MOJOK.COMulai hari ini DPR RI dan Pemerintah sama-sama sepakat soal poin-poin revisi UU KPK. Publik sempat berharap banyak kepada Jokowi. Meski kenyataannya….

Publik sebenarnya berharap banyak ketika Jokowi dikabarkan sempat akan merevisi beberapa poin krusial dalam revisi Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), yang diajukan oleh DPR RI.

Bahkan ketika muncul informasi soal catatan Daftar Inventaris Masalah (DIM) dari Jokowi soal revisi UU KPK yang dikembalikan ke DPR RI, banyak yang masih berharap kalau Jokowi bisa menolak sebagian besar poin revisi yang dianggap melemahkan KPK.

Akan tetapi, DPR dan Pemerintah akhirnya sama-sama sepakat dengan seluruh poin-poin revisi UU KPK (Senin, 16/9). Keputusan ini sudah diambil pada Rapat Panitia Kerja (Panja) di ruang Badan Legislasi (Baleg) DPR, Senayan, Jakarta.

“Ada beberapa hal-hal pokok yang mengemuka dan kemudian disepakati dalam rapat Panja,” kata Totok Daryanto, Ketua Tim Panja DPR Revisi UU KPK.

Ada beberapa poin yang perubahan dari Revisi UU KPK dari DPR yang sempat dibahas.

Pertama, soal KPK sebagai penegak hukum eksekutif, meski dalam pelaksanaan tugasnya tetap independen.

Kedua, pembentukan Dewan Pengawas.

Ketiga, aturan penyadapan KPK.

Keempat, mekanisme penerbitan SP3 oleh KPK.

Kelima, koordinasi KPK dengan lembaga hukum lain dalam penyidikan kasus korupsi.

Keenam, pengaturan soal penyitaan dan penggeledahan.

Baca juga:  Elektabilitas Jokowi Turun Signifikan, Elit Golkar Tuduh PSI Penyebabnya

Ketujuh, sistem pegawai KPK.

Revisi ini sedianya akan segera dibawa ke Badan Musyawarah (Bamus) hari Selasa (17/9) ini juga untuk disahkan dalam Rapat Paripurna. Pemerintah sendiri sudah mewakilkan Menteri Hukum dan HAM, Yasonna H. Laoly dan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Men-PAN RB), Syafruddin.

Wah, tumben nih DPR sama Pemerintah akrab banget kayak Upin dan Ipin.

Hasil ini seolah bikin banyak rakyat jadi berharap terlalu banyak kepada Presiden Republik Indonesia. Apalagi ketika blio menyampaikan bakal tetap berkomitmen untuk tidak melemahkan KPK dan ogah bernegosiasi dengan para koruptor.

“Saya tidak ada kompromi dalam pemberantasan korupsi, karena korupsi musuh kita bersama,” kata Jokowi sebelumnya (13/9).

Hanya saja, apa yang disampaikan dengan kenyataan akan revisi UU KPK antara Pemerintah dengan DPR RI berkata sebaliknya.

Jokowi memang menolak penyadapan memakain izin dari pihak luar. Sebelumnya DPR RI pernah mengusulkan kalau penyadapan harus izin dengan lembaga negara lainnya, oleh Jokowi izin hanya perlu ke Dewan Pengawas. Artinya, Jokowi memang sejak awal sepakat dibentuk Dewan Pengawas KPK.

Dewan ini memang lumrah saja untuk mengawasi KPK, hanya saja yang bikin publik agak bingung adalah ketentuan bahwa orang-orang di dalam Dewan Pengawas ini nanti akan ditunjuk sepenuhnya oleh…. eng-ing-eng: DPR RI. Lembaga yang sama yang bikin revisi UU KPK.

Baca juga:  Super Junior dan Jokowi Kolaborasi Goyang Dayung di Seoul

Selain itu Jokowi sepakat kalau status pegawai KPK akan menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN). Jadi ke depan, jangan terkejut kalau melihat pagawai KPK berangkat kantor memakai baju safari warna cokelat. Tentu dengan starter pack game Solitaire atau Zuma di komputer kantornya sebagai pemanis.

Dan kita akan menyaksikan bagaimana canggihnya ASN bisa memberantas korupsi di lembaga negara mereka sendiri. Hm, benar-benar ide brilian.

BACA JUGA Surat Terima Kasih untuk DPR dan Jokowi atas Revisi UU KPK atau baca rubrik KILAS lainnya.



Tirto.ID
Loading...

No more articles