Daripada Tips Hidup Hemat Bergaji UMR, Warga Jogja Lebih Butuh Ilmu Ini – Terminal Mojok

Daripada Tips Hidup Hemat Bergaji UMR, Warga Jogja Lebih Butuh Ilmu Ini

ArtikelFeatured

Prabu Yudianto

“Coba deh kamu gausah nongkrong”, “Belajar bikin usaha sambilan, yok,” “Jangan install aplikasi marketplace”, “Gausah ngrokok, deh”, “Masak sendiri aja”, “Jangan sering pakai motor biar bensin irit.”

Wahai dulur Jogja, sering dengar tips-tips di atas? Jika sering, maka selamat! Anda sudah jadi bagian dari lelucon berskala nasional.

UMR Jogja sudah tidak jadi perkara orang Jogja saja, namun sudah merangsek masuk ke obrolan warga luar Jogja. Entah menertawakan, iba, atau kagum. Setiap ada yang membahas UMR Jogja di media sosial, pasti ramai dan kadang kala mencekam. Ramai oleh pro kontra, dan mencekam oleh debat kusir.

Bicara tips hidup hemat memang menyenangkan. Meskipun ndakik-ndakik, tetap saja penuh harap dan mimpi. Masalahnya, apa tips tadi bisa berhasil untuk kita yang hidup dengan upah yang termasuk paling rendah sejagat Indonesia ini? Tidak juga.

UMR rendah tidak bisa diselesaikan dengan hidup hemat. Apalagi sampai memaksa orang untuk hidup tanpa suka cita atau sekadar berinteraksi. Yang ada malah stres, cabin fever, dan tifus karena terjebak dalam ruangan tanpa mengapresiasi diri. Malah tombok meneh!

Jangan merasa heroik ketika sudah berbagi tips hidup hemat ala motivator. Sungguh, ilmu tersebut tidak bisa diaplikasikan ketika upahnya saja lebih jongkok dari kriteria hidup layak. Menurut saya, warga Jogja bergaji UMR lebih butuh tips berikut ini demi keberlangsungan hidup yang tidak terlalu menyedihkan dibanding tips hidup hemat.

Baca Juga:  4 Cara Mudah Memiliki Rumah di Jogja dengan Gaji Mepet UMR

#1 Ilmu komunikasi dan negosiasi

Dengan gaji UMR, warga Jogja perlu mengasah kemampuan komunikasi, terutama urusan negosiasi. Kalau ilmu mengencangkan ikat pinggang, mau dikencangkan sampai mana? Dengan gaji yang satu koma belas kasihan, warga Jogja perlu mempertajam lidah dan mengemas komunikasi seindah mungkin. Untuk apa?

Tujuannya ya demi menekan cost untuk hidup. Dengan lidah perak, maka urusan tawar menawar akan makin mudah. Bayangkan Anda bisa tetap ngopi dan hangout bermodalkan ngenyang alias menawar. Lebih dari urusan menawar, kemampuan negosiasi juga membantu Anda mendapat utang ringan dari kolega.

Selain urusan menawar dan mencari utangan, ilmu komunikasi juga membantu warga Jogja menumbuhkan rasa iba. Bukankah enak sekali kalau saat uang menipis, ada yang datang membawakan makanan sampai sertifikat rumah? Semua karena jeratan lidah perak!

#2 Ilmu menyenangkan orang tua

Memang, orang tua tidak akan menuntut lebih dan di luar nalar. Hanya dosen dan bos yang mampu melakukan itu. Namun, ilmu menyenangkan orang tua ini penting untuk bertahan hidup dengan UMR Jogja. Apalagi bagi yang merantau ke Jogja lalu jatuh hati pada salah satu warganya.

Tujuan mempelajari ilmu ini adalah membangun citra baik antara korban UMR dengan orang tua dan juga mertua. Dengan citra yang baik, orang tua Anda akan tidak keberatan menampung si pekerja berupah humble di rumahnya. Syukur-syukur urusan makan juga bisa menumpang dulu. Tapi tetaplah tahu diri dengan urunan beras atau sekadar bumbu dapur.

Baca Juga:  Sebelum "Marriage Story", Ada "The Wife" yang Cerita Soal Perempuan dan Rumitnya Pernikahan

Apalagi untuk yang sudah berumah tangga dan numpang mertua. Ilmu ini hukumnya menjadi wajib. Level menyenangkan mertua itu legendary bahkan mythic. Kecuali mertua Anda tinggal di istana yang depannya pohon beringin. Mau flexing ke Anya Geraldine saja tidak masalah, kok.

#3 Ilmu menebalkan muka

Ini juga penting, apalagi saat berkumpul dengan kolega. Selama gaji masih mudah menguap di pertengahan bulan, tolong tebalkan muka seperti Pojok Beteng yang barusan direnovasi itu. Tahu diri lah, gaji cupet kok minderan. Kesehatan mentalmu tu lho, Mas, Mbak.

Muka tebal bisa menyelamatkan mental dari rundungan perkara upah. Baik via tatap muka sampai media sosial. Selain menyelamatkan muka, ilmu ini bisa menyelamatkan perut dan paru-paru. Cobalah untuk PD minta rokok atau numpang kopi. Foya-foya tetap jalan, dompet terjaga, hanya muka saja yang terhina.

Ilmu menebalkan muka juga mendukung dua ilmu sebelumnya. Sudah hobi nego, numpang mertua, masa mukanya setipis amplop gaji? Tebal sedikit lah. Ingat, bertahan hidup lebih penting dari harga diri!

#4 Ilmu hukum dan politik

Upah rendah tidak turun dari langit. Upah rendah juga tidak hadir dari keniscayaan. Penetapan upah adalah produk hukum dan berdasarkan undang-undang. Memang, Jogja itu monarki. Tapi urusan upah ini bukanlah urusan kebudayaan yang terlindungi takhta absolut.

Dengan belajar ilmu hukum dan politik, warga Jogja bisa terbebas dari semboyan ndlogok. Semboyan yang menunjukkan warga Jogja layaknya sapi yang dicocok hidungnya. Apalagi jika bukan “narimo ing pandum”.

Baca Juga:  Bersyukurlah Kalian yang Pakai Bedak Viva di Kala Krisis Tetap Ayu

Warga Jogja bisa memahami bagaimana kriteria hidup layak dibuat. Juga bisa memahami bagaimana UMR ditetapkan. Yang jelas, ketika sambat dan menuntut hidup lebih layak tidak hanya sekadar omongan tanpa dasar. Dengan dasar saja sudah ditanyai: “KTP ndi, Bos?”, apalagi tanpa dasar.

BACA JUGA Pemecatan Pangeran Adalah Bukti Kraton Jogja sebagai Monarki Tanpa Kritik dan tulisan Prabu Yudianto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
19


Komentar

Comments are closed.