MOJOK.COSeorang perempuan bercerita tentang drama di kantornya sejak kedatangan pegawai baru yang tampak lebih disayangi bos.

TANYA

Hai Kak Au, saya Atta. Saya saat ini bekerja di sebagai copy writer. Akhir-akhir ini saya malas sekali dengan keadaan kantor. Apalagi sejak kedatangan partner saya sebagai copy writer, sebut saja namanya Tasya. Memang, Tasya ini bekerja untuk membantu saya. Tapi, sejak dia menjadi pegawai baru di kantor, saya justru semakin jengah berada di kantor.

Tasya, menarik perhatian seluruh orang di kantor. Sampai-sampai, saya merasa bos saya suka sekali pada dia. Padahal, saya rasa kualitas kerjaannya juga biasa-biasa saja. Saya nggak terima, Mbak. Dia ini kan pegawai baru di kantor, tapi kok malah mendapat perhatian yang lebih banyak dibandingkan saya yang sudah bekerja di sana lebih lama?

Kepercayaan bos pada saya, juga gini-gini aja. Beda jauh dengan Tasya, yang baru aja datang tapi sudah dikasih pekerjaan dengan potensi gaji lebih tinggi dibanding saya.

Saya jadi pengin resign, Mbak. Tapi, kok rasanya nggak nggak adil, kalau saya belum memberikan pembalasan, ya ke bos saya, ya ke Tasya. Maksudnya, saya sudah diposisikan secara tidak adil sama mereka. Saya sudah berusaha yang terbaik untuk perusahaan. Tapi, malah diperlakukan semacam ini.

Saya ingin sekali marah-marah ke mereka. Namun, saya nggak tahu caranya. Saya nggak mau terlihat emosi dan terlihat tidak elegan—hingga dianggap kalah. Saya ingin bertindak yang bisa memuaskan emosi yang ada di kepala saya. Tapi saya ingin terlihat menang di hadapan mereka.

Baca juga:  Kantor Mulai Rese, Jadi Bingung Harus Resign atau Tidak

Kalau saja, Tasya nggak muncul jadi pegawai baru di kantor. Harusnya, semua baik-baik saja. Ya, meskipun kondisi kantor tidak begitu nyaman, setidaknya saya nggak perlu sakit hati sampai sedalam ini.

JAWAB

Hai Mbak Atta yang lagi sakit hati dan pengin marah-marah tapi nggak tahu caranya untuk melampiaskan itu semua.

Begini, Mbak. Harus sampeyan akui terlebih dulu kalau sampeyan ini iri kan sama Mbak Tasya? Iya kan? Ayo, ayo, diakui dulu. Jangan sungkan-sungkan untuk mengakui~

Tapi, tenang saja, perasaan iri itu manusiawi dan wajar, kok. Siapa sih, yang nggak pengin mendapatkan perhatian dari orang lain? Siapa sih, yang nggak sebel ngelihat ada pegawai baru di kantor tapi malah dikasih kepercayaan lebih tinggi dari kita, padahal kualitas kerjanya—menurut kita—juga biasa-biasa aja.

Sebetulnya saya nggak paham dengan alasan sampeyan menahan diri untuk resign karena belum memberikan pembalasan. Masalahnya kan, sampeyan kan sudah merasa tidak nyaman? Ya, buat apa sok nguatin diri berada di kantor meski hanya untuk memberikan pembalasan, kalau itu ternyata hanya menyiksa diri sampeyan sendiri. Buat apa, Mbak?

Soal perhatian pada Tasya yang berlebih, kita kan memang sama sekali nggak bisa mengkondisikan sikap orang lain terhadap kita. Kita tidak dapat memaksakan semua orang supaya menyukai kepribadian kita. Jadi, supaya sampeyan bisa memberikan pembalasan, apa ya sampeyan mau merencanakan sesuatu yang membuat keadaan menjadikan Tasya tidak disukai rekan sekantor? Ya, nggak mungkin, kan Mbak?

Baca juga:  Kantor Mulai Rese, Jadi Bingung Harus Resign atau Tidak

Lebih baik, diterima saja keadaan yang tidak menyenangkan itu. Sampeyan boleh-boleh saja mewaraskan diri dengan berpindah ke tempat yang membuat sampeyan lebih nyaman. Meski sebetulnya, kalau dengan masalah semacam ini sampeyan langsung memutuskan untuk berpindah, itu artinya sampeyan tidak belajar untuk beradaptasi. Kecil kemungkinan sampeyan tidak mengalami hal yang sama suatu hari nanti.

Fyi aja, drama-drama kayak gini bisa muncul di mana saja. Termasuk di tempat yang baru nanti.

Oleh karena itu, terserah sampeyan saja enaknya mau gimana. Mau resign sih, monggo-monggo saja. Tapi nggak pengin po, belajar beradaptasi dengan kondisi yang memang nggak selalu nyaman ini?

Lagian, selain Tasya lebih dipercaya sama bos dan disukai sama rekan kerja yang lain. Dia nggak pernah bersikap jahat dan mengesalkan ke sampeyan, kan?



Loading...



No more articles