• 267
    Shares

Debat capres-cawapres akan segera berlangsung dalam beberapa hari lagi. Ia menjadi momen yang ditunggu oleh banyak orang. Debat capres menjadi ajang bagi para pendukung untuk mendukung argumen capres-cawapres idola dan mengolok-olok capres-cawapres lawannya.

Di edisi debat perdana pada Kamis,17 Januari 2019 mendatang, tema yang akan dibahas adalah tentang hukum, HAM, anti-korupsi, dan terorisme.

Sejak Pilpres 2014 lalu, debat capres selalu menjadi agenda penting dan ramai dalam Pilpres.

Kendati demikian, Saya bersama Mojok Institute berpendapat, bahwa debat capres-cawapres seharusnya tidak perlu dilaksanakan dan bahkan kalau perlu dihapuskan. Setidaknya, ada beberapa alasan yang mendasari kami berpendapat seperti itu.

Debat adalah perselisihan

Yang namanya debat itu esensinya ya sudah pasti berselisih. Saling melawan. Saling membantah. Kalau tidak berselisih, namanya bukan debat, tapi rembug tuwo.

Nah, ini tentu saja tidak sesuai dengan semangat persatuan dan kesatuan. Lha wong tanpa debat saja kita sudah mudah dibikin berselisih, apalagi kalau ada debat. Difasilitasi pula.

Pertanyaan sudah disiapkan

Ini yang wagu. Debat itu soal bagaimana kedua peserta bisa saling beradu argumen dengan cepat. Namun kalau kemudian pertanyaan tentang debat ternyata sudah dibikin, dan argumennya juga sudah disiapkan, lalu di mana menariknya.

Sungguh ini adalah debat capres rasa lomba baca puisi, sebab naskahnya sudah disiapkan. Apakah ini tanda-tanda kemajuan di bidang sastra yang sangat layak diapresiasi?

Pesertanya sama-sama musuh HAM

Debat pertama, membahas tentang hukum dan HAM. Bagi banyak pihak, hal tersebut sangat wagu, sebab pesertanya Prabowo dan Jokowi. Yang satu dianggap sebagai pelanggar HAM, sedangkan satunya lagi dianggap sebagai orang yang tidak punya komitmen serius untuk menuntaskan kasus HAM.

Lantas, apa yang bisa diharapkan dari debat tentang HAM ketika pesertanya sama-sama musuh HAM?

Jangan dikit-dikit debat

Dalam berbagai persoalan, masyarakat Indonesia sudah dipenuhi dengan debat. Bahkan urusan tawar-menawar harga di pasar pun pasti dipenuhi dengan debat. mangkanya, jangan sampai masyarakat masih disuguhi dengan debat-debat yang lain.

Mbok ya sekali-kali musyawarah mufakat, gitu lho…

Patuhi ajaran agama

“Orang yang paling dibenci oleh Allah adalah orang yang paling keras debatnya.” (HR. Bukhari Muslim)