Dukun Itu Nggak Bisa Mencari Barang Hilang, Sudah Nggak Usah Berharap – Terminal Mojok

Dukun Itu Nggak Bisa Mencari Barang Hilang, Sudah Nggak Usah Berharap

Artikel

Saya sungguh heran sama orang-orang yang masih percaya sama tipuan murahan “orang pinter”, entah dukun atau siapapun yang katanya punya kelebihan magis. Khususnya orang-orang yang dateng ke dukun buat nerawang sesuatu yang hilang. Bisa duit, hp, motor, dan barang apa saja yang raib.

Mungkin sih si dukun bisa nerawang barang-barang kita yang hilang itu. Tapi, apa bakal jamin barang kita bakal balik lagi ke genggaman kita? Oke, mungkin si dukun ngasih kita amalan atau jimat tertentu yang katanya bisa balikin barang kita dalam jangka waktu tertentu.

Atau secara meyakinkan bilang ke kita bahwa semua akan balik tanpa kurang suatu apa. Tapi, berapa persentase keakuratan prediksi dari si dukun tersebut? Ah iya, sialnya semua yang dikatakan si dukun kepada kita hanya prediksi, kendati si dukun ngomongnya dengan nada mantap dan meyakinkan.

Dan yang namanya prediksi, ya mungkin bisa balik, tapi mungkin juga nggak. Artinya, jika si dukun nggak bisa ngasih jaminan pasti, lantas ngapain coba masih percaya saja dengan praktik kayak gini? Nanyain barang hilang ke dukun itu, bagi saya, adalah tindakan yang sia-sia. Nggak ada gunanya sama sekali. Untung nggak, rugi iya, karena pas minta si dukun buat nerawang, pasti kita harus ngasih pesangon. Jelek-jelekan paling nggak ya ngasih rokok lah.

Saya ngomong gini bukan ngasal, ya. Sebab, saya dulu juga sering jadi pelaku kesia-siaan ini. Sebelum akhirnya saya sadar dan bener-bener sudah nggak mau percaya lagi. Sudah terlalu sering kena PHP, Bosku.

Baca Juga:  Alasan Saya Skeptis dengan Ilmu Hitam

Sepengalaman saya nih, waktu SMP dulu saya sempat kehilangan hape. Sama temen saya disaranin buat tanya ke salah satu dukun yang katanya cukup pengalaman kalau menangani urusan ginian. Sudah kepalang pusing, ya sudah saya ikutin saran temen-temen. Saya datang ke dukun yang dimaksud sambil bawain rokok dua bungkus.

Si dukun bilang kalau dia sudah ngelihat siapa yang bawa, dan dia berani jamin kalau dalam tiga-empat hari ke depan, itu orang pasti dengan sendirinya bakal menghampiri saya buat balikin hape saya yang dia curi. Denger gitu, auto ayem dong hati saya. Saya tunggu tiga hari, empat hari, eh sampai belasan tahun kemudian nyatanya hp saya nggak balik-balik.

Saya juga pernah kehilangan helm pas waktu SMA. Mumet poll saya waktu itu. Hla wong helm baru, je. Mana harganya—kalau pakai ukuran uang saku saya—bisa dibilang nggak murah lagi.

Sebenernya saya mencoba menolak pas temen saya nyaranin saya buat nanyain ke dukun kenalannya. Eh tapi karena temen saya bilang orangnya tokcer dan sudah terbukti ampuh, akhirnya saya ikutin juga sarannya. Kali ini sambil bawa pesangon sebungkus rokok, satu kilo kopi, dan sebotol minyak goreng.

Hati saya agak lega pas si dukun bilang, “Tenang, semua bisa diatasi.” Lebih-lebih pas dia nambahin, “Pokoknya, ini orang yang maling helm kamu dalam tiga hari ke depan bakal saya teror. Kalau sudah ketakutan, helmnya pasti dibalikin ke kamu.”

Baca Juga:  Alasan Kita Beli Banyak Casing Hape Hanya untuk Satu Hape

Dan seperti yang sudah saya alami, tiga hari, seminggu, sebulan, setahun, dan sampai belasan tahun kemudian nyatanya helm saya juga tetep hilang. Ketika lebih dari tiga hari, saya sempet sih nanyain lagi ke si dukun. Dengan santainya dia cuma jawab, “Udah, sabar dulu. Bentar lagi pasti bakal dibalikin kok.” Kalimat yang belasan tahun kemudian rasanya pengin saya bales, “Halah cangkemmu lamis, Mbah!!!”

Sebenernya banyak kasus sih yang saya alami. Tapi, bukan hanya saya saja yang pernah ngalamin hal kayak gini. Temen saya ada juga yang jengkelnya setengah mampus gegara kena omong kosong dari dukun.

Temen saya pernah kehilangan duit di rumahnya. Dua sampai tiga jutaan lah. Nah, pas dia minta tolong ke dukun, sama kayak saya, dia dikasih estimasi berapa hari uangnya balik kembali. Dan dalam rentang waktu tersebut, dia harus puasa mutih, yaitu puasa yang buka-sahurnya cuma boleh makan yang putih-putih. Cukup nasi sama air putih.

Terus setelah beberapa hari yang dia lewati dengan penuh penderitaan itu, apa uangnya akhirnya jatuh lagi ke genggamannya? Oh ternyata nggak segampang lambenya si dukun, Lur. Bahkan sampai hari ini itu uang juga nggak tahu kabarnya gimana.

Nah, dari sekian pengalaman tersebut, saya akhirnya menyimpulkan, menanyakan barang hilang ke dukun itu nggak bakal mengubah apa pun. Saya malah akhirnya berpikir, jangan-jangan memang nggak ada orang yang bisa nerawang bilang hilang, dibawa siapa, hilang di mana, sekarang bagaimana, nanti bisa balik atau nggak?

Baca Juga:  Pernah Bayangin Rasanya Jadi Anak Dukun? Sini, Saya Kasih Tahu

Mereka itu cuma berlagak saja di depan kita, biar tampak meyakinkan. Dengan gitu kan dia akhirnya bisa dapet jatah rokok dan kopi.

Atau mungkin saja sih si dukun memang bener-bener bisa nerawang. Tapi, kemampuannya hanya sebatas itu. Dia hanya bisa melacak siapa yang nyuri, terus tempatnya di mana. Namun, buat mastiin barang yang hilang itu bisa kembali atau nggak ke tuannya, itu yang ngak ada. Namun biar reputasinya terjaga dengan baik, ya dia bilang saja ke kita kalau semua bakal baik-baik saja.

Tapi, yang jelas, kayaknya kita memang harus sepakat, bahwa minta dukun buat melacak barang hilang itu adalah langkah yang sia-sia belaka.

BACA JUGA Adipati Wirabraja dan Adipati Wiranegara, Inisiator Islamisasi Lasem yang Terlupakan dan tulisan Aly Reza lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.