Di Balik Akun Palsu dan Alasan Kenapa Ada Orang Suka Berpura-Pura Menjadi Orang Lain

Orang yang suka berpura-pura menjadi orang lain itu namanya Catfish. Biasanya, dia melakukan itu karena merasa hidupnya lebih baik saat menjadi orang lain

Artikel

Dita Juwita

Kenapa ya ada orang yang suka pura-pura menjadi orang lain di internet? Pura-pura jadi orang cantik bermodalkan foto orang lah, pura-pura jadi orang yang punya profesi bergengsi lah. Padahal ya aslinya jelas itu bukan dia?

Ternyata fenomena pura-pura jadi orang lain ini ada istilahnya. Namanya Catfishing. Agak mirip sama Roleplayer (yang emang kerjaannya pura-pura jadi orang lain) cuma kalau di RP, orang-orang udah tahu kalau itu bukan sosok aslinya, dan biasanya kalo RP itu pura-pura jadi orang yang emang nggak mungkin, contohnya artis korea.

Fenomena Catfishing biasanya terjadi di aplikasi kencan, dengan tujuan menipu korban untuk keuntungan dia sendiri—bisa dengan nyolong foto orang lain, pake nama palsu, dan jadi deh identitas palsu. Tapi nggak cuma buat nipu aja sih, ada juga orang yang melakukan Catfishing cuma untuk kesenangan pribadi aja.

Jadi, kenapa orang melakukan Catfishing? Kenapa sih nggak jadi diri sendiri aja di media sosial? Kenapa harus berpura-pura menjadi orang lain, pake foto orang lain, dan pura-pura melakukan aktivitas yang sama sekali nggak dia jalanin sekarang? Ternyata ada beberapa alasan.

Pertama, orang itu ingin tampil sebagai seseorang dengan versi yang lebih baik dari mereka sendiri. Bisa jadi memang itu keinginan terpendamnya. Misal yang nyolong foto orang cantik, ya karena mereka ingin mereka bisa secantik itu. Yang pura-pura jadi dokter, mungkin karena dia pengen jadi dokter, dst.

Kedua, orang itu melakukan Catfishing sebagai pelarian dari kehidupan nyata yang dia jalani sekarang, yang bisa jadi, dia nggak suka sama kehidupan yang sedang dia jalani sekarang, dibanding kehidupannya di dunia maya sebagai orang lain.

Orang itu mikir kalau dengan melakukan Catfishing, dia bisa dapet pengakuan yang dia harapkan di media sosial. Contoh: pujian cantik, pinter, baik, kaya, dan lain-lain. Padahal ya kehidupan asli mereka nggak bener-bener kayak gitu. Bisa jadi malah berbanding terbalik dengan yang mereka tampilkan di media sosial.

Orang yang melakukan Catfishing—dan melakukan pelarian dari realita yang dia jalani saat ini—biasanya punya kepercayaan diri yang rendah, dia nggak PD dengan dirinya yang sesungguhnya. Jadinya, dia ingin menarik perhatian orang lain untuk menaikan kepercayaan dirinya dengan cara berpura-pura menjadi orang lain tadi. Perasaan nggak PD dan insecure yang dimiliknya ini yang membuat dia mencari kenyamanan dengan menjadi orang lain.

Baca Juga:  Dear Akhwatifillah, Hati-Hati dengan Ikhwan yang Main Belakang Saat Berta'aruf

Karena merasa aman dengan berlindung dengan identitas palsu tadi, di sinilah dia dapet kebebasan untuk mengekspresikan apa pun yang selama ini dia tahan-tahan. Dan ini agak serem sih soalnya, mereka bisa ngapain aja dengan identitas palsu itu. Mau ngomong apa kek, julid kek, bikin give away kek, bikin orang naksir dia kek, sampe nipu orang juga bisa banget. Ada juga lho orang yang emang sengaja ngelakuin Catfishing  dengan tujuan ingin balas dendam ke orang lain, dan dia merasa aman dengan menggunakan identitas palsu ini.

