Asalkan Sedikit Materialistis, Orang-orang Desa Bisa Kaya Dengan Mudahnya

Featured

Firdaus Al Faqi

Ditakdirkan hidup di desa bagi saya itu suatu anugerah. Budaya yang ada di desa saya adalah membiasakan diri untuk hidup yang sederhana dan biasa-biasa saja. Masih banyak orang-orang kaya di sini yang kecenderungan hidupnya sama sekali tidak menunjukkan kalau dia kaya. Baginya, yang terpenting adalah apakah titipan kekayaan itu bisa didayagunakan untuk kemaslahatan umum atau tidak.

Di sini biasanya orang-orang kaya membagikan hartanya secara tidak kentara. Mereka menggunakannya untuk membangun masjid, musala, membayari warga yang ngopi secara diam-diam, dan kegiatan membantu-bantu lainnya. Mereka tidak biasa membeli sesuatu yang digunakan hanya untuk pamer. Katanya, itu nggak ada manfaatnya.

Yang menarik lainnya adalah ketika saya mengetahui sedikit banyak kehidupan warga di desa saya. Misalnya salah seorang tetangga saya. Tetangga saya ini, sehari-hari mencarikan rumput untuk makan ternak sapinya. Dia mengaku, kalau sapi-sapi itu milik orang yang dititipkan kepadanya. Untuk bagi hasilnya, katanya sudah ditentukan di awal. Nah, saya tanya, apa itu cukup buat makan sehari-hari? Kata tetangga saya ini, selain ngarit rumput, dia juga sering mendapat pesanan untuk membuat kue, jajanan sederhana, dan makanan.

Dia bilang, kalau dari dulu keluarganya memang suka dapat orderan untuk membuat makanan. Nah, pemesannya biasanya tahu dari testimoni mulut ke mulut. Lumayan buat tambahan, katanya. Selain itu, di rumahnya juga saya melihat ada mesin jahit lawas yang diletakkan di dekat ruang tamunya. Saya bertanya lagi, apakah tetangga saya ini juga sering dapet orderan menjahit?

Katanya, kadang iya, kadang tidak. Biasanya, mesin jahit itu hanya dia gunakan untuk menambal dan menjahit baju-bajunya sendiri. Kalau lagi semangat dan lagi nggak capek serta butuh tambahan, baru dia ambil orderan jahitan. Selain ketiga pekerjaan tersebut, kadang tetangga saya ini juga ke sawah sebagai buruh tani. Biasanya tugasnya adalah mengairi sawah, membersihkan rumput-rumput yang tumbuh, memupuk, dan terkadang juga ikut bantu panen.

Baca Juga:  Hal-Hal Ini Bakal Kamu Rasakan Jika Menjadi Muslimah yang Menjaga Hijab

Dari sini, timbullah pikiran kalau tetangga saya ini punya banyak keterampilan. Beternak, bikin kue, bertani, dan menjahit. Karena saya kuliah di FEB, maka saya tanya lagi, kenapa nggak bikin pamflet atau poster untuk usahanya ini? Kan, lumayan. Bisa jadi bisnis yang menggiurkan. Saya kemukakan alasan kenapa harus melakukan itu ala-ala anak bisnis: pendapatan meningkat, bisa beli rumah, mobil, pakaian bagus, hidup makmur, bahagia, dst.

Tapi, tetangga saya ini menolaknya tanpa ragu. “Ndak usah, Le. Begini saja sudah cukup,” katanya. Dan dia mengaku sudah cukup bahagia dengan hidup biasa-biasa saja. Katanya, kalau nanti kaya itu bisa repot. Harus bayar ini-itu, harus mikir banyak, harus mengalokasikan harta ke arah yang bermanfaat, dan pokoknya ribet. Selain itu, karena mungkin pendidikan keagamaan khas musala di desa-desa, dia berkata, kalau kaya itu nanti hisabnya ribet. Ditanyakan ke mana uangnya, carinya dengan cara yang benar atau tidak, dan tanggung jawabnya sangat besar atas banyaknya titipan tersebut.

Maka dari itu, dia tetap memilih untuk jadi biasa-biasa saja dan pokoknya bekerja keras saja. Dan kalau seperti ini saya jadi geli untuk membandingkannya dengan keadaan-keadaan di dunia ultramodern yang ngedap-edapi ini. Kalau ada keterampilan dan kalau memiliki sesuatu, itu harus bisa dikomersilkan dan diupayakan untuk mendapatkan hasil yang sebesar-besarnya.

Tapi dari sini, saya jadi teringat sama program-program yang dibikin entah oleh siapa, yang menginginkan orang-orang desa itu mau maju dan mau pendapatannya meningkat. Pada program itu memang sering bilang, kalau di desa ini susah mau dibikin maju dan bisa mencapai pendapatan sundul langit. Bagi saya, itu salah. Sebenarnya orang-orang desa itu bisa saja dengan mudah untuk mencapai itu semua. Orang-orang desa punya banyak keterampilan yang asalkan dia mau dan kehendaki, bisa menjadi titik lompatnya untuk mencapai standar kemakmuran yang selama ini banyak digaungkan.

Baca Juga:  Bundesliga, Rasa Iri, dan Alasan Saya Mengkritik Jokowi

Namun, dia menolak dengan alasan-alasan tadi. Ya, memang nggak bisa disalahkan. Watak orang desa itu ya begitu-itu. Ndak kadonyan, ndak materialistis, dan ndak mau yang aneh-aneh. Mereka memang ingin hidup biasa-biasa dan sederhana saja. Katanya, bisa bikin lebih tenang dan damai dalam menjalani kehidupannya.

BACA JUGA Ternyata, Sedekah Berpotensi Menunjukkan Keegoisan Kita dan tulisan Firdaus Al Faqi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
12


Komentar

Comments are closed.