Andai 'Uang Kaget' Bisa Dibelanjakan Lewat e-Commerce – Terminal Mojok

Andai ‘Uang Kaget’ Bisa Dibelanjakan Lewat e-Commerce

Artikel

Acara Uang Kaget yang disiarkan di GTV menjadi salah satu acara yang menarik. Pasalnya, para peserta yang beruntung bisa mendapatkan kesempatan membelanjakan uang Rp15 juta dalam waktu 30 menit. Seperti namanya, uang yang diberikan bikin kaget, bahkan waktu yang diberikan pun bikin terkaget-kaget.

Di acara Uang Kaget, selama 30 menit para peserta harus menghabiskan uang yang diberikan oleh Mr. M. Selain itu, uang itu juga termasuk ongkos berangkat dan ongkos angkut barang-barang yang sudah dibeli. Uniknya, karena para peserta merupakan warga yang tergolong kurang mampu, mereka ingin membeli barang untuk mengubah nasib mereka.

Tak sedikit yang ingin membeli kulkas buat berjualan minuman, beli mesin jahit biar bisa usaha, atau beli motor biar bisa nggojek. Mereka pun harus berjibaku dengan warga norak lainnya yang pengin nonton aksi peserta Uang Kaget di pasar. Meskipun di situ ada polisi yang katanya membantu.

Melihat tayangan itu, pasti membuat kita yang kurang bersyukur ini berangan-angan untuk bisa mendapatkan uang kaget. Ada yang berandai-andai biar bisa beli iPhone, beli MacBook, beli inilah, beli itulah. Padahal, tayangan itu menyindir kita untuk mau berusaha dan mensyukuri apa yang dimiliki. Ah, sudahlah.

Buat orang-orang yang borjuis pasti nggak mau capek-capek belanja ke toko, atau keliling-keliling pasar sambil panas-panasan. Dengan segala privilese yang dimilikinya, para borjuis nggak mau mengeluarkan setetes keringat pun demi berbelanja apalagi sekadar beli Coca-cola. Kecuali mereka beli sama pabriknya.

Nah, cara yang biasanya dipakai adalah dengan berbelanja di e-Commerce atau toko online. Sekarang sudah banyak platform e-Commerce yang bisa dipakai, mulai dari Tokopedia sampai Lazada. Cukup memudahkan. Namun, bagaimana jika berbelanja online ini menjadi metode untuk para peserta Uang Kaget menghabiskan Rp15 juta dalam 30 menit?

Rasanya cukup masuk akal, sih. Walaupun kebanyakan para peserta Uang Kaget ini tidak memiliki smartphone, tapi mereka memiliki tetangga yang senantiasa berteriak bak cheers leader mendukung para peserta. Meskipun, suuzan saya yakin kalau tetangga-tetangga itu ngiri liat peserta dapat uang kaget.

Jadi, para peserta Uang Kaget bisa langsung berlari ke rumah tetangga sesaat setelah mendapatkan uang Rp15 juta dari Mr. M. Para peserta bisa meminjam HP milik tetangga dan langsung membuka e-Commerce. Kemudian memilih barang-barang yang mau dibeli dengan uang yang ada di tangan. Mudah, bukan?

Misalnya, para peserta ingin memesan kulkas, TV, kasur, sembako, dan barang-barang lainnya demi memperbaiki nasib keluarga. Lantaran para peserta tidak memiliki rekening dan uang yang diberikan adalah berbentuk tunai, para peserta bisa berlari atau naik angkot ke minimarket terdekat.

Sambil memberikan kode pembayaran, para peserta bisa langsung berterima kasih kepada Mr. M setelah mendapat struk pembayaran. Nggak kurang dari 30 menit, para peserta tinggal menunggu barang datang tanpa harus berjibaku dengan waktu dan orang-orang pasar yang ngehalangin jalan.

Memang terkesan tidak mungkin untuk dilakukan, karena para panitia dan kru GTV pasti terheran-heran dan langsung menganulir usaha si peserta menghabiskan Rp15 juta lewat e-Commerce. Pasalnya, kalau metode itu dilakukan, otomatis acaranya berjalan lebih singkat dan tidak ada drama pasar yang disuguhkan untuk para penonton di rumah.

Namun, sebetulnya saya tidak tega melihat para peserta Uang Kaget yang harus lari-lari ke pasar, apalagi kalau pasarnya jauh dari rumah. Sementara untuk mencapai pasar sendiri memakan waktu 20 menit, misalnya. Waktu 10 menit bisa belanja apa saja? Emas, sembako, dan beberapa barang saja mungkin.

Dengan membelanjakannya di e-Commerce, para peserta uang kaget bisa lebih efektif mengalokasikan uangnya. Kalau buat saya sih, hal itu mending diperbolehkan kalau memang benar ingin membantu masyarakat kecil. Meskipun saya tahu tayangan drama pasar dari Uang Kaget sangat membantu meningkatkan rating. Namun, kalau punya kerja sama dengan e-Commerce, bisa kok GTV membuat konsep seperti itu. Toh, kemudahan bukan cuma untuk orang mampu. Bismillah, presiden direktur.

Baca Juga:  Sebagai Fans Manchester United, Saya Membela Manchester City

Sumber Gambar: YouTube Officialgtvid

BACA JUGA 6 Rekomendasi Artis Jika Reality Show 2D1N Diproduksi di Indonesia dan tulisan Muhammad Afsal Fauzan S. lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.