• 41
    Shares

MOJOK.CO Permintaan maaf SBY berkaitaan dengan cuitan Andi Arief terkait kader Partai Demokrat yang diketahui pindah ke NasDem.

Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) membuat pernyataan maaf melalui akun Twitternya. Permintaan ini dialamatkan kepada Presiden Jokowi dan Jaksa Agung M Prasetyo. Wah, ada apa?

Ternyata, permintaan maaf SBY ini berkaitaan dengan cuitan Andi Arief sebelumnya terkait kader Partai Demokrat yang diketahui pindah ke NasDem. Tak tanggung-tanggung, Andi Arief bahkan menyerukan tagar baru berbunyi 2018GantiPresiden.

Pada twit selanjutnya, Andi Arief terus menuliskan keresahannya.

“Jokowi ini tahu apa pura2 gak tahu atau malah terlibat dalam urusan abuse of power jaksa agung yang menjadi ketua DPD Nasdem propinsi kejaksaan? Kalau Jokowi memang terlibat dalam skandal jaksa agung jadi alat politik Nasdem, saya menyerukan #2018gantipresiden.

Kejaksaan jadi alat politik Nasdem, lebih baik #2018gantipresiden dan pemilu dipercepat.

Jokowi, kejaksaan dan Nasdem apa harus menunggu SBY menyerukan rakyat turun ke jalan untuk mengakhiri kebobrokan hukum yang digunakan untuk politik?”

Mengingat namanya dibawa-bawa dalam apa yang disebut SBY sebagai “reaksi spontan”, pernyataan maaf langsung dirilis SBY.

Lebih lengkap, SBY menuliskan pernyataan lengkap sebagai berikut:

Baca juga:  AHY dan Ibas Lebaran ke Jokowi, Selanjutnya ke Pak Prabowo, Nih?

“Saya minta maaf kpd Presiden Jokowi & Jaksa Agung tweet Bung Andi Arief (AA), kader Demokrat, yg terlalu keras. Pernyataan spontan AA tsb mungkin berlebihan & membuat tak nyaman Pak Jokowi & Pak Prasetyo. Saya tahu AA mewakili perasaan jutaan kader Demokrat yg tidak terima partai & pemimpinnya dilecehkan oleh Partai Nasdem.

Penjaketan Ketua DPD PD Sulut Vicky Lumentut (jadi kader Nasdem) secara demonstratif tadi malam memang sangat melukai. Meskipun saya yakin Pak Jokowi tidak tahu-menahu, beliau pasti bisa rasakan perasaan kader Demokrat. Semoga dapat dipetik hikmahnya.”

Twit-twit Andi Arief diketahui merupakan cuitan balasan untuk politikus Demokrat, Yan Harahap. Saat itu, yang bersangkutan tengah bicara mengenai Ketua DPD Partai Demokrat Sulawesi Utara Vicky Lumentut yang “lompat” ke NasDem, bahkan dipakaikan langsung jas partai tersebut oleh Surya Paloh selaku Ketua Umum NasDem.

“Ketua DPD Demokrat Sulut, Vicky Lumentut membelot ke NasDem. Sebelumnya ia diduga terkait kasus dana banjir yang sedang diusut Kejagung. Pola yang selalu tersaji,” tulis Yan.

Turut menanggapi permintaan maaf SBY, PKPI buka suara. Ketua Umum PKPI Diaz Hendropriyono menyebutkan bahwa sanksi bisa diaplikasikan. “Permintaan maaf dari siapapun harus diapresiasi. Namun, seharusnya Demokrat juga menerapkan sanksi internal agar hal serupa tidak terjadi lagi,” katanya.

Hmm, apakah sanksi internal benar-benar bakal diberlakukan? Entahlah, tapi semoga saja semua pemain politik tetap bisa bersikap arif, ya! (A/K)

Baca juga:  TKN Jokowi: Baju Putih Itu Suci dan Baik, BKN Prabowo: Baju Putih, Tapi Hati Hitam
  • 41
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles