Beberapa Hal Ngeselin yang Sering Terjadi pada Headset Kita – Terminal Mojok

Beberapa Hal Ngeselin yang Sering Terjadi pada Headset Kita

Artikel

Avatar

Saat kita beli HP, sudah tentu bakal dapetin yang namanya headset, terkecuali kita beli di pasar klitikan Jogja yang banyak dijual  HP batangan itu. Nah, dari segenap printilan di dalam box HP baru, headset adalah benda yang paling sering bertingkah.

Nah, karena sikapnya yang tengil dan suka bertingkah itu, sudah pasti si headset sering banget bikin kita mangkel. Meski sebenernya, saya punya teori di balik sikapnya yang petakilan itu, sih. Semua itu salah kita juga, yang kadang butuh-butuh nggak butuh headset gitu.

Sering, kan, pas kita nggak membutuhkannya, kita asal naruh benda mungil itu sembarangan. Asal lempar ke meja. Asal taruh di tas. Asal letakin di mana-mana. Giliran dibutuhin aja, kita baik-baikin dia, rapiin kabelnya, dan tentunya dibersihin dari debu-debu atau kotoran yang menempel. Jatuhnya ya, si headset sebel sama kita dan bertingkah usil.

Terlepas dari salah kita atau emang salah si headset, kalau lagi bertingkah, si headset ini bakal nyebelin banget. Nah, berikut saya sudah merangkum beberapa hal paling ngeselin yang terjadi saat kita punya headset.

#1 Rusak sebelah

Fenomena ini sudah menjadi urban legend tampaknya. Setiap kali kita punya headset, pasti ada satu masa di mana yang berfungsi tinggal sebelah aja. Rusaknya bisa macem-macem, ada yang emang putus-tus kabelnya, ada yang suaranya keluar kecil banget sementara yang sebelahnya kenceng banget, ada juga yang kabelnya putus di dalem dan secara fisik tampak baik-baik saja.

Ini ngeselin banget asli. Mau dibuang, kok masih bisa dipake sebelah. Mau dipertahanin, kok ya nggak puas kalau buat dengerin musik gitu. Nyebelinnya lagi kalau kita lagi mau dengerin musik-musik yang 8D.

Tau kan musik 8D? Itu loh, yang kalau dengerin pake headset, musiknya kayak muter-muter di kepala kita. Sensasi mendengarkan musik akan menjadi begitu luar biasa. Iya, itu kalau headsetnya berfungsi semua. Soalnya, kalau yang berfungsi cuma sebelah, jatuhnya malah aneh pas dengerin musik 8D. Ada part-part yang mendadak hening karena pas part itu harusnya kedengeran di headset bagian satunya.

#2 Kabelnya susah dirapikan

Ini entah saya yang kurang teliti ngerapiin atau gimana. Setiap saya ngambil headset entah dari meja, saku, atau tas, kabelnya pasti saling melilit dan unyel-unyelan. Bentuk headset yang kabelnya kayak benang kusut itu bikin badmood duluan, sumpah.

Niat awalnya pengin rileks sambil dengerin lagu-lagunya Kangen Band gitu, kan. Eh, pas ambil headset, jatuhnya malah misuh-misuh. Kalau saya lagi rajin, saya bakal menguraikan kabel itu biar nggak unyel-unyelan lagi. Namun, kalau pas males banget dan buru-buru pengin headset-an, ya yang penting kabel bagian kanan dan kiri bisa nyampe pas pasang ke telinga. Urusan bagian tengah uyel-uyelan bodo amat, lah. Yang penting ia berfungsi, lah.

#3 Bikin HP kebanting

Seriusan, saya sering ngalamin ini. HP yang lagi ditaruh di meja bakal kebanting gegara headset masih terpasang di telinga saya. Atau, pas di kasur dan buru-buru kudu pergi keluar, sudah pasti HP saya bakal tersentak dan jatuh ke lantai.

Perlu dicatat, ini bukan karena saya malas untuk lepas headset meski udah nggak muter lagu ya, tapi karena saya merasa harus efisien dalam melakukan segala sesuatu. Kenapa efisien? Ya karena kalau nanti saya mau muter musik lagi, saya nggak perlu ambil headset lagi dan menguraikan keunyel-unyelan kabelnya itu. Kalau mau muter musik, ya tinggal play dan telinga saya langsung mendapat asupan audio yang mantap. Lihat? Sungguh efisien, bukan?

Nah, karena saya mencoba menjadi sangat efisien itu, risikonya saya sering lupa kalau headset masih nyantol di kuping dan ujung lainnya terpasang di HP. Alhasil begitu saya ingin melakukan aktivitas lainnya yang tidak melibatkan HP, HP saya kadang ikut terlibat meski sekadar jungkir balik dan ambyar di lantai.

#4 Main ke saku teman dan ogah pulang

Woaaah, ini sih namanya kemalingan headset dan masuk ke ranah kriminalitas.

BACA JUGA Udah, Ngaku Aja Kalau Nyanyi Sambil Berkendara Itu Asyik Betul dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Dari Blundermu Aku Malah Panen, Terimakasih Garuda

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
6


Komentar

Comments are closed.