yang cenderung kaku dan satu arah. Oleh karena konsep itu, wawancara Gofar yang berjam-jam itu tidak membosankan meski topik pembicaraannya cenderung ngalor-ngidul.

Saya tidak tahu apakah Gofar dengan sengaja mengonsep videonya seperti itu atau hanya mengalir begitu saja. Yang disebut terakhir sepertinya lebih tepat.

Apa pun itu. Apa pun alasannya, Gofar Hilman mengingatkan saya pada pepatah kuno dari Pram. Yang paling saya ingat, sekaligus sulit dilakukan: seorang terpelajar harus berlaku adil sudah sejak dalam pikiran, apalagi dalam perbuatan.

BACA JUGA Melihat Bahasa Prokem yang Bokis hingga Kata “Sekut” yang Fenomenal atau tulisan Adia Puja lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
170


Komentar

Comments are closed.