Bodo Amat dengan Buku “Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat”

Belum lama ini, beranda media sosial saya dipenuhi dengan unggahan buku karya Mark Manson. Apalagi kalau bukan Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat.

Artikel

Avatar

Belum lama ini, beranda media sosial saya dipenuhi dengan unggahan buku karya Mark Manson. Apalagi kalau bukan Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat. Unggahan-unggahan tersebut dibumbui dengan berbagai keterangan. Salah satu keterangan yang paling jamak saya baca, buku tersebut mampu menginspirasi pembacanya.

Buku bersampul oranye itu berbulan-bulan duduk manis di rak-rak khusus yang dipajang paling depan sebuah toko buku. Buku yang laris manis. Bahkan, toko-toko buku online pun tidak ketinggalan menggadang-gadang buku tersebut. Buku laris kok nggak dijual, sayang, dong, gan!

Buku Manson yang itu pun tidak luput dari acara giveaway akun Instagram orang-orang. Saya sih sudah menduganya sejak awal, pasti bakal ramai yang ikutan. Dalam kondisi tersebut, sebuah buku bisa saja seperti kembang desa, semua orang mengidamkannya. Sekalinya dijadikan hadiah secara cuma-cuma, siapa yang tidak ikut memperebutkannya?

Ternyata tidak sampai di situ saja. Kemarin, saya menemukan sebuah info perlombaan menulis. Hadiahnya besar sekali. Sebuah paket perjalanan ke luar negeri. Lengkap dengan segala kebutuhan akomodasi.

Selain itu, tiga puluh karya terbaik akan mendapatkan hadiah sebuah buku. Bayangan saya, biasanya hadiah buku semacam itu adalah buku karya penyelenggara atau hasil perlombaan sebelumnya. Ternyata bukan. Tidak lain, buku Manson itu yang dijadikan iming-iming. Betapa menggiurkannya.

Setelah saya pikir-pikir kembali, kehadiran buku tersebut menjadi superior dalam review buku yang bermunculan di beranda media sosial saya. Sudah tidak terhitung berapa jumlah reviewnya. Tapi toh hal itu tidak kemudian membuat saya minder karena belum membaca atau membelinya. Malahan saya merasa telah membacanya.

Cara orang mereview buku kan berbeda-beda. Ada yang sekadar memberikan kesan. Ada yang menceritakan ulang. Ada pula yang memberikan pandangan atas pemikiran penulisnya. Membaca beragam review tadi, saya merasa telah mengaplikasikan gagasan buku tersebut. Saya bodo amat dengan buku oranye itu!

Baca Juga:  Catatan Tentang Seni Untuk Tidak Pergi ke Manapun

Tunggu dulu! Jangan terus nyinyirin saya. Maksudnya bodo amat, ya, sebagaimana review orang-orang. Saya tidak mau memposisikan diri sebagai korban yang tidak membaca buku Manson. Hal ini sama dengan sikap saya sebagai bukan penonton Game of Thrones di tengah lautan manusia penonton setianya. Saya hanya bisa diam dan menyimak ketika orang-orang membincangkannya. Di mana pun dan kapan pun!

Jauh sebelum buku Manson dijadikan kado seseorang kepada pacarnya, saya sudah dipertemukan dengan seorang kawan yang bersikap bodo amat. Atau dalam bahasanya, dia selalu mengatakan, prek!

Kawan saya bernama Permadi. Meskipun namanya merupakan nama lain Arjuna, pria ini jauh dari kepopuleran Arjuna dalam menarik hati perempuannya. Alih-alih mudah menaklukkan perempuan idaman, Permadi malah tidak peduli dengan dunia pacar-pacaran. Pernah sih dia pacaran. Tapi ya, gitu~

Sikap prek yang tertanam di diri Permadi, menjadikannya abai pada sekitar. Dia pernah mengurung diri di kos. Benar-benar mengurung diri karena hanya keluar untuk makan dan mandi. Setelah sekian lama, tiba-tiba dia menghubungi saya dan mengabarkan bahwa sedang sakit. Saya pun segera menyusulnya. Astaga… saya menemuinya dalam keadaan terbaring lemah di antara serakan buku, baju, dan sampah plastik bekas makanan. Ini kamar kos apa tempat sampah?

Saya sudah paham, dari dulu memang seperti ini. Permadi bersikap seolah-olah tidak punya kawan. Tidak peduli dan tidak mau dipedulikan. Oleh karenanya, ketika kesadarannya pulih, pas lagi sakit-sakitnya seperti itu, baru deh menghubungi saya supaya ke kos. Kalau sudah seperti itu, mau tidak mau, saya cuma bisa bilang, sukurin! Makanya punya pacar!

Ternyata sikap tidak peduli Permadi juga dirasakan kawan-kawan saya yang lain. Ketika tidak ada obrolan lain, kami sesekali membahas itu. Bagaimana bisa kami mempunyai seorang kawan yang seolah tak punya hati? Menariknya, Permadi ini tidak pernah merasa tersakiti dan kemudian marah ketika kami memperoloknya dengan segala macam sangkaan. Terutama sangkaan kalau dia itu sok-sokan kuat hidup sendiri.

Baca Juga:  Memotret Buku lalu Menguploadnya di Media Sosial itu Sebenarnya Buat Apa, Sih?

Saya rasa, Permadi telah berhasil sampai pada titik bodo amat, sebagaimana ditawarkan Manson. Selain tidak memposisikan diri sebagai korban, Permadi pun melihat segalanya biasa saja. Tidak ada yang istimewa. Termasuk dirinya yang kini menjadi kontributor di tirto.id sampai dengan 6 tulisan per hari (data per tanggal 18/05/2019).

Bagi kami, kawan-kawannya, pencapaiannya itu tentu tidak biasa saja. Lha wong sekarang setiap bulannya kami ditraktir makan sehabis gajian. Menyenangkan, bukan?

Jadi, ketika saya belum kesampaian untuk membeli dan membaca buku Manson, untuk ngayem-ayemi ati, saya memilih untuk prek dan bodo amat! Yang penting kan setiap bulan tetap dapat traktiran. Uwuwu~

---
3.071 kali dilihat

15

Komentar

Comments are closed.