MOJOK.COOrang-orang yang tinggal di rumah dalam waktu tak menentu sembari terus mengonsumsi berbagai berita soal virus corona. Potensi stresnya pasti sangat tinggi.

Semalam, seorang kawan agak spontan menyatakan pikirannya, ketika saya menulis di status Facebook betapa parah imbas pandemi corona ini kepada berbagai jenis usaha. Hal itu saya dapatkan dari teman-teman saya yang memang pengusaha. Utamanya karena mereka tidak tahu skalanya bakal sebesar apa, dan durasinya sampai berapa lama. Apa jadinya dunia usaha kita jika pandemi corona ini belum bisa kita atasi bersama selama 6 bulan? Begitu kira-kira pertanyaan saya.

Kawan saya berseloroh lewat grup WA karena khawatir jika dibalas di kolom komentar akan dianggap bercanda kelewatan. Maklum, situasi sedang agak sensitif bagi banyak orang. Dia bilang: “Akan banyak yang masuk ke rumah sakit jiwa, Mas….”

Saya awalnya hanya menganggap itu candaan. Tapi tidak lama kemudian saya berpikir, ini ada benarnya. Setidaknya, hal ini harus dipikirkan sejak awal.

Ada banyak usaha yang terpukul oleh pandemi ini. Mungkin akan menyusul ada banyak orang kehilangan pekerjaan. Belum lagi orang-orang yang keluarganya meninggal, atau menjadi PDP dan ODP, dengan grafik eksponensial. Plus orang-orang yang tinggal di rumah dalam waktu tak menentu sembari terus mengonsumsi berbagai berita soal ini semua. Semua campur baur. Potensi stres pasti sangat tinggi. Jika tidak cepat diantisipasi, tentu memberi dampak ikutan yang juga membahayakan situasi sosial kita.

Baca juga:  Yang Terdampak dari Salat Tarawih di Rumah Aja

Ini tentu menjadi hal yang juga perlu diperhatikan oleh pemerintah dan kita semua sebagai bagian dari warga negara. Tentu butuh sekian straegi untuk menghadapi hal ini, dari mulai mengerahkan sumber daya para psikolog dan psikiater. Kalau perlu mengerahkan para mubalig, dai, dan para ahli meditasi untuk ikut membantu.

Di lingkungan pertemanan saya saja, sudah banyak yang pusing dan stres, dengan berbagai varian. Ada yang seolah merasa sudah terjangkiti virus. Padahal belum tentu. Tapi perasaan seperti itu tidak mudah untuk diberi kata-kata hiburan, “Kamu nggak apa-apa, itu hanya perasaanmu saja.”

Kalimat tersebut bukan saja bisa dianggap meremahkan apa yang dirasakan orang. Belum kalau memang kelak hal itu terbukti keliru. Jadi serbasalah memberi masukan. Tapi kita memang butuh ketenangan, lebih tepatnya butuh orang yang memang punya kapasitas untuk menenangkan orang. Sebab kalau tidak, wabah stres akan cepat menjalar. Dan bukankah itu membuat sistem imun tubuh bisa drop?

Sementara di sisi lain, masyarakat juga butuh hiburan dan kegembiraan untuk menjaga mentalitas mereka. Masalahnya, hiburan dan kegembiraan tidak mudah didapatkan. Paling banter mencari tontonan dari YouTube atau saluran film di internet. Bagi sebagian orang, itu juga berarti pengeluaran. Paling tidak membeli kuota internet. Itu pun sebatas yang bisa diakses oleh kaum kelas menengah.

Dalam situasi seperti itu, semoga setiap orang menemukan cara tersendiri untuk bisa menemukan kegembiraan masing-masing. Walaupun terdengar ironis, dalam situasi yang menyedihkan, kita malah mencari kegembiraan. Tapi memang itu dibutuhkan.

Baca juga:  Dedy Susanto, Doktor Psikologi Kontroversial dan Awamnya Kita Soal Kesehatan Mental

Mungkin sudah saatnya warga negara bisa mencari solusi bersama mengatasi hal ini. Bagaimana agar kita bisa saling menghibur, saling menguatkan, saling menyebarkan kegembiraan, dalam situasi yang kita tidak boleh bertatap muka secara langsung.

Butuh kreativitas besar untuk mengelola ini semua. Mau tidak mau kita harus menemukannya. Harus terus ada suara optimisme yang terus kita gelorakan bahwa kita bisa melewati hal ini. Menyingkirkan semua keraguan dan kekhawatiran. Semoga kita bisa menemukan cara. Entah bagaimana.

BACA JUGA Menggandakan Optimisme Melawan Pandemi Corona dan esai Puthut EA lainnya di KEPALA SUKU.