4 Hal yang Diberikan Feminisme untuk Laki-laki

Kita memang hidup di dunia yang patriarkis sehingga feminisme dipotret sebagai gerakan yang melawan kodrat, menyebabkan kekacauan bahkan penindasan baru.

Artikel

Sudah dua tahun terakhir ini saya diberi tugas oleh kampus untuk mengajar mata kuliah feminisme. Setiap pertemuan pertama pada mata kuliah ini, ada saja pertanyaan yang menggelitik, seperti: mengapa nama mata kuliah ini feminisme bukan maskulinisme? Apakah cita-cita feminisme itu menindas laki-laki? Apakah perempuan memang sungguh-sungguh tertindas?

Saya bisa memaklumi pertanyaan-pertanyaan itu, sebab kita memang hidup di dunia yang sedemikian patriarkis. Feminisme sering dipotret sebagai gerakan yang melawan kodrat, menyebabkan kekacauan bahkan penindasan baru.

Saya berusaha jelaskan ke mahasiswa saya bahwa feminisme itu bukan bertujuan untuk mengalahkan laki-laki. Dasar dari feminisme adalah nilai kemanusiaan. Feminisme bisa berarti gerakan atau pemikiran yang membela hak-hak perempuan sebagai manusia.

Namun, penjelasan saya nampaknya kelewat abstrak dan rumit, dalam bahasa orang Surabaya, ‘mbulet‘. Saya kemudian putar otak, bagaimana menjelaskan feminisme untuk mahasiswa di kelas saya yang sebagian besar bahkan terkadang seluruhnya laki-laki.

Saya coba jelaskan bahwa feminisme tidak merugikan laki-laki tapi justru memberi banyak keuntungan kepada laki-laki. Berikut ini, setidaknya empat (4) hal yang diberikan feminisme pada laki-laki:

 

  1. Membebaskan laki-laki dari tuntutan sosial yang terlalu tinggi

“Laki-laki itu gajinya harus lebih tinggi dari istrinya, syukur-syukur istri tinggal nunggu jatah bulanan di rumah saja”. Di balik ungkapan ini terselip tuntutan sosial yang sangat tinggi bagi laki-laki. Kalau memang pacar atau istri kamu lebih pintar, gajinya lebih besar dan kerjaannya lebih mapan, apakah kamu harus melarang pasanganmu untuk sekolah dan bekerja atau malah memilih putus hanya karena penilaian orang-orang di sekitarmu?

Dipikir yang tenang, sambil ngopi kalau perlu.  Dalam feminisme, perempuan pintar, bisa bekerja, mendapat upah layak itu adalah hak. Buat kamu yang laki-laki, tidak perlu berpikir bahwa kalau gajimu lebih rendah berarti kamu tidak berharga di mata pasanganmu. Feminisme justru membebaskan laki-laki dari tuntutan-tuntutan sosial yang terlampau tinggi dan seringkali tidak masuk akal.

Baca Juga:  Resep Boleh Sama, tapi Kalau Beda yang Memasak, Kok Rasanya Lain?

 

  1. Membiarkan laki-laki mengekspresikan dirinya

Feminisme memberi kesempatan pada laki-laki untuk mengekspresikan dirinya, termasuk menangis. Menangis itu bukan dominasi kaum hawa. Menangis itu wajar, kalau memang ada sebabnya. Misalnya, kalau memang merasa sangat sakit atau saat orang tua kita meninggal, wajar kalau kita menangis. Menangis itu ekspresi manusiawi. Stigma bahwa hanya perempuan yang boleh menangis itu hanya konstruksi sosial.

Dalam feminisme, konstruksi sosial atas peran laki-laki atau perempuan atau biasa disebut gender. Gender itu bisa dipertukarkan, tanpa kita kehilangan identitas kita sebagai laki-laki atau perempuan.

Misalnya, banyak orang berpandangan cerewet adalah sifat khas perempuan. Padahal perempuan yang pendiam tentu banyak dan sebaliknya laki-laki yang cerewet pasti juga banyak. Demikian juga dengan menangis. Menangis boleh saja dilakukan baik oleh perempuan maupun laki-laki, asal ada sebabnya. Jadi, Men and ‘Big girls don’t cry’ tidak berlaku lagi.

 

  1. Memberi ruang kepada untuk laki-laki memilih jenis pekerjaan yang sesuai bagi dirinya

Seperti perempuan, laki-laki juga bebas untuk menentukan jenis pekerjaan yang sesuai bagi dirinya. Memasak, misalnya, bukan lagi dominasi perempuan. Chef-chef kelas dunia sebagian besar laki-laki.

Contoh lainnya, menari. Dancer-dancer handal dari Korea Selatan juga banyak yang laki-laki. Bahkan, laki-laki boleh tinggal di rumah, mengurus pekerjaan rumah tangga dan merawat anak. Sebutan bagi mereka adalah house husband atau stay-at-home dad. Dengan menjadi bapak rumah tangga, bukan berarti harga dirimu hancur, lho.

 

  1. Membebaskan laki-laki dari pandangan seksis dan misoginis

Feminisme membebaskan laki-laki dari pikiran yang seksis dan misoginis. Seksisme adalah merendahkan orang berdasarkan jenis kelamin. Sedang, misoginis adalah kebencian terhadap perempuan.

Seksisme dan misoginis merupakan akar dari kekerasan seksual. Pada mulanya laki-laki yang seksis dan misoginis menjadikan perempuan sebagai objek candaan porno. Namun, pikiran mereka menjadi terbiasa untuk mengobjekkan perempuan dan akhirnya bisa terjerumus menjadi pelaku kekerasan seksual.

Baca Juga:  Solidaritas untuk Perempuan-Perempuan Marjinal

Feminisme membebaskan laki-laki dari gaya berpikir seksis dan misoginis macam itu. Dengan demikian feminisme juga membantu laki-laki untuk tidak menjadi pelaku kekerasan seksual. Malu kan kalau ketangkep sebagai pemerkosa atau pelaku kekerasan seksual.

---
1

Komentar

Comments are closed.