Panjat Pinang: Hadiahnya Nggak Seberapa, Sakitnya Luar Biasa – Terminal Mojok

Panjat Pinang: Hadiahnya Nggak Seberapa, Sakitnya Luar Biasa

Artikel

Untuk memperingati acara 17-an biasanya beragam lomba dipertandingkan. Mulai dari turnamen sepakbola antardesa, panjat pinang, atau lomba memakan kerupuk. Kesemuanya itu ditujukan agar timbul rasa kompak antar masyarakat sekitar. Sekesiap senyum dan derai tawa selalu menghiasi penonton yang menyaksikan lomba.

Tak luput pula para anak muda tiap desa mengunjukkan kebolehan masing-masing. Sekadar pembuktian diri sebagai eksistensinya sebagai pemuda yang kuat atau ingin menghibur masyarakat sekitar. Ajang itu sekalian pengejawantahan bahwa memberikan kebahagian kepada orang sekitar bukan merupakan hal yang sulit.

Sebagai seorang anak SMP kala itu, saya juga iseng-iseng untuk mengikuti perlombaan yang tersedia. Saya lantas memutuskan ingin mengikuti panjat pinang. Bukan karena saya merasa kuat tapi sekadar pengalaman sesekali, pikirku. Kelak siapa tahu, memori itu menjadi pengalaman tersendiri bagiku. Ya masak sih nggak pernah ikut panjat pinang, ra mbois.

Akhirnya akupun bergabung dengan salah satu regu panjat pinang. Boleh dikatakan pada masa itu, aku memiliki ukuran yang lebih besar dibanding teman satu kelompokku. Maka dengan kesepakatan bersama aku ditunjuk untuk menjadi salah satu benteng yaitu orang yang tubuhnya menjadi sanggahan kaki para pemanjat dari kelompok kami.

Sebelum memulai pertandingan maka kami membuka baju kami. Tak luput pula menggosok-gosok pasir ke tangan. Maka aba-aba dari juripun menyuruh kami untuk memulai perlombaan. Satu..dua..tiga, teriak sang juri memulai perlombaan.

Baca Juga:  Kenapa Pak Ogah Sial Melulu Sepanjang Hidup?

Lantas aku mulai merunduk dan memeluk tiang yang menjadi sanggahan kami tempat di mana ragam hadiah terdapat di puncaknya. Rasanya memeluk tiang itu sungguh tidak mengenakkan. Beberapa kali aku meludah. Bau oli yang kental membuat aku ingin mual. Namun untuk tetap menggelorakan semangatku, aku selalu membayangkan hadiah yang sudah di depan mata.

Saya berkali-kali meyakinkan diri saya, panjat pinang kalau nggak mau kena oli ya mending nggak usah.

Beberapa kali kurasakan injakan kaki temanku di punggungku. Namun aku berteriak sekeras mungkin agar rasa sakit yang kutahankan kala itu, tidak terasa. Sekalian mengalihkan pikiran. Sesekali temanku yang memanjatpun berteriak.

Entah apa yang diteriakkannya kala itu, tapi membuat aku juga mengikut-ikut untuk berteriak. “Kita pasti menang” pekikku untuk meyakinkan diri. Tapi saat aku tengah memeluk tiang dengan erat-erat, tiba-tiba temanku yang sudah berada di posisi tengah tiang meluncur.

Dia berteriak memberi aba-aba agar kami menangkapnya. Maka dengan berat hati kami yang sekitar empat orang sebagai benteng merelakan tubuh kami menjadi tumpuannya. “Braaakkk..” begitu bunyi jatuhnya ke tubuh kami.

Pada saat itu, tubuh terasa tidak sakit mendapat hantaman tubuhnya. Bisa saja karena tubuhnya yang ceking atau konsentrasi kami yang tengah fokus akan hadiah yang disuguhkan. “Semangat.. semangat..” teriak kami sekali lagi.

Maka temanku si tubuh ceking itu, kembai berdiri. Punggung kami kembali diinjaknya supaya dia dapat naik. Kulihat salah satu temanku wajahnya memerah. “Kenapa Jaultop?” tanyaku kala itu.

Baca Juga:  Juventus Butuh 'Trio BBC' Versi Baru untuk Musim Depan

“Tidak apa-apa” jawabnya.

Maka dengan berteriak, kami kembali merasa tenaga kami sudah pulih. Temanku bertubuh ceking itu kami saksikan sudah hampir mencapai puncak tiang dan dia berteriak, “kita sebentar lagi menang.”

Meski hadiahnya banyak di situ, tak perlu kami mesti memungutnya satu-satu agar menjadi milik kami. Cukup dengan ambil bendera yang di puncak tiang maka dengan otomatis semua barang yang bergelantung menjadi milik kami.

Tapi si ceking yang sudah senang bukan karu-karuan tidak langsung mengambil bendera di puncaknya. Namun dia mengambil salah satu barang dan melemparkannya ke bawah. Aku pada saat itu sudah was-was. Kok mesti dia mengambil barang itu, sebaiknya dia mengambil saja bendera itu. Dan otomatis benda itu menjadi milik kami semua.

Dan yang tidak kami harapkan pun datang. Dia sudah mulai kehilangan keseimbangan. Maka dia memeluk tiang itu dan perlahan-lahan turun degan teratur sebab dia takut terjatuh kehilangan keseimbangan.

Di situ saya jengkel bukan main. Itulah jika pekerjaan dilakukan setengah-setengah. Tidak langsung tuntas. Akhirnya kami hanya mendapatkan beberapa barang saja.

Dan juri pun membunyikan peluit tanda waktu pertandingan sudah berakhir. Dari tiga tim yang bertanding, boleh dikata kami paling apes. Kelompok pertama mendapat bendera. Dan kelompok kedua mendapat barang yang lebih prestisius dari kami.

Akhirnya kami pulang dengan agak kesal. Malah tidak merasa terhibur kala itu dan saling menyalah-nyalahkan. Rasa sakit di badan tidak sebanding dengan hadiah yang kami dapatkan. Besoknyapun badan terasa pegal dan ngilu digerakkan.

Baca Juga:  Menang Giveaway 50 Kali dalam Sebulan, Saya Beruntung atau Cuma Kurang Kerjaan?

Begitulah panjat pinang, deritanya tiada akhir.

BACA JUGA Hal yang Perlu Anda Ketahui Jika Jatuh Cinta pada Perempuan Batak atau tulisan Johan Gregorius Manotari Pardede

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.