Daripada Mengidolakan Naruto, Saya Lebih Meneladani Jalan Ninja Orochimaru – Terminal Mojok

Daripada Mengidolakan Naruto, Saya Lebih Meneladani Jalan Ninja Orochimaru

Artikel

Mohammad Ibnu Haq

Sebagai karakter utama, wajar jika Naruto jauh lebih populer ketimbang tokoh-tokoh yang lain. Namun, ada satu nama yang lebih saya teladani daripada si manusia jadi-jadian rubah ekor sembilan itu. Namanya Orochimaru.

Tokoh yang sempat menjadi villain di arc awal saga Naruto ini menurut saya jauh lebih patut diteladani daripada siapa pun. Walaupun sama-sama yatim piatu seperti Naruto, Orochimaru memiliki jalan ninja yang berbeda. Pengembangan karakternya pun dibangun dengan ciamik oleh Kishimoto. Dia pernah menjadi pahlawan dan bahkan dianggap sebagai legenda oleh netizen Konoha, tetapi di sisi lain ia juga pernah hampir berhasil memporakporandakan desanya. Selain karena karakternya yang unik dan manusiawi, blio tentunya juga memiliki segudang sikap dan sifat yang sangat relevan untuk diimplementasikan di kehidupan nyata.

#1 Tidak pernah berhenti belajar

Di serial Naruto, hanya terdapat segilintir karakter yang memiliki ambisi besar. Meskipun demikian, beberapa di antaranya terlampau tinggi dan cenderung klise. Menjadi hokage dan menguasai dunia contohnya. Cita-cita yang agaknya sulit diwujudkan dalam realita. Orochimaru berbeda. Ambisinya besar, tetapi masih sangat mungkin untuk diikuti siapa pun. Bagaimana tidak? Lha wong ambisinya “cukup” menguasai semua jutsu yang ada.

Oleh karena ambisinya inilah, wajar baginya untuk tidak pernah berhenti menuntut ilmu. Padahal dikisahkan kalau sejak kecil blio ini sudah dianggap salah satu ninja jenius yang dimiliki Konoha. Ia juga murid kesayangan dari Hokage ketiga. Toh, nyatanya hal tersebut tidak lantas membuatnya besar kepala dan berhenti belajar. Apa pun akan ia pelajari dengan sungguh-sungguh dan tak kenal lelah.

#2 Hobi riset dan eskperimen

Seperti kata pepatah dunia ninja, ada banyak jalan menuju Konoha. Yang artinya ada berbagai macam cara untuk mempelajari ilmu-ilmu yang ada di dunia. Sekolah, kuliah, seminar, ngaji, workshop, membaca buku, nonton youtube, dengerin podcast, dan masih banyak cara lainnya. Orochimaru tidak berhenti sampai di situ. Untuk memastikan validitas dan reliabilitas suatu ilmu, ia selalu melakukan riset yang mendalam terlebih dahulu. Begitu semua informasi yang dibutuhkan sudah didapatkan, ia pun melakukan eksperimen. Ia bahkan sampai memiliki banyak laboratorium yang tersebar di berbagai desa. Dan dari penelitiannya itulah, ia mampu menyempurnakan jurus pembangkitan mayat hidup yang diciptakan oleh pendahulunya, yang nanti pengaruhnya akan sangat signifikan di Perang Dunia Ninja IV.

Selain itu, dari segelintir ninja-ninja hebat yang kita kenal, Orochimaru termasuk yang mampu menguasai lima elemen dasar. Itu belum lagi ditambah dengan jurus-jurus khusus baik yang merupakan ciptaannya sendiri maupun yang ia dapatkan dari berbagai macam literatur ketika melakukan riset.

#3 Cermat dan cerdik memanfaatkan bakat

Di saat organisasi hitam sekelas Akatsuki piknik ke sana kemari untuk merekrut anggota, Orochimaru justru menciptakan sendiri pasukannya. Ia tidak sekadar melihat manusia hanya dari kemampuan bertarungnya. Orochimaru percaya bahwa setiap manusia memiliki bakat yang unik. Tinggal bagaimana caranya ia mengembangkan bakat itu.

Hal ini dibuktikan dengan keragaman pengikutnya yang tergolong memiliki ciri khas masing-masing. Ada yang mampu mengendalikan tulangnya sendiri, melacak seseorang lewat cakra, berubah jadi air, bermain seruling, bahkan salah satu pengikutnya ada yang sukses menjadi ketua yayasan panti asuhan. Semua ditempatkan sesuai dengan keahlian masing-masing.

#4 Memajukan daerah tertinggal

Seperti yang telah kita ketahui bersama, Orochimaru sempat melakukan serangan besar-besaran ke desanya sendiri, Konoha. Hal itu terjadi—salah satunya—karena ia merasa kecewa setelah gagal dalam pilkada di Konoha. Ia dikalahkan oleh juniornya sendiri. Orochimaru yang merasa kemampuan leadership-nya akan mubazir jika tidak dimanfaatkan, beralih mencari daerah kecil yang tertinggal lalu mendirikan sebuah desa yang bebas dari pengaruh dan kekuasaan lima desa besar. Otogakure namanya. Meskipun baru berdiri dan wilayahnya tidak luas, akan tetapi desa ini memiliki kekuatan militer yang kuat. Hal ini sekaligus membuat poster Orochimaru selalu ada di setiap rumah warga Otogakure, bersebelahan dengan poster Che Guevara.

#5  Berjiwa besar

Dalam Perang Dunia Ninja IV, sebenarnya bisa saja bagi Orochimaru untuk memancing di air keruh. Memanfaatkan kelengangan Konoha untuk kembali menyerangnya. Namun, yang terjadi justru sebaliknya. Ia dengan berbesar hati mengakui kesalahan-kesalahannya di masa lalu. Dan sebagai bentuk pertaubatannya, ia pun membantu Sasuke dan aliansi ninja untuk mengalahkan Madara beserta kroco-kroconya. Lalu, yang paling menyentuh hati adalah ketika ia mampu menjadi orang tua yang baik bagi—anggap saja demikian—anaknya, Mitsuki. Ia tidak malu pulang kampung ke Konoha untuk menghadiri pertemuan guru dan wali murid. Kegiatan yang bahkan tidak dilakukan oleh Naruto dan Sasuke.

Tanpa perlu berniat menghancurkan negara desa atau membunuh banyak orang terlebih dahulu, saya rasa Orochimaru jauh lebih pantas untuk diteladani ketimbang para karakter protagonis sekalipun. Lagipula, bukankah orang-orang berilmu juga akan ditinggikan derajatnya, kan?

BACA JUGA Lulusan SMK Punya Keunggulan di Mata HRD, Jangan Minder sama Fresh Graduate dan tulisan Mohammad Ibnu Haq lainnya.

Baca Juga:  Jumatan Tidak Membuatmu Menjadi Lebih Tampan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.