Beli Tesla Bisa Pakai Bitcoin mah Biasa, kalau Bisa Kredit Baru Top! – Terminal Mojok

Beli Tesla Bisa Pakai Bitcoin mah Biasa, kalau Bisa Kredit Baru Top!

Artikel

Avatar

Kemarin, Elon Musk bikin twit kalau produk Tesla bisa dibeli pake bitcoin. Belakangan memang Elon Musk lagi sering ngomongin cryptocurrency. Tapi, yang jelas, gara-gara dia ngomong crypto mulu, harga bitcoin sempet melambung. Nggak kek anak baru kenal bitcoin yang ngoceh masa depan crypto di coffee shop ngomongnya tinggi, belinya menu paling murah.

Terobosan yang dilakukan Elon ini memang tergolong hal yang keren. Dia menyiapkan Tesla untuk masa depan yang nggak jauh-jauh banget dengan menjadikan bitcoin sebagai mata uang yang diterima. Buat yang udah nambang bitcoin dan mulai keliatan hasilnya, hal ini bisa bikin mereka berbinar dan melayang-layang. Kecuali situ nyodorin tagihan listrik, baru pada menapak tanah.

Tapi, jujur aja, bagi saya, bisa beli Tesla pakai bitcoin itu nggak akan jadi hal yang menarik bagi mayoritas rakyat Indonesia. Yang jelas menarik adalah kalau Elon bilang bisa beli Tesla dengan sistem kredit. Cocok!

Lho, saya nggak bercanda ini. Saya yakin kalau sampai Elon bilang begitu, Tesla bisa jadi the next mobil sejuta umat, menggeser Avanza dan Brio. Dengan catatan, jangka waktu kreditnya adalah 32 tahun, kek rumahnya Shincan.

Saya serius, untuk perkara kredit kendaraan, orang-orang Indonesia turah-turah kendele. Kalian pasti nggak asing dengan orang yang kalian anggap nggak kaya tapi berani kredit lebih dari satu motor. Dengan harga motor yang makin tidak masuk akal namun kenaikan UMR yang tak signifikan, kredit motor adalah hal yang mengerikan.

Tiap tahun, angka kredit motor yang tercatat di BI naik secara signifikan, dan itu berarti opsi kredit sebenarnya tak begitu memalukan seperti yang banyak orang di medsos gembor-gemborkan. Meski ada yang existing customers alias pernah kredit dan kredit lagi, namun itu nggak berarti opsi kredit tak lagi diminati.

Lagian, beli kendaraan secara cash bukan hal yang mudah. Kalian bisa bilang kalau membludaknya kendaraan di jalan itu salah orang-orang yang kredit kendaraan. Tapi, kendaraan umum yang masih gitu-gitu aja dari dulu, ditambah tuntutan mobilitas yang tinggi, mau nggak mau bikin orang ambil opsi kredit. Selama bisa bayar, lak yo rapopo to?

Ngomong motor kredit bikin macet di dalem Fortuner segede gaban yang dipake sendirian di jalan raya keknya ya sama aja brengsek sih.

Kembali ke Tesla.

Opsi beli Tesla pake bitcoin meski terlihat futuristik, tapi sebenarnya nggak mengubah apa-apa. Kalau kalian mau tahu, harga bitcoin per bijinya adalah 756 juta rupiah. Jadi kalau kalian mau beli Tesla Model 3 alias seri yang paling murah, kita butuh dua keping bitcoin untuk beli model tersebut alias harganya 1,5 miliar rupiah. Itu kalau dibeliin Brio, udah dapet 10 biji, lumayan buat bikin macet, mengingat pengendaranya banyak yang ajaib.

Jadi yang dibilang Elon tu hampir nggak mengubah apa pun, ya biar futuristik aja, kalau bikin lebih murah sih ya kagak. Pun kalau kalian mau beli, pikir juga listriknya kek gimana. Indonesia kan masalah listriknya dari dulu masih sama: kalau ujan, mati. Begituan mau 4.0 dari mane, Buos.

Tapi nih, kalau emang Elon baca ini dan beneran ngasih opsi kredit Tesla di Indonesia, saya dukung banget. Emangnya saya mau beli? Ya kagak sih, cuma keknya keren gitu kalau leasing di Indonesia nerima kredit mobil listrik gitu. Bayangin aja ada anak muda startup nenteng Starbucks ke Adira atau FIF gitu ngajuin kredit Tesla. Atau bayangin debt collector naik Revo atau Supra nyamperin nasabah yang telat bayar kredit Model X gitu. Daripada yang ditagih Beat mulu, ye nggak?

BACA JUGA Elon Musk yang Bermain untuk Tidak Pernah Kalah dan artikel Rizky Prasetya lainnya.

Baca Juga:  Diskriminasi Kolom Identitas Aplikasi Online untuk Status Ibu Rumah Tangga
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.