Takut Akan Ketinggian itu Mengganggu Aktivitas

Saya sendiri memiliki beberapa ketakutan dalam hidup, satu yang paling mengganggu aktivitas sehari-hari adalah takut akan ketinggian.

Artikel

Seto Wicaksono

Setiap manusia memiliki keunikannya masing-masing, baik dari kelebihan maupun kekurangan. Termasuk akan beberapa ketakutan berlebih yang dirasa pada diri setiap orang. Seperti teman kuliah saya, misalnya, selalu takut ketika melihat badut beserta balon yang dibawa. Alasannya karena sewaktu kecil dia pernah melihat film horor badut dengan tampilan menyeramkan. Hal tersebut terbawa hingga saat ini dan membuatnya merasa tidak nyaman jika melihat badut.

Saya sendiri memiliki beberapa ketakutan dalam hidup, satu yang paling mengganggu aktivitas sehari-hari adalah takut akan ketinggian atau biasa dikenal dengan istilah acrophobia. Bagaimana tidak, kantor saya terletak di lantai 18 suatu gedung, dan hampir setiap kali melihat ke arah luar melalui kaca yang ada, saya merasa jantung berdetak lebih kencang, tangan memproduksi keringat lebih dari biasanya, dan lutut gemetaran—lemas.

Meski sudah beberapa tahun memiliki ruang kerja yang langsung menghadap ke jendela—dan otomatis langsung melihat ke bawah dari lantai 18—tetap saja saya belum terbiasa akan hal tersebut. Maksud saya, sih, rasanya repot dan ada kecemasan tersendiri. Karena kadang kala saya kesulitan untuk bekerja dengan tenang jika ingat sedang berada di tempat yang terbilang tinggi, khususnya sewaktu melihat ke bagian bawah gedung.

Masalah lain bagi saya yang takut akan ketinggian adalah sewaktu menyebrang di jembatan penyebrangan. Apalagi saya adalah pengguna rutin transjakarta ketika menuju ke kantor, tentu setelah tiba di suatu halte, seringkali harus jalan menelusuri jembatan. Bagi orang normal mungkin tinggi jembatan tidak akan dipermasalahkan, namun bagi saya suatu ketinggian akan mengakibatkan timbulnya kecemasan tersendiri. Minimal tangan keringetan dan lutut gemetaran, lah.

Itu kenapa, dalam beberapa kali kunjungan saya ke Dufan, rasanya enggan menaiki halilintar, sekalipun bianglala. Sebelum berhadapan dengan cepatnya laju halilintar atau nikmatnya berdiam diri dan melihat pemandangan dari bianglala ketika ada di posisi tertinggi, saya harus berdamai terlebih dahulu dengan ketakutan akan ketinggian—dan sampai dengan saat ini belum bisa.

Baca Juga:  Sebagaimana Orang-Orang Humoris, Keberadaan Orang-Orang Melankolis Diperlukan Untuk Menjaga Stabilitas Dunia

Ketakutan akan ketinggian pun memengaruhi bagaimana sikap saya ketika berlibur bersama kerabat atau saudara ke suatu waterpark dengan seluncuran atau perosotan yang tinggi. Saya selalu tidak mau menaiki wahana tersebut. Namun, hampir tidak ada yang betul-betul mengerti akan ketakutan ini. Yang ada, saya dibilang cupu. Memang, kata banyak orang, ketakutan itu harus dilawan—apalagi takut akan ketinggian—sebab, apa yang ditakuti harus dibiasakan untuk dihadapi agar perasaan tersebut berangsur menghilang.

Hal lain yang tentu menggangu adalah ketika saya mendapatkan perjalanan dinas dari kantor tempat saya bekerja atau berlibur, dan harus menggunakan transportasi udara—pesawat. Rasanya, tidak perlu saya jelaskan lebih rinci lagi. Selama ini, ketika di dalam pesawat seringkali saya merasa cemas. Bukan hanya karena guncangan, tapi juga karena ketinggian.

Sebagian orang berpikir, melihat langit secara dekat dan langsung itu menyenangkan. Beberapa penumpang pun tak sedikit yang memilih untuk mendapatkan bangku di sisi dekat dengan jendela—agar bisa melihat awan dan langit lebih dekat. Namun, tentu tidak dengan saya yang memiliki rasa takut akan ketinggian. Bahkan, ketika suatu waktu saya mendapat kursi di sisi jendela, bukannya menikmati pemandangan di atas awan, saya malah gemetaran dan tangan selalu mengeluarkan keringat sepanjang perjalanan.

Itu kenapa, duduk atau mendapat kursi di area lorong pesawat adalah yang terbaik bagi saya. Tidak peduli apa pun yang dilontarkan oleh kenalan saya tentang hal ini, seperti ungkapan, “ah, payah. Padahal kan seru duduk di samping jendela pesawat, bisa sambil liat pemandangan”. Tentu, itu untukmu, bukan untukku. hehe

Pada akhirnya, saya pun ingin seperti yang lain, menikmati ketinggian tanpa rasa takut. Apalagi jika ketakutan ini sudah mengganggu keseharian saya dalam beraktivitas. Tentu, rasanya tidak nyaman. Apa yang bisa saya lakukan saat ini hanya membiasakan diri dalam menghadapi beberapa tempat dengan ketinggian tertentu, agar dapat menghadapi ketakutan dengan baik.

Baca Juga:  Alasan Kita Harus Pakai Otak, Bukan Dengkul

Sampai dengan saat ini, beberapa cara pun sudah saya lakukan. Utamanya sih, ketika ada di tempat yang tinggi saya terus mencoba menatap ke bawah agar terbiasa. Meski sulit dan seringkali merasa pusing, tetap harus dibiasakan. Seperti saat ini, saya mencoba menulis di lantai 18 sambil melihat ke bawah dari kaca gedung. Tapi, lama-lama kok pusing dan tangan juga keringetan, ya. (*)

BACA JUGA Dilema Pecinta iPhone Pengidap Trypophobia atau tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
0

Komentar

Comments are closed.