Bukan One Piece atau Naruto, Manga Terbaik Itu Doraemon – Terminal Mojok

Bukan One Piece atau Naruto, Manga Terbaik Itu Doraemon

Artikel

Avatar

Belakangan ini terjadi perdebatan sengit internet mengenai mana manga terbaik. Perdebatan yang berawal di Twitter ini berlanjut ke Terminal Mojok dengan beberapa tulisan yang mengangkat kelebihan dan kekurangan dari One Piece serta Naruto untuk memperdebatkan membahas tentang mana anime yang pantas mendapat predikat terbaik. Kolom komentar pun dipenuhi oleh komentar-komentar panas dari kedua kubu.

Sebetulnya kalau kita mau jujur, bukan One Piece maupun Naruto yang pantas mendapat predikat sebagai manga terbaik, tapi Doraemon. Ya, Doraemon. Sebelum kalian protes dengan klaim ini, simak dulu penjelasan berikut ini:

#1: Disukai semua kalangan

Tidak seperti Naruto dan One Piece yang merupakan manga dewasa, Doraemon adalah manga anak-anak yang artinya aman untuk ditonton semua kalangan. Meskipun ditujukan untuk anak-anak, orang dewasa pun tetap menyukai film ini. Terbukti jika ada penayangan film baru di Doraemon, baik anak-anak maupun dewasa akan memenuhi bioskop. Naruto dan One Piece mana bisa?

#2: Penghasilannya paling besar

Meskipun dikatakan per tanggal 14 Februari 2020, Eiichiro Oda dinobatkan sebagai mangaka terkaya di seantero Jepang dengan pundi-pundi uang sebanyak 230 juta dolar dari komik One Piece, tapi secara keseluruhan franchise Doraemon menghasilkan uang dalam jumlah yang jauh lebih fantastis. Pada tahun 2017 saja Doraemon Movie 2017: Great Adenture in the Antarctic Kachi Kochi meraup pendapatan semua sebesar US$41,4 juta (sekitar Rp550,1 miliar) hanya dalam 44 hari. Sedangkan film lainnya, Stand by Me Doraemon yang rilis pada Februari 2015 dengan total pendapatan $183.442.714 menjadi film terlaris dalam franchise Doraemon.

Itu baru dua film, lho. Doraemon sendiri memiliki sekitar 1.344 chapter yang dibukukan jadi 45 jilid. Sekitar 30 chapter per jilidnya. Selain itu, film Doraemon yang keluar di tahun 2017 merupakan film ke-37 Doraemon. Hitung sendiri berapa pendapatan dari semuanya.

Baca Juga:  No Debat! One Piece Lebih Baik daripada Naruto

#3: Karakter tokoh utama di Doraemon realistis

Tokoh di Doraemon memiliki karakter yang realistis, berbeda dengan sinetron Indonesia. Setiap orangnya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Sebut saja Nobita yang luar biasa malas tapi memiliki hati yang baik, Giant yang kuat dan kasar tapi setia kawan, serta Suneo yang tukang pamer tapi juga bisa menjadi sahabat yang baik. Doraemon sendiri meskipun seekor seorang robot namun memiliki kegemaran makan kue dorayaki dan takut pada tikus.

“Tapi tokoh di Doraemon monoton. Orangnya itu-itu saja dan karakternya begitu-begitu saja.” Eits, coba dulu nonton ketigapuluhtujuh film Doraemon seri petualangan. Di tiap filmnya kita akan menemukan karakter baru dengan sifatnya masing-masing bahkan dengan budaya yang berbeda-beda.

#4: Doraemon menyimpan kisah cinta tapi tetap fokus pada impian

Apa impian terbesar Nobita? Yak betul: menikahi Shizuka. Bukan hanya kisah cinta, dapat dikatakan ini adalah cita-cita yang bisa diraih Nobita karena adanya Doraemon. Nobita yang awalnya “ditakdirkan” menikah dengan Jaiko (adiknya Giant) pada akhirnya bisa menikah dengan Shizuka yang manis dan pintar. Nobita konsisten dengan cita-cita dan cintanya ini selama lebih dari 1.000 chapter dan 37 buah film. Giant yang sering kali menjadi tokoh antagonis juga konsisten dengan cita-citanya menjadi penyanyi terkenal meskipun memiliki suara yang (super) sumbang.

#5: Doraemon belum tamat

Terbit pertama pada majalah “Anak Baik” Desember 1969 edisi Januari 1970, manga buatan Fujiko F. Fujio ini belum tamat sampai saat ini. Mangaka-nya meninggal pada 23 Desember 1996 di usia 62 tahun. Ini berarti 26 tahun sejak Doraemon pertama dibuat.

Seperti komik-komik besar lainnya (Batman, Superman, dll), karakter dalam manga ini adalah karakter abadi. Dengan banyaknya alat yang sudah pernah dikeluarkan, kemungkinan cerita yang dapat dibuat menjadi tak terbatas.

Baca Juga:  Menjadi Suporter Tim Sepak Bola Adalah Hal Sia-sia yang Pernah Saya Lakukan

“Tapi kan komik Doraemon sudah tamat…” Kalau yang teman-teman maksudkan adalah komik tentang Doraemon yang kehabisan baterai dan harus direset lagi karena ingatannya yang seharusnya tersimpan di telinga tidak bisa diselamatkan (telinga Doraemon digigit tikus sebelum ia bertemu Nobita, ini yang menyebabkan ia takut pada tikus) lalu akhirnya terungkap bahwa Nobita-lah penciptanya, maka harus saya beritahukan bahwa komik ini adalah doujinshi atau komik tiruan.

Tahun 2005 seorang komikus menghebohkan Jepang dengan melukiskan akhir kisah Doraemon. Komiknya terbit di majalah buatan fans bahkan dicetak khusus dan dijual seharga 500 Yen di toko buku. Saking miripnya dengan komik aslinya, doujinsi ini terjual sampai lebih dari 13.000 copy.

Karena tidak memperoleh izin resmi dari pemegang lisensi, akhirnya pembuat doujinshi akhir kisah Doraemon ini diminta mengaku telah melakukan plagiarisme dan membayar sebagian hasil penjualan dari komik fanzine-nya.

Itulah lima alasan mengapa Doraemon layak dinobatkan sebagai manga terbaik. Masih banyak alasan lain yang kalau saya tuliskan di sini bisa jadi satu buku tersendiri. Tapi kalau masih boleh menambahkan satu alasan lagi, Doraemon itu menyatukan bukan memecah belah. Menanggapi tulisan ini, penggemar Naruto dan One Piece akan jadi satu kubu, entah sama-sama setuju dengan tulisan ini karena dulunya pun mengidolakan Doraemon atau tidak setuju dan maki-maki berkomentar di kolom komentar. Peace.

BACA JUGA Menghitung Penghasilan Nobisuke, Ayah Nobita yang Hobi Mabuk dan tulisan Maria Kristi Widhi Handayani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.