MOJOK.CO Jumlah penari tari topeng adalah 7 orang, sedangkan kami memutuskan untuk tampil berlima. Tak pernah terlintas di pikiran kami bahwa nanti akan ada penari hantu!

Cerita ini terjadi bertahun-tahun lalu, sebelum heboh media sosial seperti Instagram. Kala itu, saya dan teman-teman terpilih menjadi penari di sebuah acara kebudayaan. Mewakili Lampung, kami menarikan tarian menggunakan properti topeng, bernama Tari Tupping.

Karena terbatas dana dan beberapa alasan lainnya, tarian ini terpaksa kami atur ulang. Seharusnya, jumlah penari adalah 7 orang, sedangkan kami memutuskan untuk tampil berlima. “Tidak masalah,” kata pelatih kami, membesarkan hati penari-penarinya. Saya sendiri merasa biasa saja, justru optimis kami bisa menampilkan yang terbaik. Toh, persiapan kami sudah maksimal.

Singkatnya, hari penampilan kami tiba. Tari topeng bernama Tupping ini sendiri berasal dari Lampung Selatan dan merupakan drama tari kepahlawanan. Kisah yang umum diangkat dalam tarian ini merupakan kegigihan pasukan Indonesia melawan kolonial Belanda.

Selang tak berapa lama, kami selesai tampil. Sialnya, badan saya terasa lemas. Selepas turun dari panggung, saya jatuh pingsan. Teman saya, Arista, berkisah pada saya apa yang terjadi selanjutnya. Menurutnya, keadaan jadi sedikit crowded karena saya tiba-tiba tak sadarkan diri.

Kru kami dengan sigap menggotong saya, membawa saya ke ruang ganti khusus tim tari kami. Dengan segera, seluruh penari Tari Tupping dan kru pun keluar dari backstage.

Tapi, masih kata Arista, seorang kru berkata dalam perjalanan kami ke ruangan khusus tim, “Di backstage masih ada satu orang lagi, tuh, penarinya. Tadi diam saja lihat kita gotong-gotong Mbak Rena begini.  Masih pakai topeng.” Kala itu, Arista mengecek rombongan kami: ada empat orang penari—termasuk saya yang sedang pingsan—dan beberapa kru. Lantas, Arista menjawab, “Oh, mungkin itu Mbak Deril.”

Sesampainya kami di ruang ganti tim kami, terkejutlah Arista mendapati Deril keluar dari kamar mandi di dalam ruangan. Kru kami malah lebih kaget—ia melongo begitu lama, lalu berkata, “Mbak Deril bukannya tadi masih di backstage?”

Deril yang ikut kaget lantas menjawab, “Mana ada? Begitu turun dari panggung aku langsung ke sini karena ingin buang air kecil. Aku malah baru tahu kalau ada yang pingsan begini.”

Tidak ada yang menjawab. Semuanya mendadak merinding dan bertanya-tanya siapa penari bertopeng di backstage yang dilihat kru kami.

Enam bulan kemudian, kami sudah melupakan kejadian misterius itu. Tapi suatu hari, Arista datang sambil melambaikan sehelai foto.

“Lihat, lihat, adik sepupuku baru saja mencetak ini. Dia mengambil gambar saat kita sedang menarikan tari topeng di atas panggung. Candid!”

Sontak, foto yang dibawa Arista kami kerubungi. Bagus sekali, tampak elegan karena menampilkan penari yang penuh ekspresi. Deril, yang ada tepat di depan foto, lantas berujar cepat, “Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh,” katanya sambil menunjuk-nunjuk penari di foto, “Aku yang mana, ya?”

Saya terdiam mendengar kata-kata Deril. “Deril, coba diulang, ada berapa?”

“Satu, dua, tiga, empat, lima, enam, tujuh…. Ada tujuh, Ren.”

“Deril,” kataku, merinding, “kita hanya menari berlima.”

Kami semua terdiam dan saling berpandangan. Saya maju ke depan dan memandangi foto tadi dengan lebih saksama.

Kami berlima berdiri di posisi masing-masing di atas panggung dengan topeng terpasang. Saya berada di tengah, dengan posisi badan agak menunduk, tampak sangat anggun.

Sayangnya, di punggung saya, ada seorang penari misterius bertopeng dengan mulut tersenyum lebar sekali. Tak hanya itu, di dekat kaki saya, seorang lagi penari misterius bertopeng muncul, arah pandangannya tepat menuju ke kamera.

Ya, kami berlima menari dengan dua penari misterius bertopeng yang tak tahu dari mana datangnya. Saya tak tahu harus bilang apa—mungkinkah itu penari hantu?

Setelah kejadian hari itu, file foto tadi tak bisa lagi diakses. Kenangan kami yang mengerikan itu hanya bisa tercetak sekali dan tak muncul-muncul kembali.

Loading...



No more articles