Pengalaman Mereplikasi Adegan yang Cokot-able dalam Drama Korea – Terminal Mojok

Pengalaman Mereplikasi Adegan yang Cokot-able dalam Drama Korea

Artikel

Kembali harus menjalani sebagian besar aktivitas di dalam rumah, membawa saya pada kebiasan-kebiasaan yang saya lakukan di awal pandemi setahun lalu. Saya kembali memelototi aplikasi resep masakan setiap hari, menonton video-videonya Yackikuka dan Devina Hermawan, juga kembali menonton drama Korea. Yang terakhir agak berbeda. Kali ini saya tak hanya mengagumi paras pemeran utama (pun second lead yang sering bernasib tragis), saya juga mencoba mereplikasi beberapa adegan dalam drama Korea.

Sebagai penyuka drama Korea, ada beberapa adegan yang—sepengamatan saya—hampir selalu ada di dalam drama, apa pun genrenya. Setidaknya adegan-adegan ini ada di genre romance, action, fiction dan romance comedy. Adegan drama Korea ini lama-lama mengusik saya, dan membuat saya penasaran ingin mempraktikkannya di rumah. Meski ternyata yang terjadi tidak mulus seperti apa yang saya lihat di layar kaca. Berikut pengalaman saya mencoba mereplikasi beberapa adegan cokot-able di drama korea.

Adegan ter-epic pertama adalah makan ramyeon panas menggunakan sumpit. Entah apa maksud Dinas Kebudayaan Korea (jika memang ada) dengan selalu menyelipkan adegan makan ramyeon hampir di setiap drama korea. Entah mereka berjualan ramyeon, berjualan sumpit, atau sekadar ngawe-awe kita untuk menabung beli tiket ke Korea demi menikmati ramyeon asli sana. Yang jelas adegan menyeruput ramyeon itu terasa sangat intimidatif. Meski dalam keadaan perut kenyang, kalau lihat adegan makan mi itu, kok ya saya langsung menelan ludah, perut mendadak kemruyuk, dan kemudian menyesal karena tidak menyetok Indomie rasa ayam bawang.

Akan tetapi, berkali-kali mencoba mereplikasi adegan tersebut, rasanya saya tidak pernah bisa menyeruput mi menggunakan sumpit selihai mereka. Entah minya lolos dari jepitan sumpit atau sebaliknya sumpitnya yang lolos dari jepitan tangan saya. Jadi hanya sedikit saja mi yang masih terjepit dengan sempurna dan dengan demikian tidak sesuai dengan adegan menyeruput mi ala Korea di mana minya bisa sampai memenuhi mulut dan pipi. Seperti hamster yang pipi kanan kirinya penuh simpanan makanan gitu.

Adegan kedua adalah makan langsung dari pancinya. Makanan ini seringnya mi juga, tapi di Full House (((iya, drakor lawas banget itu))) ada adegan Han Ji-eun mencampurkan nasi dan sayur ke dalam panci berisi lauk. Alih-alih memindahkan nasi campur itu ke dalam piring, ia makan langsung dari panci. Bahkan, ekspresi wajahnya yang penuh kepuasan masih bisa saya ingat sampai sekarang.

Adegan makan nasi campur di panci juga muncul di drama favorit kedua saya setelah My Mister, yaitu Reply 1988. Itu menu makan malam Jung Bong, Jung Hwan, dan Ayah mereka ketika sang Ibu pergi ke rumah Nenek. Ekspresi mereka ketika makan menunjukkan betapa enaknya makanan itu. Jujur, ekspresi mereka-mereka itu yang bikin saya makin kebelet mencobanya.

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Ketika mencoba adegan makan nasi campur itu, saya malah gilo sendiri. Di dalam drama Korea, nasi campur ini ya dicampur-campur dan diaduk-aduk pakai sendok sampai semua tercampur. Saya meniru persis seperti yang saya lihat. Bukannya membangkitkan selera, saya malah jadi bingung gimana cara menghabiskan makanan yang terlanjur saya campur-campur ini.

Saya pernah juga mencoba makan mi langsung dari pancinya. Di Reply 1988, ada banyak adegan lima sekawan makan ramyeon di rumah. Tidak lama setelah matang, ramyeon langsung disantap dari panci. Lagi-lagi, saya mencoba mempraktikkan persis seperti yang saya lihat. Rasanya tetap enak, hanya saja beberapa kali tangan saya menyenggol bibir panci yang masih panas, lidah juga jadi babaken karena makan makanan panas. Ternyata begini perjuangan jadi penggemar drakor. Ngefans itu luka, Bung.

Adegan ketiga yang mungkin tidak seromantis makan ramyeon kala salju turun bersama pacar adalah mencuci piring menggunakan sarung tangan. Di Itaewon Class, beberapa kali muncul adegan si anak bos yang sedang mencuci piring di restoran. Adegan ini muncul juga dalam drama Doom At Your Service. Dengan menggunakan sarung tangan, kita tidak perlu ngelap-lap tangan yang masih basah ke celana kalau tiba-tiba ada bunyi telepon. Ujung jari kita juga mungkin tidak akan keriput setelah mencuci piring dan gerombolannya.

Maka waktu sedang jalan-jalan ke Ace dan menemukan sarung tangan dengan gambar sink dan tumpukan piring di plastik pembungkusnya, saya langsung mengangkutnya ke keranjang. Langsung saya pakai sesampainya di rumah, padahal waktu itu hanya ada 2 gelas kotor. Kesan pertama ternyata tidak terlalu menggoda. Sarungnya terlalu tebal, jari saya tidak masuk sampai ke ujung yang membuat gerakan mencuci jadi kurang lincah. Repot juga pakai sarung tangan kalau cucian sedikit. Padahal kalau saya masak biasanya sambil cuci piring. Yang paling mengganggu adalah saya jadi tidak bisa memastikan apakah wadah-wadah plastik, wajan dan panci sudah benar-benar bersih dan kesat.

Baca Juga:  Pengalaman Saya Nonton Stand Up Comedy yang Disiarkan TV secara Langsung

Padahal saya sudah membayangkan kulit tangan saya bakal semulus eonni-eonni sejak pakai sarung tangan cuci piring di hari pertama. Tapi ya sudah, sarung tangan itu ternyata rezekinya kamar mandi, bukan bak cuci piring.

Itulah tiga adegan dalam drama Korea yang sudah saya praktikkan sendiri di rumah. Kira-kira adegan drama mana lagi yang menarik untuk dicoba sendiri di rumah, ya?

BACA JUGA Menikah Itu Emang Nggak Mudah dan 4 Drama Korea Ini Membuktikannya dan tulisan Hanie Maria lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.