3 Misteri Besar Kitab Alfiyah, Kitab yang Konon Susah Dihafalkan Santri Pondok – Terminal Mojok

3 Misteri Besar Kitab Alfiyah, Kitab yang Konon Susah Dihafalkan Santri Pondok

Artikel

Sebagai seroang santri yang pernah menuntut ilmu di pesantren selama kurang lebih enam tahun, saya sangat tidak asing dengan kitab yang berjumlah seribu lebih dua bait itu. Kitab Alfiyah namanya.

Kitab ini disusun oleh seorang tokoh bernama Muhammad Ibnu Malik dari Andalusia, Spanyol dan berisi tentang aturan-aturan bahasa Arab yang bisa menjadi modal bagi para pembaca untuk bukan hanya membaca kitab kuning khas pesantren itu, bukan. Kitab ini lebih menjadi sebuah pengantar bagi seseorang yang ingin mengarang sebuah buku berbahasa Arab.

Tidak tercatat secara resmi oleh sejarah siapa yang pertama kali mengenalkan kitab ini ke bumi Nusantara. Namun konon katanya, yang pertama kali membawanya adalah Syaikhona Kholil. Syaikhona Kholil, terkenal sebagai seorang kiai kharismatik yang menjadi guru dari dua tokoh nasional pendiri ormas islam terbesar di Indonesia. KH. Hasyim Asyari dan KH. Ahmad Dahlan.

Kalau salah, tolong dikoreksi ya Mylov.

Nah, kitab inilah yang konon katanya memiliki banyak sekali misteri di dalamnya. Kalau kita pernah membaca novel Bumi Manusia karya Bung Pram lantas kita merasakan ada semacam dorongan magis untuk menulis, misteri yang sama juga bisa kita temukan di kitab Alfiyah.

Apa saja sih misteri dari kitab Alfiyah itu? 

#1 Mendatangkan ilmu laduni

Kalian pasti tahu kan misteri ilmu laduni, ilmu yang konon bisa menjadikan pemiliknya mendapatkan pengetahuan tanpa batas tanpa harus bersusah payah untuk membaca apalagi buka Google. Nah, dengan menghafalkan seluruh bait dari kitab Alfiyah terus menerus dan secara konsisten membaca ulang kitab itu, katanya ilmu laduni bisa didapatkan. Wah, menarik untuk dicoba kan?

#2 Sangat sulit dihafal

Sekedar informasi, di pesantren itu ada sebuah tradisi ketika seorang santri harus memenuhi beberapa standar kompetensi jika ingin lanjut ke kelas yang lebih tinggi. Salah satu standar kompetensi itu adalah semua santri wajib menghafal penuh kitab Alfiyah dan itu sangat berat. Terlebih bagi santri yang memiliki kecerdasan di bawah rata-rata seperti saya ini.

Belum jelas mengapa kitab ini menjadi sangat sulit untuk dihafalkan oleh kalangan santri. Sekalipun mampu dihafal, tak jarang santri yang telah menghafalkannya, bisa begitu cepat untuk melupakannya.

Sebagai sebuah pengalaman, saya pernah memiliki teman satu kelas, rambutnya sampai rontok-rontok ketika dirinya menghafalkan kitab ini. Sehari, teman saya itu bisa menghasilkan sekitar lima sampai sepuluh helai rambut rontok dan melekat dalam kopiahnya. Itu, untuk lima bait per hari, bayangkan ada seribu bait banyaknya!

#3 Mendatangkan welas asih

Ah ya tentu saja, satu misteri ini tidak boleh terlewatkan. Alfiyah, di kalangan pesantren sangat sakral. Terlepas dari motif apa pun, yang namanya kitab Alfiyah ini bisa dialihfungsikan oleh oknum santri “mbeling” sebagai penarik “welas asih”. Kadang digunakan memikat gadis incarannya. Fungsinya bersaing dengan bulu perindu.

Adapun praktiknya, seorang santri yang sedang merasakan kasmaran dengan seorang gadis, akan mendatangi seorang ustaz untuk meminta “ijazah” atau izin tidak tertulis namun resmi dengan mahar yang sesuai permintaan sang ustaz. Bisa berbentuk rokok satu bungkus atau mi instan pakai telor buatan kantin untuk membaca beberapa bait yang akan digunakan sebagai “mantra” untuk memikat santriwati incarannya. Tentu harus meminta dengan ustaz yang sudah ngelothok soal kitab Alfiyah.

Bau-bau modus dari sang ustaz memang tercium di sini, tapi hal itu memang ada. Terlepas dari berhasil atau tidaknya, pengalihfungsian dari sebuah hafalan kitab ini menjadi jampi-jampi penarik welas asih memang nyata!

Yah kira-kira demikian dari misteri kitab Alfiyah. Benar atau tidaknya, jelas masih misteri yang belum bisa dipastikan kebenarannya. Namun, dari sini kita bisa melihat kehidupan pesantren yang mampu mempertahankan ciri khasnya, gayeng dan penuh dengan candaan.

BACA JUGA Pesantren dan Romantisme Hidup Santri Saat Hafalan Wazan Fa, ‘A, La

Baca Juga:  Belumlah Afdal Nyantrinya Seseorang Kalau Belum Gudikan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.