3 Dosa Ultimate yang Sering Dilakukan Pembeli di Marketplace – Terminal Mojok

3 Dosa Ultimate yang Sering Dilakukan Pembeli di Marketplace

Artikel

Risky Priadjie

Belanja secara online bukan hal yang baru saat ini. Sudah banyak marketplace yang bermunculan, mulai dari yang memberi gratis ongkos kirim, sampai yang kasih cashback hingga 50%. Marketplace juga menjadi salah satu solusi bagi rakyat Indonesia sekarang ini untuk menambah pundi-pundi hartanya. Walaupun begitu, ada saja hal-hal yang kurang mengenakkan, entah dari sisi pembeli atau penjual.

Banyak orang di luar sana yang menuliskan artikel tentang seller yang menyebalkan di marketplace. Mereka tidak menyadari bahwa pembeli pun punya sisi menyebalkan. Kali ini saya akan menyampaikan keluh kesah dari sisi penjual supaya pembeli juga bisa berkaca pada diri sendiri.

Lupa mengonfirmasi menerima barang

Siapa yang pernah sengaja atau tidak sengaja melakukan hal ini? Mungkin hampir semua orang pernah. Bisa karena terlalu senang karena barang yang ditunggu sudah datang sehingga lupa untuk mengonfirmasi, bisa juga karena internet yang sangat lambat sehingga tidak bisa mengonfirmasi.

Ya, memang, dana tersebut nantinya juga akan dikirim ke penjual jika memang sudah terdeteksi menerima barang, tapi uang dari pembeli tersebut akan dikirim jika garansi yang diberikan oleh marketplace tersebut sudah habis dan waktu menunggunya cukup lama.

Bayangkan kalau dana tersebut akan digunakan penjual untuk menambah stok lagi, tapi tertahan karena pembeli tidak langsung mengonfirmasi menerima pesanan. Apa yang kamu lakukan itu JAHAT!

Baca Juga:  Konsep Pembeli adalah Raja: Itu Kolot, Zheyeng!

Tidak memberi penilaian atau rating

Masalah ini sebenarnya sepele, tapi bisa berarti besar bagi para seller marketplace. Rating bisa membantu penjual untuk bisa bertahan hidup. Bukan tanpa alasan, rating yang tinggi membuat toko menjadi peringkat atas dalam pencarian dan menambah kemungkinan untuk dilirik calon pembeli. Kalau kamu tidak memberi rating, secara tidak langsung kamu kurang mendukung UMKM untuk menggerakkan ekonomi.

Padahal rata-rata marketplace juga sudah memberikan hadiah (walaupun kecil) jika pembeli sudah memberikan penilaian. Mau itu penilaian buruk atau baik, kasih saja, supaya penjual bisa tahu pembelinya menerima barang dengan sukacita atau justru dengan kesedihan.

Sudah tidak mengonfirmasi menerima pesanan, ditambah tidak mau memberi penilaian pula. Hati penjual mana yang tidak tersakiti karena sikapmu?

Menyalahkan penjual karena kesalahan sendiri

Ini yang paling ultimate. Pembeli menyalahkan penjual karena salah pilih variasi produk, padahal hampir semua penjual sudah menuliskan deskripsi terkait perbedaannya. Apa pembeli itu tidak membaca deskripsi? Atau memang sudah kebelet banget untuk beli barang? Entahlah, yang jelas hal seperti ini sudah berulang kali terjadi.

Sudah gitu, masih ditambah memberi penilaian dan komentar buruk ke penjual karena kesalahannya sendiri. Mending kalau protesnya menggunakan kalimat yang sopan, lah ini pakai kalimat ala-ala netizen tidak sopan se-Asia Tenggara. Mbok yo sadar diri gitu, lho! Kalau alasannya karena kualitas buruk, para penjual masih bisa terima, tapi kalau karena salah pilih variasi, ya harusnya introspeksi diri dengan membaca deskripsi dahulu sebelum membeli.

Baca Juga:  6 Jenis Coretan Pylox yang Sering Disemprotkan di Dinding Rumah Saya

Aslinya, penjual tuh pengin misuh, tapi kan pembeli adalah raja. Meskipun nggak ada raja yang menyalahkan rakyatnya karena kesalahan sendiri, sih. Paling-paling penjual mengungkapkan semua keluh kesahnya ke grup seller marketplace yang ada di media sosial. Di sana kamu bisa melihat semua pisuhan dahsyat dari pada penjual yang belum pernah dilihat di mana pun.

Harusnya pembeli yang tipenya seperti itu, lebih baik tidak perlu dikasih gratis ongkir dan voucher cashback sekalian, tuman!

Pesan untuk para pembeli, tenangkan pikiran dan baca deskripsi dengan khidmat sebelum memesan barang yang diinginkan. Kalau perlu tanyakan dahulu hal yang belum dimengerti kepada penjualnya. Untuk seller, perbanyak sabar dalam menghadapi tipe pembeli yang dituliskan di atas.

Terakhir, untuk buyer yang sering menggunakan fitur tawar harga di marketplace, kamu punya uang nggak? Kalau menawar harga itu yang wajar gitu, loh. Produk harganya 100 ribu ditawar jadi 10 ribu. Kumpulkan dulu uangnya baru beli, atau kalau memang hasrat memilikinya sudah tidak tertahankan, pakai paylater saja, tapi risiko tanggung sendiri.

Semoga pembeli bisa sadar diri dan penjual bisa terus merawat usahanya.

BACA JUGA Dear Seller Marketplace, Kenapa sih Harus Blokir Pembeli yang Ngasih Review  Bintang Satu? dan tulisan Risky Priadjie lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
4


Komentar

Comments are closed.