MOJOK.CO – Banjir Jakarta jilid dua tahun 2020 kembali melanda. Anies Baswedan kena kritik sana-sini karena dinilai tak serius antisipasi banjir.

Banjir yang nongol di beberapa titik di Jakarta sejak 24 Februari dini hari sampai 25 Februari 2020 menjadi perhatian berbagai pihak. Terutama karena Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, dianggap tidak belajar dari kasus bencana banjir pada awal Januari 2020 kemarin.

Berbeda dengan pernyataan soal banjir Jakarta pada awal Januari yang justru terkesan “menyalahkan” Kabupaten Bogor sebagai pengirim air banjir, kali ini Anies mengakui bahwa banjir ini datang karena air lokal.

“Air yang ada di sini tidak banyak sampah. Artinya air lokal. Jumlahnya cukup besar. Bukan air kiriman,” kata Anies Baswedan.

Banjir kali ini, menurut Anies, melanda lebih dari 200 RW dari total 2.738 RW yang ada di kota Jakarta.

Masih menurut Anies, ketimbang meladeni berbagai pernyataan keras dari berbagai pihak, dirinya merasa lebih baik segera melakukan perbaikan untuk mengatasi banjir. Oleh sebab itu, Anies meminta kepada publik agar membiarkan dirinya bekerja.

“Penangannya sedang kami kerjakan, karena itu kalau boleh izinkan kami bekerja sehingga fokusnya pada warga Jakarta,” kata Anies Baswedan.

Kritikan tajam ini patut memanaskan telinga Anies Baswedan. Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono misalnya, menilai kalau drainase kota Jakarta di bawah kepemimpinan Anies memang sangat kurang. Hal ini yang kemudian menjadi salah satu sebab banjir Jakarta jilid dua tahun 2020.

“Untuk kesimpulannya, memang drainasenya. Yang bikin kapasitas drainasenya yang lebih kecil dari volume air dan kapasitas hujannya,” kata Basuki.

Baca juga:  ‘Ngapak' dan Pesan Kebahasaan Aa Anies Baswedan

Sebelumnya, Ketua DPRD DKI Jakarta, Prasetyo Edi Marsudi, menyesalkan keputusan dikuranginya anggaran untuk pasukan oranye dan pasukan biru. Dua “pasukan” sisa kebijakan gubernur sebelum Anies.

“Gorong-gorong ini gimana? Pasukan PPSU (oranye) mana? Pasukan Biru sudah nggak ada. Dikurang-kurangin terus setiap tahun. Itu yang sangat saya sesalkan kepada Pak Gubernur,” kata Prasetyo.

Ahli Tata Kota, Nirwono Yoga, seperti diberitakan detik.com, juga menilai Anies tidak serius menangani banjir. Padahal situasi awal tahun 2020 seharusnya bisa jadi pelajaran.

“Gubernur DKI Jakarta terlihat tidak ada upaya serius pencegahan mengatasi banjir sejak awal Januari hingga banjir hari ini,” kata Nirwono.

Nirwono semakin menyayangkan program revitalisasi sampai persiapan Formula E, dua hal yang sebenarnya belum dibutuhkan oleh warga Jakarta.

“Gubernur DKI malah sibuk ngurusin revitalisasi dan Formula E di Monas pascabanjir awal tahun hingga hari ini. Jakarta memang rawan banjir dari dulu. Tetapi yang membedakan gubernur serius apa tidak, (soal) mengatasi banjirnya,” tambah Nirwono.

Duh, duh, kok pada galak-galak sih sama Pak Gubernur. Barangkali Pak Gubernur itu sedang mempraktikkan filosofi ala intelektual Bikini Bottom, Squidward, “Kalau bisa dikerjakan besok (waktu banjir), kenapa harus sekarang?” (DAF)

 

BACA JUGA Halo Jokower, Serangan Kalian ke Anies Baswedan Bisa Jadi Bumerang atau tulisan rubrik KILAS lainnya.