3 Hal Paling Berkesan Selama Jadi Penumpang Ojol – Terminal Mojok

3 Hal Paling Berkesan Selama Jadi Penumpang Ojol

Artikel

Selama beberapa tahun terakhir, ojek online (ojol) sudah ikut meramaikan jalanan di beberapa kota di Indonesia termasuk kota tempat tinggal saya. Selain pada awalnya menawarkan banyak promo potongan harga menarik, ojol juga dapat diandalkan dalam hal menghemat waktu jika kita dalam keadaan terburu-buru untuk menuju tempat tertentu.

Nah, di balik itu semua tentu juga sudah banyak dari kita yang mendengar kisah suka duka, unik dan menarik, baik dari driver maupun dari penumpang ojol itu sendiri.

Di sini saya mau berbagi cerita nih, pengalaman yang cukup berkesan ketika menjadi salah satu penumpang ojol.

Hal paling berkesan selama jadi penumpang ojol #1 Helmnya suka ngagetin 

Sudah jadi kebiasaan buat saya, jauh dekat perjalanan yang akan saya tempuh kalau menumpang ojek online selalu menggunakan fasilitas helm dari driver. Selain untuk melindungi keselamatan saya selama perjalanan, hal itu juga sebagai bentuk penghargaan Pak Hoegeng selaku salah satu polisi paling jujur versi Gus Dur sebagai orang yang mewajibkan penggunaan helm bagi pengendara motor.

Bukan hanya sekali, tetapi sudah berkali-kali terjadi. Repotnya sampai sekarang saya belum mampu beradaptasi ataupun mengantisipasi jika sewaktu-waktu mengalami kejadian ini lagi dan lagi.

Mungkin ada yang bernasib sama seperti saya. Saat sedang asik diboncengin abang ojol, menikmati suasana di jalan raya dengan kaca penutup helm pinjaman dari driver yang tadinya terbuka, tiba-tiba turun tanpa perintah tanpa aba-aba. Benar-benar seperti sengaja ingin mengagetkan.

Baca Juga:  Mempertanyakan Alasan Orang Ekonomi Lemah Memberi Uang Tip Lebih Banyak Ketimbang Orang Tajir

Otomatis dong mulut latah saya terpanggil untuk berkata-kata spontan. Syukurnya mulut ini masih bisa dikontrol untuk tidak mengeluarkan kata-kata kotor, paling sebatas “Astaghfirullah” atau “Eh, copot, copot” dibarengi reaksi dari jantung yang berdebar makin kencang seperti gendang mau perang bak mendapat kejutan dari orang tersayang. Eeeh.

Hal paling berkesan selama jadi penumpang ojol #2 Panggil mas aja

Ini menjadi salah satu momen tak terlupakan buat saya yang mengalami langsung kejadiannya. Pagi-pagi seperti biasa saat akan berangkat kerja. Hari itu saya memilih memanfaatkan ojek online untuk bekerja, karena sedang malas naik angkutan umum.

Di jalan yang ramai lancar pagi itu, suara klakson silih berganti saling bersahutan. Sang driver mulai membuka cerita seputar pengalaman selama menjadi driver ojol mencairkan suasana hening di antara kami berdua. Saya tentu saja mendengarkan dengan saksama, sambil sesekali menanggapi sekenanya.

Di tengah perjalanan, tiba-tiba masuk notif pesan dari atasan saya, menginfokan kalau dia ingin membicarakan sesuatu hal setiba saya di kantor. Berinisiatiflah saya meminta agar si driver menambah kecepatan laju kendaraannya agar saya bisa lebih cepat sampai. “Pak, tolong agak ngebut sedikit ya, soalnya saya udah ditunggu,” ucap saya.

Si driver dengan sigap langsung menambah kecepatannya, tapi tiba-tiba suasana hening. Dia sama sekali tidak melanjutkan ceritanya. Tidak seceria sebelumnya, membuat bertanya-tanya apakah saya ada melontarkan kata-kata yang salah. Semua keheningan terpecah saat saya sampai di tujuan. Sambil mengembalikan helm dan mengucapkan terima kasih, tiba-tiba sang driver membalas ucapan saya. “Lain kali panggil mas aja ya, jangan panggil bapak,” katanya dengan nada protes manja. Gubrak.

Baca Juga:  Steven Pinker Bilang Dunia Jadi Lebih Baik, Itu Indonesia Masuk Hitungan Nggak Ya?

Dalam hati saya berkesimpulan, inilah sebabnya sejak setengah perjalanan tadi si driver cuek ke saya. Karena dari kalimat terakhirnya, mimik wajahnya terlihat sungguh-sungguh bukan sekadar candaan. Walaupun sampai sekarang tidak ada “lain kali” yang dimaksudkan si driver.

Hal paling berkesan selama jadi penumpang ojol #3 Turunin aku sekarang

Buat kalian yang sering menggunakan jasa ojol buat bepergian, pasti pernah kan ketemu dengan driver yang nggak tahu rute perjalanan tujuan. Biasanya sih beralasan kalau dia sebenarnya pendatang jadi masih asing dengan jalanan kota tempat dia narik.

Saya sih sebenarnya nggak ada masalah dengan driver seperti itu asal si abang mau nurut mengikuti instruksi dari saya. Karena biasanya saya dengan sukarela mau menunjukkan ke jalan yang baik dan benar biar nggak tersesat.

Tapi kok ya ada aja ketemu driver yang suka bandel gitu di jalan. Sambil bawa motor eh malah matanya lebih fokus pada peta jalan yang ditampilkan di layar happenya, padahal saya sudah dengan hati bersedia menunjukkan jalan. Bikin deg-degan aja.

Kalau menghadapi kejadian seperti gitu, ingin rasanya mengeluarkan kata-kata andalan khas wanita kayak di FTV-FTV. “Turunin aku sekarang!” sambil berjalan menjauhi sang driver tapi tetap berharap dikejar juga. Duh kok malah drama.

BACA JUGA Hey Customer Ojol, Driver Grab dan Gojek Itu Bukan Babu! dan tulisan Irfa Yani lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Baca Juga:  Pelajaran Hidup di Kemacetan ala Driver Ojol

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.