Ariel NOAH Saja Nyerah Ngajarin Raditya Dika yang Buta Nada – Terminal Mojok

Ariel NOAH Saja Nyerah Ngajarin Raditya Dika yang Buta Nada

Artikel

Sofyan Aziz

Jadi penderita buta nada itu pasti nggak enak banget, sebab mereka satu-satunya penderita kelainan yang tak menyadari kelainannya. Terkadang susah sekali mengajari mereka yang buta nada. Ya kalau sekelas Ariel NOAH saja nyerah ketika handle Raditya Dika, kita bisa apa?

Gimana ya. Ketika seseorang punya kelainan adalah wajar ketika ia sadar dengan kondisinya. Mohon maaf, nih, sebelumnya. Mereka yang buta nada berbeda dengan “yang lain”.

Ya meski diberitahu, mereka tetap tidak bisa menyadarinya. Sebab bagi mereka, nada  do-re-mi hanya sepenggal suku kata, yang bisa diucapkan semaunya tanpa memedulikan nada. Sebab saya dulu juga pernah ada di masa-masa itu, menjadi salah satu penderita buta nada.

Seminggu yang lalu, saya mengikuti acara seminar di salah satu kampus di Kudus. Pada saat sesi menyanyikan lagu Indonesia Raya, mungkin kehendak takdir, saya berdiri bersebelahan dengan seorang amusia, begitu nama keren penderita buta nada ini.

Sebagai seorang mantan penderita amusia, kebayang bagaimana tersiksanya saya waktu itu. Meski lagu kebangsaan itu sudah diputar lewat pengeras suara, lengkap dengan latar nadanya. Namun bagi saya, nada sumbang dari mbak-mbak sebelah saya itu tetap saja mampu menggoyahkan kokohnya nada yang saya keluarkan.

Berkali-kali saya mencoba berkonsentrasi, agar nada yang saya keluarkan tidak ikut arusnya. Tetap di jalur rel nada yang semestinya. Berkali-kali pula pertahanan nada saya jebol. Saya sangat tersiksa, mengingat sekarang sudah tahu beda antara nada do dengan re, mi dengan sol. Walau memang tidak tepat-tepat amat. Tapi kalau sekedar ikut arus, bisa.

Namun tidak untuk mbak sebelah saya tadi. Beliau tetap bersuara keras dan lantang bahkan kadang offside, tanpa merasa bersalah. Saya jadi kebayang susahnya Ariel NOAH ngajarin Raditya Dika.

Baca Juga:  Hari Santri Nasional: Nostalgia Santri dan Pondok Pesantren

Tentu saja saya sedikit jengkel. Namun, di balik rasa jengkel ini, saya menyimpan seberkas rasa kasihan. Iya, si amusia ini perlu dikasihani. Sebab di balik nada sumbangnya, sebenarnya ia tidak mengetahui sama sekali bahwa nada yang ia keluarkan berantakan. Sama seperti saya dulu. Padahal menyanyi itu asik sekali.

Beruntung, sedari kecil saya sering diperingatkan tentang nada nyanyi saya. Suara fals, begitu mereka bilang kepada saya. Ketika teman-teman sedang bermain gitar, saya yang kemudian latah ikutan nyanyi, pasti segera mereka damprat. Dampratan itu mendarat cepat, bahkan ketika belum genap satu bait lagu.

Baru ketika belajar bermain gitar, sedikit demi sedikit saya mengenal nada. Walau tentu saja tetap sulit menyejajarkan nada. Tapi di titik inilah saya tahu bahwa nada itu mempunyai perbedaan tinggi dan rendah. Nah, kalau nyanyi, bagi saya adalah urusan lain. Yang penting tahu nada dulu, toh menjadi penyanyi juga bukan cita-cita saya.

Mungkin saja metode memberikan “dampratan” kepada teman lain yang mengalami kelainan ini ternyata perlu dilakukan, dengan terus menerus. Agar lama kelamaan, mereka bisa sadar bahwa ia memiliki kelainan itu. Atau mungkin juga dengan mulai belajar alat musik, kelainan ini lama-lama akan sembuh dengan sendirinya.

Demi melakukan riset untuk tulisan ini, saya berkelana ke YouTube. Nah, dari situ, saya tahu perjuangan Ariel NOAH yang berusaha permak suara Raditya Dika, yang “mengharukan” itu, dengan teknologi musik yang sudah modern. Namun, tetap saja perjuangan Ariel NOAH tidak berbuah manis.

Bahkan Auto Tune dan Melodyne pun tidak bisa membuat suara Raditya Dika agak enak dikit didengar. Suara yang keluar tetap melengking-lengking, memekakkan telinga. Terlepas bahwa tayangan itu hanya komedi belaka, yang memang dibuat demi konten lucu-lucuan saja. Namun, saya bisa memahami penderitaan Ariel NOAH dari tatapannya.

Baca Juga:  Di Kampung Saya Dulu, Kangen Band Adalah Band yang Sangat Dipuja

Lebih jauh, untuk persoalan si buta nada, Arif Alfiansyah orang pertama yang memperkanalkannya. Ia menyadari akan “potensinya” itu, kemudian memanfaatkannya sebagai konten. Sebagai seorang komika, ia sadar memiliki “potensi suara” yang tak kalah mengenaskan.

Kalau handle Raditya Dika saja tidak bisa jadi mendingan, Ariel NOAH pasti dibuat stres sama Arif. Untung nggak ada konten mereka.

Saya membayangkan Arif duet dengan Radit. Ya Tuhan, saya jadi lebih banyak bersyukur kepada-Nya. Bahwa suara saya ternyata tidak parah-parah amat. Tetapi tahu tidak, tayangan mereka berdua ternyata jumlah viewernya tembus 3 juta lebih. Memang logika YouTube kadang tak masuk logika.

Dari sini, kita tahu bahwa seorang buta nada juga bisa unjuk suara. Walau persepsi penonton tentu bukan untuk menikmati nyanyiannya. Tapi lebih untuk mentertawakannya. Toh memang itu maksud dari si pembuat konten itu. Untuk menjaring banyak penonton, lantas mentertawakannya. Sebab urusan mendengarkan lagu dan membuat tertawa hakikatnya sama saja. Sama-sama menghibur.

Maka dari itu, kepada mbak-mbak tadi, dan tentu juga kepada seluruh penderita buta nada ini, jangan lekas putus asa dan merasa minder. Manakala teman-temanmu mentertawakan atau bahkan mendampratmu. Bisa jadi buta nada merupakan amunisi bagimu untuk unjuk kebolehan menyanyi kelak, atau jadi konten YouTube saja.

BACA JUGA Nia Ramadhani Sebagai Duta Sosialita Indonesia dan tulisan Sofyan Aziz lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.