Catfishing ini banyak juga dilakukan oleh seseorang yang merasa kesepian. Karena dengan berpura-pura menjadi orang lain, dia bisa mendapatkan perhatian yang nggak bisa dia dapetin di kehidupan nyata. Dan ini jadi penting banget buar orang yang emang attention seeker. Sebenernya kasihan sih ya, tapi cara mereka ini nggak bener.

Terakhir, seseorang melakukan Catfishing juga bisa jadi karena emang orangnya punya kesulitan untuk jujur alias emang suka bohong. Baik di kehidupan nyata, maupun di sosial media.

Terus kita harus gimana? Apa ada cara untuk mencegah informasi kita dicolong oleh pelaku Catfish, atau cara agar kita nggak jadi korban Catfish? Atau mungkin, cara agar kita ga menjadi pelaku Catfish itu sendiri? Aku punya beberapa solusi.

Pertama, agar informasi kita ga dicolong pelaku Catfish, upayakan agar kita nggak terlalu banyak menceritakan informasi pribadi diri kita. Iya tahu ini susah. Apalagi kalau kita orangnya suka banget update. Tapi jangan terlalu detail sampe update segala macem. pilah dan pilih update-an kita

Kedua, agar kita nggak jadi korban Catfish, sebaiknya kalau mau kenal seseorang lewat online, cari tahu sebanyak mungkin tentang dia. Google fotonya, google namanya, cari tau sebanyak mungkin buat mengantisipasi penipuan. Jangan langsung percaya sama orang lain di internet.

Baca Juga:  Perkara Desain, Vans Harus Rela Diboikot Hong Kong

Terakhir, agar kita nggak jadi pelaku Catfish, coba sadari kalau semua orang punya kekurangan dan kelebihan. Terima diri kita apa adanya, sayangi diri apa adanya. Sadari bahwa kita nggak perlu jadi orang lain buat diterima dan diperhatiin orang lain. Upgrade kemampuan kamu biar kamu makin PD.

Jadilah diri kita sendiri, dan coba bertanggungjawablah dengan semua yang kita lakuin atas nama diri kita sendiri. Apa pun itu, sebaik apa pun pujian yang diterima dari orang lain, selama itu bukan atas nama kita, ya itu cuma kesenangan palsu semata. Itu buat orang lain, bukan kita

Iya tahu, semuanya emang nggak semudah itu. mau kita upload sesedikit apa pun, masih ada kemungkinan data kita dicuri orang lain. mau kita seteliti apapun ngecek akun orang di internet, masih ada kemungkinan kita ditipu. Dan emang nggak semudah itu jadi diri sendiri yang percaya diri 🙁 Tapi kalau nggak dicoba, kita nggak akan pernah tahu. Kalau kita nggak usaha, maka nggak ada perubahan apa pun yang terjadi.

Terus, kalau kita udah jadi pelaku Catfish, dan mau berubah, apa yang harus dilakukan? Pergi ke psikolog. Jujurlah ke psikolog, jangan lupa jujur ke diri sendiri.

Kenapa harus ke psikolog? Emang nggak bisa self treatment gitu? Karena biasanya perilaku Catfish itu addicted dan untuk menaikkan kepercayaan diri, keluar dari rasa insecure, berdamai dengan rasa penolakan yang pernah dialami, dan penyebab lainnya itu ga bisa kamu hadapi sendirian. Kamu butuh bantuan

Oh iya ada film yang bahas fenomena ini, judulnya Catfish (2010) coba tonton deh, filmnya bagus banget. dia mendokumentasi orang yang pura-pura jadi orang lain dan itu diangkat dari kisah nyata.

BACA JUGA Mengarang Cerita Hidup Bohongan Saat Diajak Ngobrol Orang Tak Dikenal atau tulisan Dita Juwita lainnya. Follow Twitter Dita Juwita.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
2

Komentar

Comments are closed.