4 Panduan Kirim-Mengirim ke Teman yang Sedang Isoman biar Nggak Mubazir – Terminal Mojok

4 Panduan Kirim-Mengirim ke Teman yang Sedang Isoman biar Nggak Mubazir

Artikel

Dalam salah satu postingannya, Mas Agus Mulyadi pernah menceritakan situasi kala blio surplus stok vitamin ketika menjalani isoman. Menurut Mas Agus, vitamin-vitamin itu kiriman dari teman, tetangga bahkan orang yang nggak dikenal.

Lha, kok sama?

Situasi tersebut juga saya alami ketika sekeluarga resmi menjalani isoman. Saking banyaknya stok vitamin, kadang kami sampai bingung mau minum yang mana dulu. Semua kelihatan menjanjikan untuk proses recovery. Tapi ya masa mau diminum semua? Kasihan jantung, lambung, dan kawan-kawannya. Itu baru soal vitamin, belum soal kiriman makanan yang juga datang dari sana sini.

Nah, kalau saat ini kalian bermaksud mengirimkan bantuan logisik untuk tetangga, teman, ataupun kerabat yang sedang isoman, sebaiknya perhatikan 4 panduan berikut biar kegiatan kirim-mengirim ini jauh dari kata mubazir.

Pertama, telepon dulu. Daripada asal membeli sesuatu yang berpotensi mubazir, nggak ada salahnya telepon dulu untuk memastikan barang apa yang saat ini mereka butuhkan. Meski biasanya mereka nggak akan langsung menjawab secara jujur—dengan alasan nggak mau merepotkan—jangan menyerah. Tetap telepon atau setidaknya kirim pesan WA di kemudian hari. Siapa tahu saat itu mereka sedang membutuhkan sesuatu. Atau bisa juga dengan bermain cantik. Misalnya kamu tahu temanmu doyan pizza, bilang saja kamu lagi mau keluar beli pizza, dia mau titip sekalian atau nggak.

Baca Juga:  Cara Mudah Mengusir Nyamuk dari Rumah

Oh ya, berdasarkan pengalaman saya saat jadi pendukung logistik tetangga yang isoman, saya menyadari bahwa keluarga yang isoman itu ternyata nggak hanya butuh suplai makanan, buah, obat, maupun vitamin. Melainkan mereka butuh hal lain yang mungkin nggak terlintas dalam pikiran kita. Mereka butuh hiburan, terutama jika dalam keluarga tersebut ada anak-anak yang rentan sekali bosan dikurung selama 14 hari. Saya pernah di-WA tetangga yang sedang isoman. Dia minta dipinjamkan buku-buku cerita untuk mengusir kebosanan anak bungsunya.

Kedua, perhatikan porsi makanan yang dikirimkan. Meskipun kata dokter Tirta Hudhi obat Corona itu mangan mangan mangan, tapi please, kalau kasih makanan ke mereka yang sedang isoman, perhatikan porsinya. Nggak usah terlalu banyak. Apalagi kalau makanan yang mau kamu kasih itu jenis makanan yang gampang basi. Kalau makanan yang mau dikirim jenis makanan kering, bolehlah agak banyak. Toh awet, kan? Bisa dicemil di malam hari saat mereka dilanda kelaparan. Tapi kalau roti, please, jangan banyak-banyak. Mubazir, MyLov~

Ketiga, perhatikan waktu. Waktu juga nggak kalah penting untuk urusan kirim-mengirim pada teman yang isoman. Kalau mau kirim makanan berat serupa nasi dan lauk pauknya, kirimkan sebelum jam makan. Misalnya mau buat makan malam, kirimkan jam 5 sore. Jangan dikirim jam 7 malam! Sudah lewat jam makan itu. Mending kalau nggak cepat basi, bisa disimpan buat sarapan besok. Kalau nggak? Hmmm…

Baca Juga:  Mau Jadi YouTuber Tapi Nggak Punya Modal? Bikin Konten ASMR Aja

Nah, kalau yang mau mengirim sejenis camilan seperti roti, kue, atau apalah-apalah, paling cocok itu dikirim di jam-jam lapar yang belum pantas buat nyentuh nasi, seperti jam 10 pagi atau jam 3 sore. Camilan darimu akan jadi pahlawan yang mampu memberangus rasa lapar yang datang.

Keempat, beri dukungan. Dukungan yang nggak kalah penting untuk diberikan adalah dukungan setelah mereka selelsai isoman. Terutama jika yang isoman adalah mereka yang buruh harian, alias yang dapat duit cuma kalau mereka kerja. Terkurung selama 14 hari di rumah jelas membuat mereka kehilangan mata pencaharian, sedang hidup masih harus berputar. Sumbangan berupa materi setelah isoman pasti sangat bermanfaat sekali bagi mereka.

Last but not least, setelah mereka selesai dengan isoman pun, please, bersikaplah biasa. Tetap penting buat jaga jarak, tapi jangan dipandang kayak ngelihat najis gitu, dong! Kan perasaan jadinya!

BACA JUGA Mohon Maaf, Repost Story Hampers Kiriman Sendiri Itu Maksudnya Gimana? dan artikel Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.