[MOJOK.CO] “Menganalisis hubungan ketragisan kisah cinta Romeo dan Juliet dengan status perayaan Valentine.

Bahasan hari Valentine  ibarat kacang rebus di pasar malam: ramai dikerubungi pembeli yang datang. Di mall dan toko buku, misalnya, ornamen-ornamen bertema cinta disebar dan dipasang, seakan-akan menggoda kamu-kamu yang zomblo dan nga punya gandengan.

Tapi sebenarnya, apa sih yang dirayakan di hari Valentine? Cinta? Simbol kasih sayang? Halah, pret cuih.

Nih, saya kasih tau ya: sadar ataupun nga, simbol-simbol cinta yang selama ini bertebaran aja nyatanya tragis. Mau belajar cinta darimana kalau gitu? Dari tangisan dan air mata? Itu cinta atau babak eliminasi AFI di Indosiar tahun 2003?

Taruhlah cerita Laila dan Majnun sebagai contoh. Berasal dari Persia, kisah ini dimulai dengan tokohnya yang saling jatuh hati, yaitu Laila dan Qais. Bersikap bagai pujangga, Qais dengan suksesnya meng-klepek-klepekkan hati Laila lewat puisi-puisinya yang aduhai.

Kalau di zaman sekarang orang-orang ingin menikah gara-gara nonton Fahri di Ayat-Ayat Cinta 2, Laila dan Qais ingin menikah karena cinta yang meluap-luap. Sayangnya, lamaran Qais ditolak ayah Laila mentah-mentah karena belum dimasak… #krik #inigaring

Intinya, Qais dianggap tidak selevel dengan keluarga Laila. Ini hampir sama kasusnya dengan Romeo dan Juliet yang keluarganya saling membenci satu sama lain. Tokoh kesayangan kita yang saling mencinta ini dihadang oleh pihak keluarga yang tida klop dan cocok~

Baca juga:  Akibat Terlalu Sayang Sama Samyang

Laila dan Qais yang terpisah harus menerima kenyataan bahwa Laila dijodohkan dan menikah dengan pria lain. Qais yang kecewa berat langsung memutuskan pergi mengembara dan hidup di tengah gurun. Di sinilah Qais merasa dirinya menjadi Majnun (gila) karena cinta.

Pada kisah Romeo dan Juliet, pasangan ini harus terpisah sejak Romeo diusir karena terlibat kasus kematian sepupu Juliet. Apalagi, Juliet juga dijodohkan dengan seorang pria oleh ayahnya.

Bayangin jha kalau Qais dan Romeo saling bertemu: mereka mungkin bakal langsung saling menangis, berpelukan, dan menghibur diri~

Akhir kisah kedua pasangan ini tida bahagia sama sekali. Laila akhirnya meninggal dunia dalam kesedihan dan kerinduan, sebelum akhirnya Qais datang ke makamnya dan turut bunuh diri. Romeo sendiri datang dengan duka berlebih ketika mendengar kabar Juliet telah pergi selama-lamanya.

Di samping jenazah kekasihnya, Romeo sengaja bunuh diri agar bertemu Juliet di kehidupan abadi. Juliet, yang diceritakan hanya mati sesaat karena racun yang sengaja diminumnya, terbangun setelah Romeo tewas. Tida mau tenggelam dalam kesedihan sendirian, Juliet langsung ikut bunuh diri~

Bukan cuma Laila, Majnun, Romeo, dan Juliet, masih ada beberapa tokoh yang menjadi simbol cinta abadi tapi berakhir menyedihkan. Ingat-ingat jha ceritanya Rose dan Jack di Titanic, Mumtaz Mahal dan Shah Jahan di India, Cleopatra dan Mark Antony, atau Lupin dan Tonks dalam serial Harry Potter.

Sampai di sini, sudahkah ada bayangan kenapa kira-kira simbol cinta abadi selalu menyedihkan dan berakhir sebagai tragedi?

Baca juga:  Gerakan Muslim Akun-akunan

Jadi gini, kalau kita telaah lebih jauh, penyebab simbol cinta abadi selalu tragis adalah……..yha karena sejarah Valentine sendiri aja berbau kesedihan!!! :((((

Apalagi, maaf-maaf aja nih ya, hal ini ditambah pula dengan fakta bahwa…..

….Valentine itu haram!!!!!!1111!!!!!!!11!!

Iya, haram. Ngapain, sih, ngucapin Happy Valentine sambil ngasih cokelat dan bunga? Wong surat edaran dari Pemkot aja udah beredar di beberapa kota yang melarang perayaan Valentine.

Pokoknya mah yha, ini semua memang karena Valentine itu haram! Titik!

Komentar
Add Friend
No more articles