MOJOK.CO Perang generasi nggak pernah usai. Tapi mendingan para boomer nggak usah berusaha terlalu keras untuk terlihat gaul dengan ikut-ikutan main TikTok. Karena pada dasarnya, setiap generasi ada masanya sendiri. Boomer bersahaja adalah yang paling lovely.

Di perjalanan menuju kantor, saya terngiang-ngiang lagu TikTok yang nggak tau judulnya apa tapi melodinya kayak background musik SpongeBob dikoploin. Saya juga teringat bagaimana orang-orang yang berjogetan sambil jalan pakai musik ini, masterpiece, siapa pun yang terlibat di dalamnya terlihat kompak sekali.

Beberapa orang yang ikutan main TikTok ini justru mereka yang sudah berumur. Lho, bagus kok. Saya nggak lagi mau preaching para boomer ini, seriusan. Saya justru apresiasi. Mereka terlihat tanpa beban dan bahagia banget.

Beberapa hari yang lalu, berkat video Najwa Shihab di channel Youtube Hai, saya jadi tahu sekalipun Mbak Najwa adalah orang yang kelihatannya dekat dengan anak muda, beliau nggak banyak memahami istilah kekinian seperti: sans, sabi, kane, dst. dst.. Semata karena Mbak Najwa memang nggak harus tahu sih, wong pergaulannya aja sudah beda.

Saya jadi sadar betapa generasi milenial dan gen Z sedang sangat bergembira dan merayakan posisi mereka di puncak tren dunia. Mereka inilah yang dibilang generasi paling gaul. Paling oke, paling keren harga matilah pokoknya. Ketika mereka main TikTok, seisi bumi ini jadi pengin ikutan. Sekelas pejabat kayak Ganjar Pranowo pun ketularan, Men.

Baca juga:  Panduan Agar Milenial Bisa Berkontribusi kepada Bangsa dan Negara Seperti Bu Megawati

Sampai akhirnya muncul istilah ‘anak zaman now’ yang di tahun 2019 sering banget jadi headline berita daring, biar catchy katanya. Istilah ‘anak zaman now’ ini ngasih perspektif yang intinya apa pun yang dilakukan kebanyakan anak muda, utamanya milenial dan gen Z adalah yang keren, ramai, gaul, wah banget pokoknya nggak ada yang ngalahin, Bos!

Meski sekarang kita sudah bosan dengan frasa ‘anak zaman now‘ tapi sentimen yang dihadirkan masih sama, bahwa anak mudalah penguasa zaman. Sampai muncul istilah sindiran nakal pada generasi Baby Boomer yaitu, “Oke, boomer!” yang intinya: diiyain ajalah, namanya juga orang tua.

Sebenarnya untuk mencegah gesekan generasi antara boomer dan milenial ft. gen Z, boomer sudah mengalah dan berusaha ikutan tren. Salah satunya dengan main TikTok. Challenge TikTok yang sifatnya konyol penuh kelucuan, lalu ditirukan para boomer. Niatnya biar mereka membaur sama anak muda yang selalu uptodate.

Boomer sebenarnya dipenuhi kekhawatiran bahwa generasi setelahnya nggak bisa mengemban amanat. Nggak bisa berdikari kayak mereka, nggak bisa melestarikan lingkungan dan stop bertindak aniaya terhadap sesama. Tujuan ini mulia, tapi nggak selamanya bisa dicapai dengan menasihati macam-cam dan pidato atas nama generasi yang lebih dulu lahir. Bakal makin diteriakin “Oke, boomer!” terus.

Perang generasi itu selalu terjadi. Boomer sekalipun pernah dikatakan amoral dan nggak punya sopan santun sama generasi sebelumnya. Sekarang pun begitu, nggak terhitung berapa boomer yang sudah mengatai kalian dengan tuduhan pemalas, tukang rebahan, apatis, sampai gaya hidup bebas tanpa kontrol. Inilah yang menyebabkan adanya generation war tidak berkesudahan.

Baca juga:  Cara agar Milenial Miskin Bisa Punya Rumah

Sangat disayangkan, boomer yang sedang berusaha membaur dengan main TikTok dan media sosial berindikator tren lainnya, juga tidak menolong. Perang generasi tetap terjadi. Sebab, milenial ft gen Z tetap mengelompokkan boomer yang main TikTok sebagai sebuah fenomena unik dan lelucon. Tuh kan, boomer jadi kelihatan kayak badut, padahal niatnya nggak begitu.

Sepertinya perang generasi itu sudah jadi takdir jalan hidup kita bersama. Jangan bayangkan perang ini layaknya film 1917, karena perang generasi adalah perang yang tidak pernah dideklarasikan dan dipertandingkan buat mencari siapa pemenangnya. Perang ini cuma seputar sensi-sensian.

BACA JUGA Ramenya TikTok Sekarang Menandakan Bowo Alpenliebe Datang dari Masa Depan atau artikel lainnya di POJOKAN.