the new prabowo

PAN Tafsirkan The New Prabowo Layaknya The New Umar dan Sunan Kalijaga

MOJOK.CO – PKB sindir slogan terbaru The New Prabowo. PAN segera bereaksi bahwa transformasi personal adalah hal baik layaknya kisah Umar bin Khattab dan Sunan Kalijaga.

Tagline baru untuk Prabowo Subianto dikomentari oleh Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Baru-baru ini Sandiaga Uno mengutarakan bahwa Prabowo yang sekarang sudah berubah jadi pribadi yang lebih asyik.

“Pak Prabowo itu orangnya asyik, The New Prabowo yang kita selalu bilang sekarang orangnya sangat cair, sangat mendengar, menghormati, Pak Prabowo sudah melewati dinamika politik kita, sangat menghargai bahwa proses demokrasi harus mempersatukan, jangan memecah belah,” kata Sandi.

Mendengar hal itu, Ketua DPP PKB, Jazilul Fawaid mengomentari bahwa masyarakat sudah paham rekam jejak Prabowo, jadi mau dipoles seperti apa pun citranya hal itu tidak akan berpengaruh. “Ibarat ngasih bungkus baru pada barang yang sudah kadaluwarsa,” kata Jazilul seperti diberitakan detik.com.


Komentar yang agresif tersebut tentu langsung memancing balasan komentar dari koalisi pasangan capres-cawapres Prabowo-Sandiaga. Partai Demokrat segera bereaksi terhadap komentar dari PKB ini. Menurut Ferdinand Hutahaean, Kepala Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum Demokrat, justru Jokowilah yang lebih pantas disebut kadaluwarsa.

“Janji kampanye yang tidak tuntas mau dibungkus janji baru. Itu artinya, barang kadaluawarsa dibungkus pembungkus baru yang juga akan busuk,” kata Ferdinand.

Selain itu, komentar susulan juga muncul dari Drajad Wibowo, Wakil Ketua Dewan Kehormatan PAN. Menurut Drajad, perubahan personal pada tokoh-tokoh sejarah banyak sekali terjadi. Bahkan perubahan ini malah membuat yang bersangkutan jadi lebih besar. Drajad mencontohkan bagaimana Umar bin Khattab, sahabat Nabi Muhammad, yang sebelumnya merupakan sosok pembenci nomor satu Nabi dan jadi musuh paling berbahaya.

Baca juga:  Hasil Quick Count Pilgub Sulsel 2018: Nurdin Abdullah Kalahkan Nurdin Halid

“Setelah mendengar adiknya membaca ayat Al-Quran, beliau bertransformasi menjadi The New Umar, masuk Islam, lalu menjadi salah satu pembela Nabi dan agama Islam,” terang Drajad.

Bahkan Drajad juga menunjuk juga bagaimana Sunan Kalijaga juga mengalami transformasi serupa. “Kita mengenal Raden Said yang sebelumnya penjahat. Setelah beliau bertobat dan belajar Islam, beliau menjadi Sunan Kalijaga,” jelasnya.

Selain itu ada banyak nama-nama lain yang punya perubahan besar menjadi lebih baik dari sebelumnya. Hal ini yang menurut Drajad juga dialami oleh sosok seperti Prabowo.

“Jika Prabowo juga bertransformasi personal, kenapa pimpinan parpol lain, dalam hal ini PKB harus nyinyir?” Apalagi dengan kenyinyirannya yang justru membuka kedangkalan wawasan dia sendiri,” ujar Drajad.

Persoalannya, jika yang diberi gambaran adalah yang dulunya berbuat buruk lalu berubah jadi baik seperti Umar bin Khattab dan Sunan Kalijaga? Memangnya Prabowo sudah melakukan hal buruk apa menurut Pak Drajad pada masa lalu? Wah, Pak Drajad emang pintar bikin kita jadi penasaran nih~ (K/A)