Elegi Sapi di Hari Raya Idul Adha – Terminal Mojok

Elegi Sapi di Hari Raya Idul Adha

Artikel

Idul Adha akan tiba dalam hitungan hari. Tembicaraan tentang kurban sapi atau kambing telah berserakan di sudut-sudut pasar, rumah jagal, dan pelataran masjid. Hari Raya Kurban adalah cerita tentang manusia dan “sesuatu yang dikurbankan”.

Seharusnya, Idul Adha dirayakan dengan penuh kegembiraan. Penyembelihan sapi yang dilakukan dengan penuh semangat, pembagian daging sapi yang dinanti dengan penuh antusias, dan rencana bakar sate ramai-ramai. Menghadirkan kebahagiaan untuk setiap umat.

Pernahkah kita menyediakan sedikit waktu untuk memikirkan, kira-kira, apa yang sapi dan kambing rasakan di hari besar ini? Saya masih menyambut hari raya ini dengan penuh antusias. Namun, izinkan saya berbagi isi hati yang pernah saya rasakan ketika melihat para sapi itu dikurbankan.

Di hari mereka disembelih, ada air yang diam-diam membasahi kelopak mata. Rasa sedih karena meninggalkan hubungan yang terlanjur erat dengan majikannya. Setahun yang lalu, dunia media sosial dihebohkan oleh sebuah video yang menampilkan pelukan hangat seekor sapi dengan seorang nenek tua yang merupakan pemilik sekaligus perawatnya. Pemeliharaan yang dipenuhi ketulusan dan rasa sayang mampu membentuk ikatan rasa saling tak mau kehilangan. Kalian, para penikmat kata tentu sudah mengetahui bagaimana rasanya ditinggal pas lagi sayang-sayang e.

Di hari mereka disembelih, ada suara lenguh yang serak dan parau; sebuah wujud jeritan kasih sayang kepada sanak keluarga yang ditinggalkan. Mereka juga memiliki keluarga, sama seperti kita. Mungkin 2 atau 3 anak. Perpisahan mereka di hari raya Idul Adha dapat dikatakan seperti telepon di pagi hari yang mengabarkan bahwa kepala keluarga telah meninggal di medan pertempuran. Jeritan isak tangis akan menjadi melodi rutin selama beberapa waktu, begitu pula yang dialami oleh sanak keluarga mereka yang disembelih itu.

Baca Juga:  Kaum Anti Makan Daging Kambing Wajib Melakukan Hal Ini agar Idul Adha Tetap Merasa Gembira

Di hari mereka disembelih di hari raya Idul Adha, ada bekas memar di sudut-sudut kaki ketika dijatuhkan. Tukang-tukang jagal itu tidak bisa memperlakukan mereka secara halus seperti majikan-majikannya. Mereka sudah sakit hati karena harus berpisah dengan hal-hal yang dicintainya, kini penderitaan itu harus ditambah sakit di beberapa bagian tubuhnya.

Di hari mereka disembelih, ada sebagian di antara mereka yang dipaksa meminum air melebihi batas. Mereka dipaksa untuk gemuk. Mereka hanya bisa berkali-kali mengibaskan ekor tanpa ada satu pun yang peduli bahwa mereka sedang kesakitan.

Di hari mereka disembelih, mereka hanya berharap ada perpisahan yang manis antara mereka dan majikan-majikannya. Mereka akan meninggal dengan damai ketika di saat terakhir sebelum benda tajam mengkilat itu melesat cepat pada lehernya, majikan-majikannya mengelus lembut kepalanya, membisikkan dengan lirih sebuah kalimat romantis di telinganya dan melambaikan tangan dengan mata berkaca-kaca.

Di hari mereka disembelih, ada kita yang selayaknya bersedih sebab di setiap kebahagiaan selalu ada hal yang harus dikorbankan, terutama di hari raya Idul Adha.

Sapi dan kambing itu “dikurbankan” sebagai wujud ketulusan dan keikhlasan manusia. Saya berdoa, semoga hewan yang dikurbankan di hari raya Idul Adha juga masuk ke surga. Seperti manusia, yang berkorban untuk sesama, beriman kepada Allah, dan memegang teguh nilai-nilai luhur agamanya.

Baca Juga:  Apa Salahnya Prabowo Ziarah Ke Makam Pak Harto?

BACA JUGA Ibadah Kurban dan Solidaritas Kemanusiaan atau tulisan-tulisan lainnya di Terminal Mojok.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

 




Komentar

Comments are closed.