Alasan Orang Hapus Story WhatsApp walau Belum 24 Jam – Terminal Mojok

Alasan Orang Hapus Story WhatsApp walau Belum 24 Jam

Artikel

Membuat Story WhatsApp sudah menjadi hal yang sangat lumrah dilakukan. Entah itu membuat Story tentang kegiatan sehari-hari, berjualan, ngode gebetan, atau hanya sekadar berkeluh kesah. Ya walaupun ada beberapa orang yang enggan untuk membuat Story WA, tapi saya yakin pasti sebagian besar dari kalian rajin mengunggah Story di WA untuk hiburan semata.

Setiap pengguna WA pasti punya kebiasaannya masing-masing, entah sebagai viewers sejati atau tipe yang rajin upload Story meskipun kontennya nggak penting-penting amat. Setidaknya viewers di Story WhatsApp tidak seasing di Story Instagram. Di WhatsApp rata-rata dari kita menyimpan kontak yang memang benar-benar dikenal sehingga tidak sungkan untuk membuat Story apa pun, toh sudah kenal dekat.

Para pengunggah Story di WA tentunya juga beragam macamnya. Ada yang tiap hari unggah, tiap seminggu sekali, beberapa hari sekali, atau bahkan beberapa jam sekali. Ada juga yang membiarkan Story sampai 24 jam sehingga sistem yang menghapusnya secara otomatis dan ada pula mereka-mereka yang selalu menghapus Story WA-nya meskipun belum lama diupload.

Saya selalu dibuat heran pada mereka yang doyan upload Story tapi doyan juga buat menghapusnya. Sudah dihapus, eh beberapa saat kemudian upload Story yang baru lagi, dan beberapa jam setelahnya langsung dihapus kembali. Menurut perkiraan saya pribadi sih ada beberapa alasan yang mendasari kebiasaan mereka ini.

Salah upload

Pengguna WA yang baru saja mengupload Story, eh tapi belum lama diupload udah dihapus lagi. Kemungkinan yang pertama adalah karena si pengunggah Story ini salah mengirim bahan untuk diupload. Yang tadinya ingin meng-upload kemesraan bersama pacarnya, eh tahu-tahunya malah meng-upload foto selingkuhannya. Daripada ketahuan si pacar, mending buru-buru dihapus deh. Bahaya.

Si ‘dia’ udah ihat

Story WhatsApp bisa digunakan untuk beberapa hal, termasuk memberikan kode pada seseorang yang sedang kita sukai. Ada tipe yang memang hanya membagikan Story pada si dia saja seorang, atau membagikannya seperti biasa pada semua kontaknya. Setiap menit dilihat secara berkala viewersnya, apakah si dia sudah lihat atau belum. Kalau ternyata si dia sudah lihat, maka tidak berapa lama langsung dihapu. Toh dia sudah melihat, takut ada orang lain yang salah tangkap dan takut dicap alay. Hadeh, padahal begini saja sudah kelihatan lebay.

Kebanyakan upload

Biasanya sih yang sering upload banyak adalah mereka yang lagi jualan produk, entah peralatan kecantikan atau berbagai pakaian. Tapi biasanya tipe seperti mereka tidak akan dengan mudah menghapus Storynya sebelum ada pelanggan yang nyantol.

Sementara bagi mereka yang memang mengupload kegiatan sehari-harinya yang kurang penting biasanya agak mengganggu juga sih. Tiap buka WA, eh si dia lagi si dia lagi yang bikin Story. Maka dari itu beberapa dari mereka ada yang tahu diri untuk menghapus Story sebelumnya agar tidak terkesan menumpuk. Kadang ada juga yang memberikan peringatan di postingan pertamanya bahwa si dia akan spam Story. Hmmm, sopan banget.

Lupa nge-hide seseorang

Terkadang ada beberapa dari pengunggah Story WhatsApp yang bikin konten dan ditujukan pada teman-teman dekatnya saja. Karena ada dari mereka yang mengirim Story kocak sampai-sampai tidak pantas yang memang hanya untuk lucu-lucuan saja.

Tapi apa jadinya kalau kita mengupload Story dan lupa nge-hide dari seseorang yang memang tidak seharusnya melihat Story tersebut. Misalnya saja kita mengupload Story capture perkuliahan online disertai dengan menyindir si dosen, eh kebetulan satu kontak dengan dosen pengajar. Nah loh, auto dapat nilai jelek deh karena attitudenya juga jelek. Ngomongin dosen kok di Story WhatsApp

Insecure

Tujuan mengupload Story WA itu kan pastinya ingin dilihat oleh para viewers di kontak. Namun terkadang beberapa dari kita selalu merasa insecure karena viewersnya tidak sesuai dengan ekspektasi. Sudah lebih dari 5 jam namun viewers baru sedikit, apalagi si dia nggak nongol-nongol. Daripada bikin tambah insecure mending hapus aja deh Storynya. Padahal kan bisa saja si viewers sedang sibuk-sibuknya tidak sempat melihat Story WA kita. Lagian nggak ada yang tahu juga. Yah, namanya juga insecure.

Gabut

Kemungkinan terakhir kenapa seseorang selalu menghapus Story WA walaupun baru beberapa jam diupload adalah karena kegabutan semata. Meskipun belum berapa lama mengupload Story, tipe ini selalu iseng untuk memencet icon sampah untuk menghapus Story. Selain itu agar membuat kesal si viewers yang penasaran namun belum sempat melihat Story WA tersebut. Upload hapus, upload hapus. Saking gabutnya.

Nah mungkin begitulah beberapa alasan seseorang yang menghapus Story WhatsApp meskipun belum sampai 24 jam. Ya sebenarnya tidak ada masalah dan itu merupakan hak seseorang untuk menghapus atau membiarkannya selama 24 jam, toh tidak ada peraturannya juga. Bebas.

BACA JUGA Pengalaman Jadi Figuran Sinetron selama Sehari dan tulisan Erfransdo lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.