Bung Bernard Batubara, Kata-Kata Itu Termasuk Komoditas, Lho!

Featured

Avatar

Selama tiga hari belakangan ini, dunia penulisan sedang ramai-ramainya. Bukan hanya soal karya-karya baru yang muncul atau penghargaan kepada penulis. Tetapi ramai-ramai ini berasal dari dua hal, yaitu jasa rangkai kata dan Bernard Batubara. Ini semua dimulai dari tulisan Muhammad Ikhdat Sakti Arief pada 7 Agustus 2019 (padahal tulisannya sudah cukup lama) yang membahas mengapa jasa merangkai kata milik Zarry Hendrik kok bisa laris manis saat ini. Penulis hanya memaparkan keheranannya, kok bisa ada orang yang rela membayar demi dibuatkan sebuah tulisan, entah untuk urusan bisnis atau pribadi.

Tulisan ini disebarkan ulang via Twitter oleh Mojok beberapa hari yang lalu. Hal ini langsung disambar oleh Mbak Dara (@felsdar), yang merupakan istrinya penulis Bernard Batubara. Mbak Dara bilang bahwa sedemikian miskin dan malas kah generasi sekarang dalam hal berpikir, sampai merangkai kata saja susah dan harus memakai jasa tersebut.

Cuitan ini diretweet oleh Bung Bernard Batubara yang juga mencuit secara terpisah dengan cuitan, “Kata-kata bukan komoditas.” Dan cuitan sindiran plus promosi, “Daripada jualan kata-kata, saya mending jualan minuman, bla bla bla.”

Cuitan mereka berdua ini mendapat respons yang beragam, termasuk dari orang-orang yang ada di dalam jasa merangkai kata yang dimiliki oleh Zarry Hendrik (namanya Kapitulis). Bahkan ada yang cukup berapi-api “menantang” Bung Bernard Batubara. Namun sayang sekali, Bung Bernard dan Mbak Dara nggak merespons apa-apa mengenai tanggapan orang-orang terhadap cuitan mereka sebelumnya. Bahkan, Zarry Hendrik, empunya Kapitulis sampai menuliskan semacam permintaan maaf (yang menurut saya halus, tetapi menohok) kepada Bung Bernard dan Mbak Dara. Responsnya? Belum ada, mungkin sudah secara pribadi. Mungkin.

Baca Juga:  Jasa Merangkai Kata yang Laris Manis: Kok Bisa?

Itu sedikit rangkaian kejadian yang membuat dunia penulisan ramai tiga hari terakhir ini. Saya akan coba paparkan apa yang jadi kegelisahan saya juga. Oke, sedikit soal cuitan Mbak Dara yang bilang bahwa sedimikian miskin dan malas kah generasi sekarang dalam hal berpikir dan merangkai kata bla bla bla, ini seperti orang yang sok peduli tetapi nyatanya sangat abai. Maksud saya, Mbak Dara mungkin lupa bahwa nggak semua orang punya kemampuan seperti suaminya. Ada orang yang bahkan untuk menuliskan sesuatu saja susah. Zarry Hendrik dan kawan-kawan toh hanya memberikan pilihan solusi untuk itu.

Toh jasa merangkai kata ini secara konteks juga sudah ada cukup lama dengan nama copywriter. Bedanya, jasa merangkai kata Kapitulis ini cakupannya luas, bisa untuk personal dan bisnis. Jadi, jasa merangkai kata itu biasa saja. Bukan memfasilitasi kemalasan, tetapi memfasilitasi ketidakmampuan.

Tentang cuitan Bung Bernard yang biang bahwa kata-kata itu bukan komoditas, saya sebenarnya agak gatal dengan cuitan ini. Bukan apa-apa, cuitan seperti ini dikeluarkan oleh seorang penulis yang di bio twitternya mencantumkan berapa jumlah buku yang ditulisnya. Ya maksud saya begini, kalau cuitan “kata-kata itu bukan komoditas” keluar dari orang yang bukan penulis, saya masih bisa wajar. Namun ini keluar dari seorang penulis (yang salah satunya juga jualan kata-kata, meskipun buat dia sendiri) dan ini aneh gitu lho.

Saya masih nggak dapat juga apa yang dimaksudkan Bung Bernard dalam cuitan tersebut. Padahal, selama ini kata-kata itu sendiri juga bisa dibilang sebagai komoditas atau barang dagangan utama. Orang-orang yang membeli buku Bung Bernard misalnya, mereka membeli ya karena yang dijual selain cerita dan nama besar Bung Bernard, ya kata-kata yang Bung Bernard pilih dan tulis dalam buku tersebut. Masa mau bilang kalau kata-kata bukan komoditas. Kata-kata itu juga punya nilai jual, nggak melulu soal estetika, kaidah, atau yang lainnya. Apakah salah menjual kata-kata?

Baca Juga:  Petugas Medis Boleh Dianggap Pahlawan, tapi Jangan Lupa Mereka Juga Korban

Kalau penulis seperti Bung Bernard bilang bahwa kata-kata itu bukan komoditas, ya sekalian saja kata-kata (termasuk cerita) yang ada dalam buku nggak perlu diberi harga. Bukunya dijual seharga artwork dan jumlah kertas saja. Gimana? Biar nggak nanggung gitu. Saya di sini juga nggak membela Zarry Hendrik dan Kapitulis. Buat apa juga, toh saya juga nggak dibayar. Saya di sini cuma heran saja sama apa yang dicuitkan oleh Bung Bernard itu.

Ayolah, kita ini hidup di era di mana segala sesuatu bisa dijadikan uang. Buku, kata-kata, bahkan kemarahan dan kesombongan pun bisa jadi uang kalau pintar mengelolanya. Bukan berarti kita harus tunduk pada sistem di era seperti itu, tetapi ini hanya pilihan. Kalau mau silakan, nggak ya nggak ada masalah. Toh siapa tahu jasa merangkai kata ini bisa jadi ajang belajar bagi orang lain yang memesan. Satu dua kali pertama memesan tulisan, lalu berikutnya sudah bisa menulis sendiri. Siapa tahu, kan?

Tapi kalau cuitan itu maksudnya sebagai sebuah “kecemburuan” ya beda lagi lho ya.

BACA JUGA Terminal Mojok: Penulis sebagai Bis, Tulisan sebagai Penumpang, dan Pembaca sebagai Bis Mania atau tulisan Iqbal AR lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
18


Komentar

Comments are closed.