MOJOK.CO  Anak Twitter lama lagi bangga-bangganya jadi angkatan lawas yang mengenang betapa gemasnya lini masa saat itu. Biarkan saja mereka klangenan, mumpung masih ada waktu.

Kebanggaan sebagai manusia yang lahir duluan memang sering kali bikin jengkel. Banyak kakak-kakak kelas yang bikin adik kelas mereka keki karena berlagak sok sebagai senior. Bahkan ungkapan “anak kemarin sore” juga sering dipakai buat mendiskreditkan bocah-bocah labil.

Oke itu memang benar.

Tapi biarlah mereka, senior yang tua-tua, angkatan lawas, berbahagia dengan kebanggaan mereka sendiri. Termasuk betapa senangnya anak Twitter lama bernostalgia. Karena kasihan, mereka butuh hiburan di kala senja.

Btw, saya juga termasuk anak Twitter lama yang juga suka senyam-senyum kalau ingat bagaimana sepinya lini masa saya dahulu kala. Makin manis kalau mengenang bagaimana saya pernah dipepet sama mantan lewat Twitter, sumpah gemes banget. Halah!

Saya bergabung di Twitter pada Juni 2009 karena ikut-ikutan teman di Friendster. Begitu bikin akun, saya langsung promosi ke teman-teman Friendster dan Facebook agar lekas-lekas follow saya di Twitter. Sungguh naif tapi layak dikenang. Saya bahkan ingat betul, ada seorang cowok random yang jadi teman ngobrol saya di Twitter pas lagi sepi-sepinya. Kami saling follow dan ngomongin banyak hal, salah satunya tentang lagu-lagunya Adhitia Sofyan, All American Reject, Oasis, dan superhero. Hingga sekarang kami masih berteman akrab dan topik obrolan kami masih sama.

Baca juga:  Path, Media Sosial yang Tutup Bersama Kenangan Mantan Kekasih

Serunya main Twitter zaman dulu adalah bagaimana kami sibuk cari aplikasi lain yang bikin kami bisa balas twit pakai RT. FYI, dulu nggak ada yang namanya fitur retweet with comment alias nge-quote twit. Adanya cuma fitur balas twit, retweet, dan likes. Maka dari itu pemilihan aplikasi lain buat menunjang ngetwit sungguh sangat edgy pada masanya. Anak Twitter lama bakalan memekik girang melihat logo-logo aplikasi di bawah ini.

Hal yang bikin anak Twitter lama bangga akan keberadaanya juga tak lain karena fitur background di profil. Layaknya Friendster yang dulu berjaya. Walau sederhana, Twitter memungkinkan penggunanya buat utak-atik background profilnya sendiri. Saya pribadi gonta-ganti pasang foto Adam Levine dan Batman Darknight yang saat itu sudah paling keren se-Banyumas.

Boro-boro selebtwit, anak Twitter lama kesulitan dapat follower saking sedikitnya pengguna saat itu. Paling banter kami berteman dengan kawan-kawan sekelas dan beberapa akun unik seperti Damn Its True, @poconggg, dan @dimastayo. Nah, biar akunnya banyak diketahui orang, kami kerap menyinkronisasi unggahan Twitter dengan Facebook.

Biar kalau ngetwit apa pun otomatis juga terunggah ke laman Facebook yang pertemanannya sudah cukup populer. Jelas beda sama anak Twitter gelombang mati suri yang kebanyakan adalah akun alter, ava Korea, dan SJW-SJW cerdas nan berperi kemanusiaan. Dulu mah, kami Twitteran cuma buat pamer kalau sering ke warnet.

Baca juga:  Yang Perlu Diketahui soal Kasus Gofar Hilman Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual

Saya jadi kaget setelah dua tahun lalu saya mulai ngetwit lagi. Sungguh cuitan bocah-bocah abad 21 ini penuh faedah. Banyak banget argumen-argumen berkelas, thread tentang pemahaman politik, sampai cerita bersambung yang super menarik lahir di Twitter. Sayangnya banyak juga tubir, skandal, sampai perundungan yang rupa-rupa warnanya. Kalian hadir seperti Yin dan Yang di waktu bersamaan.

Maka dari itu, sebagai anak Twitter lama yang can relate sama suasana Twitter di masa SBY. Izinkan kami nostalgia sama kenangan-kenangan manis itu. Jangan dibacotin terus, dibilang caper atau terlalu songong membangga-banggakan. Nggak gitu woy! Kami cuma pengin mengheningkan cipta sama suasana damai yang dulu pernah hidup di Twitter.

BACA JUGA Menumbuhkan Geliat UKM dengan Nonton Drakor Itaewon Class atau artikel lainnya di POJOKAN.