Fenomena Rabbit Town dan Krisis Identitas Pariwisata Kita – Terminal Mojok

Fenomena Rabbit Town dan Krisis Identitas Pariwisata Kita

Artikel

Avatar

Tempat wisata di Indonesia lagi-lagi terpampang nyata asal comot karya seni orang lain dan langsung mengaplikasikan hal tersebut di tempat wisatanya. Kali ini Rabbit Town yang berada di Bandung. Rabbit Town telah diputuskan bersalah karena telah melanggar hak cipta dan meniru instalasi seni Urban Light karya Chris Burden yang terpajang di Los Angeles County Museum of Art, Amerika Serikat. Mereka pun diminta untuk merobohkan spot foto tersebut dan didenda Rp1 miliar rupiah.

Setelah putusan tersebut, Rabbit Town kayak nggak merasa bersalah gitu. Malahan, nih, ya, di media sosialnya, mereka lagi gempor-gemporan mempromosikan si Love Light yang katanya jadi ikon tempat wisata mereka ini. Beberapa postingan terakhir, soal ituuu aja. Dengan caption, “Tiket masuk gratis at our Love Light.” Apa, ya, nggak bikin kesel, tuh? Ini saya bukan yang punya karya aja ngerasa gregetan.

Sepertinya ada yang nggak pas di pariwisata kita. Nggak sedikit tempat wisata yang membangun sebuah objek foto yang asal caplok dari negara lain. Misalnya, nih, di Jogja ada tempat wisata yang jadi latar fotonya adalah ikon-ikon bangunan dari berbagai negara. Di antaranya ada Menara Eiffel, Menara Pisa, Patung Liberty, Kincir Angin khas Belanda, Jam Big Ben, maupun Piramida di Mesir. Semua itu dibangun dengan ukuran lebih kecil, tapi dibikin semirip mungkin sebagai wahana untuk befoto.

Baca Juga:  Things I Learned From Living in Jakarta For the Last 5 Years

Ada lagi, tempat wisata di Jogja yang membangun beberapa sisi-sisinya seolah-olah saat kita berfoto di sana berada di Satorini dengan bangunan yang identik warna putih dan biru, dan berada di antara rumah-rumah Alpen.

Itu baru wisata “foto”nya. Ya, mereka seolah kehilangan arah pengin bikin objek foto apa. Lantas, langsung asal comot objek di luar negeri atau di suatu daerah yang udah viral dan ikonik. Terus, mereka langsung bikin tiruannya. Mudah memang, nggak perlu mikir terlalu keras atau bayar seniman mahal-mahal untuk menciptakan sebuah karya yang otentik.

Belum lagi dengan wisata alam kita. Banyak banget pemandangan alam yang udah bagus-bagus. Wisata alam yang udah kece dengan menjadi dirinya sendiri. Eh, lha, kok, dipasangi tanda love atau nama tempat itu dengan gede sebagai sarana foto. Ternyata, yang kayak gini banyak yang suka. Ya, gimana, ya, foto sama alam doang itu kadang kelihatan blawur, nggak jelas itu ada di mana. Nah, kalau ada papan namanya yang gede dan warnanya cetar gitu, kan, jadinya enak. Kita yang foto di sana bisa pamer ke orang-orang kalau habis pergi wisata. Ya, kan???

Oleh karena itu, karena banyak yang suka akhirnya banyak tempat wisata lain yang ikut-ikutan menerapkan hal tersebut. Alhasil? Nggak sedikit yang akhirnya malah jadi fail. Selain itu, hal-hal kayak gini bikin pemandangan alam sesungguhnya yang menjadikannya sebagai tempat wisata, malah jadi tertutupi. Syedih, yaaa~

Baca Juga:  Tulisan "Ngamen Gratis" di Beberapa Tempat Makan yang Berpotensi Menyakiti Hati Seorang Pengamen

Tampaknya, kita mengalami krisis identitas terhadap apa yang harus ditonjolkan pada tempat wisata kita. Kita kebingungan dan mungkin tidak percaya diri untuk menggali identitas kita sendiri. Alih-alih berusaha mengenal apa yang unik pada diri kita, kita malah main aman dengan caplok sebuah karya yang sudah ada. Kita tiru sebuah karya yang tampaknya sudah jelas-jelas berhasil bikin orang mendatanginya.

Tagline, “Wonderful Indonesia,” seolah sekadar tagline. Ia tidak lantas bikin para pengelola wisata lain untuk mau menggali potensi yang ada di negaranya untuk menjadi sesuatu yang lebih menarik untuk didatangi, diketahui, dan dinikmati bersama-sama.

BACA JUGA Harga Makanan di Tempat Wisata Lebih Mahal Itu Wajar dan tulisan Audian Laili lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
17


Komentar

Comments are closed.