Bertobatlah Wahai Kalian yang Sering Bertanya Saat Menonton Film di Bioskop

Tidak banyak bertanya saat menonton di bioskop juga disiasati dengan hanya menonton film yang memang kita sukai dan sudah diketahui alurnya seperti apa.

Artikel

Seto Wicaksono

Suatu ketika, saya dengan beberapa teman memutuskan menonton bioskop bersama-sama. Kala itu, kami memutuskan menonton Suicide Squad karena sedang happening dan kelihatannya menarik. Di antaranya ada yang memang menjadi penggemar DC Comics—itu kenapa dia sangat antusias saat diajak menonton film tersebut. Tapi, ada juga yang tidak paham sama sekali, Suicide Squad itu film seperti apa dan bagaimana. Akhirnya, dia ikut memutuskan untuk menonton bersama kami.

Alhasil, karena tidak memahami bagaimana dan maksud alur ceritanya, selama berada di dalam bioskop dia selalu menanyakan berbagai hal. Seperti,

“Itu dia siapa, sih? Kok bisa kayak gitu?”

“Dia kenapa? Kok ceritanya gitu?”

“Itu awal mulanya gimana sampai dia bisa gitu?”

Ketahui dan percayalah, selain orang yang suka spoiler tentang film, bermain handphone di bioskop selama penayangan film, jenis penonton yang selalu bertanya berbagai hal mengenai film yang sedang ditontonnya pun sama-sama menyebalkan. Betapa tidak, saya dan beberapa teman lain menjadi kehilangan fokus saat menonton dan tidak memperhatikan jalannya cerita karena banyak pertanyaan yang diajukan dan mau tidak mau harus dijawab agar bisa segera paham. Tujuannya demikian, tapi nyatanya, tidak kunjung memahami alur cerita. Dan bukan sekali-dua kali saya mengalami hal seperti ini.

Itu kenapa, sebelum menonton film saya selalu membiasakan diri melihat trailer atau paling tidak sinopsis (ringkasan cerita). Tujuannya untuk meminimalisir hal yang seperti itu. Karena saya mengerti, ditanya saat sedang serius menonton itu sangat mengganggu. Lha gimana, saya nonton di bioskop kan untuk mendapatkan sensasi juga keseruan jalannya cerita, bukan untuk menjawab semua pertanyaan teman—meski berkaitan dengan film yang ditonton.

Opsi lain, jika memang ragu menonton suatu film karena kurang suka dengan genre atau alur ceritanya, ya tidak perlu dipaksakan ikut menonton. Kecuali memang betul-betul ingin menikmati film secara utuh tanpa harus bertanya kepada orang lain. Tidak bisa dimungkiri, ada juga orang yang suka banyak genre film dan menontonnya dengan khidmat untuk mendapatkan berbagai sudut pandang dan keunikan setiap cerita.

Baca Juga:  Oh Ini Alasan Orang Mau Nonton Film yang Sama di Bioskop Lebih dari Sekali

Selain itu, tidak banyak bertanya saat menonton di bioskop juga disiasati dengan hanya menonton film yang memang kita sukai dan sudah diketahui alurnya seperti apa. Entah remake, berdasarkan novel atau komik yang pernah dibaca, atau dari serial film. Namun, kendala yang muncul biasanya ada pada ekspektasi. Semakin sudah mengetahui alur cerita dari media lain, biasanya harapan perihal visual yang apik dan pemilihan karakter yang paripurna akan ada. Jika ekspektasi tidak terpenuhi, biasanya langsung kecewa.

Tidak berlebihan rasanya jika sering dihadapkan dengan hal seperti itu, saya lebih memilih menonton dengan teman-teman yang memahami alur cerita. Atau sekalipun belum memahami, idealnya bertanya setelah film selesai. Selama pemutaran film berlangsung, ya sama-sama dinikmati saja. Untuk pilihan lain, tidak ada salahnya juga datang dan nonton sendiri di bioskop karena bisa lebih fokus dan khidmat. Terlebih, sejatinya, saya datang ke bioskop untuk mendapatkan hiburan, bukan menjawab segala pertanyaan dari seorang teman—tentang alur cerita film yang ditonton.

Pepatah lama memang menyebutkan bahwa, “jika malu bertanya akan sesat di jalan”, tapi bukannya jika terlalu sering bertanya juga akan menyebalkan? Apalagi saat ini sudah ada mesin pencari bernama Google yang bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin untuk mencari banyak informasi—termasuk referensi, rating, juga sinopsis film. Oleh karena itu, sebelum banyak bertanya, cobalah untuk berusaha mencari tahu sendiri lebih dulu. Selain agar kuota internet dapat berfungsi secara maksimal, sih. Hehehe.

Bertanya memang menjadi salah satu hal penting dalam proses belajar dan kehidupan sehari-hari. Namun, tidak sedikit pula seseorang bertanya hanya untuk mendapatkan jawaban sesuai dengan apa yang diinginkan atau bisa jadi bersifat retoris—tetap bertanya meski sudah mengetahui jawabannya. Tak jarang pula hanya untuk mengetes pengetahuan atau wawasan seseorang.

Baca Juga:  Surat Untuk KPAI : Selamat Karena Telah Berhasil Mengubur Mimpi Anak Bangsa

Dan untuk para penonton di bioskop yang masih saja banyak bertanya saat film berlangsung, mohon memahami perasaan kami. Pahami kami yang ingin menonton dengan tenang dan nyaman, tanpa adanya intervensi pertanyaan. Lagipula, jika ingin banyak bertanya, saran saya lebih baik sekalian ikut workshop sajalah. Pasalnya, sudah pasti akan diberikan waktu untuk sesi tanya-jawab. Bukan di bioskop!

BACA JUGA Oh Ini Alasan Orang Mau Nonton Film yang Sama di Bioskop Lebih dari Sekali atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
22

Komentar

Comments are closed.