MOJOK.COIni saat-saat yang menyerempet bahaya. Semoga Presiden Jokowi segera membuat keputusan penting. Mumpung masih ada waktu.

Saya akan memulai tulisan sederhana ini dari sebuah titik pijak yang mudah: Jokowi masih dianggap sosok yang baik oleh mahasiswa. Titik pijak ini bukan asal njeplak. Setidaknya, aksi demonstrasi mahasiswa masih diarahkan di gedung DPR, bukan atau setidaknya belum mengarah ke Istana.

Setidaknya dari sini, kita bisa mendapatkan kesan bahwa Presiden Jokowi belum mendapatkan tekanan politik yang besar dari mahasiswa.

Pertanyaannya adalah kenapa?

Ada dua hal yang setidaknya bisa dibaca dari sini. Pertama, mahasiswa masih percaya bahwa Jokowi akan mendengar suara mereka. Kedua, mereka juga masih percaya Jokowi bisa menjadi “mitra strategis” mahasiswa.

Pertanyaan lebih lanjut, mitra strategis untuk melawan siapa?

Melawan kekuatan oligarki yang mulai destruktif terhadap berbagai bangunan demokrasi dan keadilan.

Kekuatan oligarki yang berada di balik kepentingan mempersempit ruang gerak KPK. Sebab ruang gerak oligarki dengan KPK, saling mengadang satu sama lain.

Kedua, kekuatan oligarki yang bersifat destruktif terhadap lingkungan hidup. Perkebunan yang membawa petaka asap, pertambangan merusak, dan segala ihwal penguasaan monopolitik terhadap lingkungan sebagai hajat hidup orang banyak.

Ketiga, ulah kekuatan oligarki yang merusak struktur pemerintahan. Oligarki yang makin punya kuasa untuk “menyandera” Presiden Jokowi.

Memang Presiden Jokowi pernah bilang bahwa dia tidak akan punya beban lagi dalam kepemimpinan periode keduanya. Tapi setidaknya, pernyataan itu belum terbukti sampai sekarang ini.

Baca juga:  Rajin Prospek, Kader Demokrat Anggap Timses Jokowi dan Ma’ruf Amin Seperti MLM

Gerakan mahasiswa tampaknya masih percaya bahwa jika Presiden Jokowi bersama mereka, maka Presiden akan mampu keluar dari kepungan para oligark. Meminimalisir ruang gerak mereka, menciptakan sistem yang kemudian membawa harapan bahwa Indonesia kelak tidak akan punya problem korupsi, lingkungan, demokrasi, dan hak asasi manusia.

Waktu yang dimiliki Presiden Jokowi tentu tidak banyak. Mengingat eskalasi isu dan pergerakan yang makin masif. Presiden harus membuat keputusan yang bukan hanya cepat tapi juga tepat. Apalagi pendekatan keamanan yang dilakukan pihak kepolisian, bakal membawa dampak makin membesarnya gelombang massa, dan ketololan para buzzer istana makin membuat marah banyak pihak.

Kalau Presiden cukup cerdik, momentum ini bisa dipakai sebagai arah baru politik yang tepat. Keputusannya yang menerabas kekuatan oligarki dibentengi dan dikawal oleh gerakan mahasiswa dan kelas menengah intelektual.

Keputusan itu memang tidak mudah. Tapi pilihannya tinggal dua: Presiden Jokowi memilih bersama mahasiswa atau bersama para oligark. Itu saja.

Setiap pilihan itu pasti ada risikonya. Memilih bersama oligark berarti akan mengalami tekanan politik yang keras dan deras dari mahasiswa, yang menurut pengalaman sejarah, jika makin membesar seperti ini sulit dibendung. Atau memilih bersama mahasiswa dengan risiko akan menghadapi tantangan politik dari para elite politik yang sebagian besar dikuasai oleh para oligark.

Ini memang bukan saat yang tepat untuk berpikir santai. Ini saat banyak masyarakat menunggu, apakah benar Presiden Jokowi sebaik yang mereka kira.

Baca juga:  Jokowi Bakal Kalah Kalau Pendukungnya Bertingkah Seperti Ulin Yusron

Ini saat-saat yang menyerempet bahaya. Semoga Presiden Jokowi segera membuat keputusan penting. Mumpung masih ada waktu.



Tirto.ID
Loading...

No more articles