4 Alasan Kuat Hari Gini Orang Masih Pakai RBT – Terminal Mojok

4 Alasan Kuat Hari Gini Orang Masih Pakai RBT

Artikel

Sekira 10-15 tahun yang lalu, fitur pada setiap hape sangat terbatas. Bahkan, secara spesifik terbagi dalam kategori: polyphonic dan monophonic, untuk jenis suara yang dihasilkan. Fungsi hape pun hanya sebatas untuk menelepon, SMS, dan MMS (fitur ini terbilang jarang digunakan karena tarifnya yang cukup mahal pada masanya). Bisa juga dipakai buat nge-game, sih. Namun, nggak akan jauh-jauh dari Space Impact dan Bantumi saja.

Selain itu, ada hal lain yang menjadi memori saat seseorang menggunakan hape sekira 15 tahun lalu, yakni penggunaan ring-back tone (RBT) atau nada sambung pada saat proses menelepon seseorang.

Suka atau tidak, nada sambung saat menelepon sempat menjadi warna dan kenangan tersendiri bagi sebagian orang. Bahkan pada masanya, menggunakan RBT terbilang keren lantaran seseorang yang menelepon akan dimanjakan dengan potongan lagu favorit dari orang lain yang ditelepon.

Pada masanya juga, jualan RBT terbilang efektif dengan embel-embel, “Daripada bikin orang lain yang nelepon hanya mendengar bunyi nut-nut-nut, mending suguhkan lagu favorit dan terkini. Biar makin betah nelepon kamu.”

FYI, biasanya RBT ini didukung oleh beberapa provider dengan banyak cara registrasinya. Bisa melalui SMS atau daftar saat menelepon orang lain.

Di sisi lain, RBT ini kadang menjebak. Lantaran, selalu saja ada seseorang yang nggak niat menggunakan layanan ini, ujug-ujug sudah terdaftar dengan sendirinya. Banyak faktor yang melatarbelakangi. Bisa salah pencet, nggak sengaja mengirim atau membalas pesan, dan lain-lain. Akibatnya, pulsa terpotong tiap bulan secara cuma-cuma. Akhirnya, mau nggak mau harus menghubungi operator untuk menghentikan layanan nada sambung tersebut.

Baca Juga:  Diskriminasi Satpam Kampus terhadap Pengendara Supra X Jadul

Saat ini, sudah jarang sekali pengguna hape yang menggunakan RBT dengan alasan layanan tersebut sudah sangat so yesterday. “Ngapain? Bikin risih. Sekarang mending orang lain dengar nut-nut-nut aja dibanding hanya potongan lagu.” Begitu kata mereka yang saat ini menolak menggunakan nada sambung.

Akan tetapi, jangan salah, pemakai layanan nada sambung itu masih ada hingga saat ini dengan berbagai alasannya. Pokoknya, nggak mengenal usia. Baik orang tua maupun yang muda, masih saja ada yang memakai nada sambung. Berikut beberapa alasannya.

#1 Nggak sengaja registrasi

Hal ini sudah sangat lumrah terjadi bagi kebanyakan pengguna hape. Apalagi daftar nada sambung itu cukup mudah. Saat menelepon orang lain yang juga menggunakan nada sambung, hanya tinggal tekan tombol/angka 1, lalu akan terdaftar secara otomatis. Atau ujug-ujug terdaftar saja gitu. Kalau pulsa sudah sering terpotong otomatis dan mangkel, mau nggak mau harus konfirmasi ke operator provider untuk unreg layanannya.

#2 Agar penelepon nggak bosan sebelum akhirnya direspons oleh orang yang ditelepon

Sulit dimungkiri bahwa nada sambung menjadi hiburan tersendiri sewaktu menunggu respons dari orang yang ditelepon. Apalagi kalau lagu yang dipakai enak didengar. Disadari atau tidak, sebagian orang pasti akan ikut bernyanyi, bersenandung, atau goyang tipis-tipis saat mendengarkan musiknya. Kalau sudah begitu, malah bermanfaat dan mengikis kebosanan orang lain saat menunggu telepon, kan?

Baca Juga:  Pengalaman Mereplikasi Adegan yang Cokot-able dalam Drama Korea

#3 Tarifnya terbilang murah dan terjangkau

FYI, beberapa tahun lalu, tarif RBT sebetulnya nggak mahal-mahal amat, hanya sekitar Rp2.200. Namun, seiring banyaknya pesaing, kemajuan teknologi, dan perubahan selera masyarakat, secara perlahan nada sambung seperti sulit untuk bertahan di tengah gempuran disrupsi teknologi. Sampai akhirnya, tarifnya makin lama makin murah.

Bahkan saat ini, jika kalian jeli mendengarkan instruksi untuk registrasi nada sambung, beberapa tarifnya hanya berkisar Rp1. Gila, kurang murah apalagi coba? Makanya nggak heran kalau saat ini ada saja orang yang rela menggunakan nada sambung karena tarifnya murah betul.

#4 Mengapresiasi karya para musisi

Jelas, berlangganan nada sambung artinya kita juga menghargai karya para musisi. Sebab, sekecil apa pun tarif nada sambung, kita tetap melakukan proses pembayaran/membeli karyanya melalui pulsa yang tersedia. Bukan dengan membajak atau mengunduh karyanya melalui situs ilegal.

Jika dilihat dari tarif dan berbagai manfaatnya, sebetulnya nada sambung bukanlah layanan yang buruk-buruk amat bagi pengguna hape dengan berbagai providernya. Apalagi, bisa memberi nostalgia sekaligus menjadi hiburan tersendiri bagi para penelepon secara reguler (bukan melalui WhatsApp dan sejenisnya). Ya, meskipun kadang-kadang bikin kaget penelepon jika volumenya terlalu keras, sih. Hehehe.

BACA JUGA Menjawab Pertanyaan Sejuta Umat: Kenapa Dekorasi Pengantin Mahal? dan artikel Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.