_atrk_opts = { atrk_acct:"3c3Os1rcy520uW", domain:"mojok.co",dynamic: true}; (function() { var as = document.createElement('script'); as.type = 'text/javascript'; as.async = true; as.src = "https://certify-js.alexametrics.com/atrk.js"; var s = document.getElementsByTagName('script')[0];s.parentNode.insertBefore(as, s); })();
Rubrik: Pojokan

Cara Membaca Calon Cawapres Jokowi Sesuai Petunjuk Ngabalin

/yms/ulasan/pojokan/cawapres-jokowi-ngabalin-terbiasa-dengan-pilihan-yang-matang/amp/

MOJOK.COAli Mochtar Ngabalin memberi sedikit petunjuk tentang cawapres Jokowi. Mari perhatikan betul bahasa Jokowi di silaturahmi Samawi.

Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi, Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin memberi petunjuk terkait siapa cawapres pendamping Jokowi. Semenjak Megawati mengungkapkan bahwa pengumuman cawepres Jokowi menunggu “cuaca bagus”, spekulasi sosok yang ideal bermunculan satu per satu.

Selasa (10/7), Jokowi akan menghadiri silaturahmi Solidaritas Ulama Muda Jokowi (Samawi) di Sentul. Masih menurut Ngabalin, di acara silaturahmi itu, Jokowi akan memberikan petunjuk siapa yang akan mendampinginya di babagan pemilu 2019. Batas akhir pendaftaran capres dan cawapres peserta pemilu sendiri dijadwalkan 10 Agustus 2018.

Ngabalin sendiri nampaknya jago membuat pemirsa penasaran. “Di teori komunikasi itu ada satu teori content analysis, pilihan kata. Saya kira teman-teman akan dapat gambaran yang tepat bahwa apa dan bagaimana harus beliau meyampaikan,” kata Ngabalin seperti dikutip viva.co.id.

Jadi, para awak media perlu konsentrasi penuh selama Jokowi berbicara di depan acara Samawi. Kalau perlu, awak media perlu membuntuti Jokowi ketika pergi ke kamar kecil untuk pipis. Siapa tahu, di kamar kecil, Jokowi pipis sambil bersenandung lagu “Mentari Bersinar” atau “Rinduku Padamu” ciptaan SBY. Jangan-jangan, cawapres Jokowi adalah kader Partai Demokrat. Maklum, nama Tuan Guru Bajang (TGB) dianggap cocok untuk menjadi cawapres Jokowi.

Atau, bisa juga ketika selesai pipis dan sedang cuci tangan, Jokowi bergumam “Terstruktur, sistematis, masif!” Nah, jangan-jangan cawapres Jokowi berasal dari Partai Gerindra. Siapa tahu bukan Fadli Zon yang cocok. Bukan tidak mungkin, jika Gerindra akhirnya bersatu dengan PDI-P untuk mengusung Jokowi. Kalau mesra, semua bahagia.

Awak media juga harus waspada ketika Jokowi tiba-tiba membaca Surat Al-Matsurat untuk membuka silaturahmi Samawi. Jangan-jangan cawapres Jokowi berasal dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Maklum, sebelum memulai sebuah rapat, PKS terbiasa membaca Surat Al-Matsurat. Anies Matta? Fahri Hamzah? Eh, maaf, Pak Fahri Hamzah bukan anggota PKS lagi, meskipun secara hukum masih berstatus anggota partai.

Ngabalin sendiri mengungkapkan bahwa Jokowi sudah terbiasa dengan “pilihan yang matang”. Oleh sebab itu, siapa yang akan menjadi cawapres Jokowi dipikirkan dengan matang. Nah, pernyataan Ngabalin ini juga perlu dicermati. Kalau kita pisahkan kata “matang”, maka ada banyak kemungkinan yang bisa terjadi.

Kata “matang” bisa disematkan untuk sosok senior. Siapa itu? Tentu saja mbah Amien Rais yang sudah berusia 74 tahun. Bisa jadi, selama ini, serangan-serangan Amien Rais adalah kedok belaka dan sudah diputuskan menjadi cawapres Jokowi sejak lama. Sebuah langkah untuk membuat publik membenci dirinya sehingga tidak memasukkan namanya ke dalam bursa cawapres Jokowi. Dengan begitu, Jokowi bisa merencanakan program di masa bakti kedua tanpa perlu memikirkan lagi sosok pendamping dirinya.

Pada akhirnya, mari kita cermati betul gerak-gerik Jokowi di silaturahmi Samawi.

Yamadipati Seno

Redaktur Mojok. Koki di @arsenalskitchen.

Leave a Comment