Yang Terjadi Ketika Saya Masuk Tempat Karaoke Pakai Gamis – Terminal Mojok

Yang Terjadi Ketika Saya Masuk Tempat Karaoke Pakai Gamis

Artikel

Apabila melihat judulnya, mungkin akan banyak para ustaz dan ustazah dadakan yang ceramah alias menghujat dengan embel-embel “sekadar mengingatkan”. Ah terserah saja lah, saya cuma mau berbagi kisah kocak saat masuk tempat karaoke.

“Eh, ayo karaokean!” ajak kakak kandung saya karena baru gajian. Tanpa pikir panjang, saya dan dua teman saya langsung mengiyakan. Saat itu, saya berkuliah dan kakak saya bekerja di kota yang sama. Jadi, kakak saya juga sangat akrab dengan teman-teman saya.

Tidak ada persiapan yang kami lakukan saat ingin menuju tempat karaoke. Ajakan yang dilontarkan kakak saya itu tepat di siang hari. Sedangkan kami berangkat pada malam hari menunggu kakak saya pulang bekerja. Suasana malam hari yang dingin, sangat tepat apabila digunakan untuk bersenang-senang (tapi bukan yang aneh-aneh lho ya!).

Jujur saja, kami berempat belum pernah berkunjung ke tempat karaoke. Sebab, harganya bagi kami tidak ramah di kantong. Untuk satu jam saja, dipatok harga berkisar puluhan hingga ratusan ribu rupiah. Belum lagi, saat bernyanyi pasti waktu terasa sangat cepat sehingga tidak tersadar beberapa jam telah berlalu. Namun, karena kali ini kami diberi kesempatan gratis, jelas kami tidak menolaknya.

Saya yang notabene memiliki hobi bernyanyi, jelas sangat bahagia mendapatkan tawaran tersebut. Belum lagi saat itu, saya dan teman-teman sedang stres menghadapi praktikum yang membludak. Laporan praktikum yang berjibun, revisi berkali-kali, dan semuanya harus ditulis tangan. Alhasil, karaoke menjadi pilihan untuk sejenak menghilangkan beban pikiran.

Saya terbiasa mengenakan rok dan kerudung panjang saat bepergian. Diikuti pula dengan kakak dan teman saya yang lain. Bahkan salah satu teman saya menggunakan gamis sebagai rutinitas. Kami bukan berasal dari keluarga ahli agama atau merasa paling alim sedunia, kok. Bukan pula dari golongan yang fanatik terhadap agama. Kami masih menyukai musik dan bernyanyi. Namun, bagi kami, menutup aurat adalah suatu kewajiban.

Kami menggunakan pakaian yang sering dipakai sehari-hari. Tidak ada pikiran jelek saat akan menuju tempat karaoke yang jaraknya kurang lebih hanya 100 meter dari rumah indekos saya. Yang ada di pikiran kami saat itu, hanya ingin melampiaskan amarah dan lelah dengan bernyanyi walaupun suaranya bakal sumbang.

Saat berada tepat di pintu masuk tempat karaoke tersebut. Saya baru ingat jika tempat karaoke identik dengan hal-hal berbau negatif seperti miras, narkoba, bahkan sebagai lokasi transaksi urusan “pertelanjangan”. Benar saja, saya tersadar kalau kami salah kostum. Seharusnya apabila akan mengunjungi tempat karaoke, bakal lucu rasanya pakai gamis begini.

Sebab sudah kepalang basah alias malas untuk pulang kembali mengganti baju, akhirnya kami memberanikan diri untuk masuk. Benar saja dugaan saya, kami mendapat tatapan keheranan dari bagian resepsionis dan pelayan. Beberapa pengunjung yang duduk di kursi lobby pun tampak kaget. Melalui pandangan tersebut, mereka seakan kompak bertanya dalam pikirannya, “Nggak salah masuk, Mbak? Ini bukan tempat pengajian.”

Saat itu belum ada pandemi Covid-19 melanda sehingga penggunaan masker masih tidak menjamur. Kami hanya bisa menahan malu, tidak bisa menutup raut muka. Padahal kalau pakai masker setidaknya wajah kami tidak terlihat jelas, duh!

Namun, kami berusaha menampilkan ekspresi wajah biasa-biasa saja seperti tidak ada hal aneh yang terjadi. “Lah, kami bayar kok, ngapain malu juga sih, kami cuma mau nyanyi-nyanyi, nggak niat aneh-aneh.” pikir saya saat itu hanya untuk menenangkan diri.

Setelah melakukan pembayaran, akhirnya kami menuju ruangan yang berada di lantai dua. Sepanjang perjalanan, saya hanya bisa senyam-senyum sendiri. Bahkan saat tiba di ruangan, kami masih sempat membahas persoalan salah kostum dan tatapan orang-orang. Kami hanya bisa tertawa terbahak-bahak. Hingga akhirnya kami terlarut dalam suasana bahagia. Menyanyikan lagu dangdut hingga lagu barat.

Tidak terasa satu jam telah berlalu, jujur saja saat itu kami takut jika harus keluar ruangan. Apalagi di tempat karaoke, semakin malam akan semakin ramai. Namun, kami harus memberanikan diri untuk melangkahkan kaki keluar dari tempat karaoke tersebut. Dugaan saya benar-benar terjadi kembali, tatapan sinis para pengunjung mengantarkan kami menuju pintu keluar.

“Ah, lucu juga, tetapi saya kapok, jangan sampai mengulang kesalahan yang sama.” pikir saya.

BACA JUGA Derita Orang Nggak Suka Karaokean, Cuma Berdiam Diri Saat yang Lain Asyik Bernyanyi dan tulisan Melynda Dwi Puspita lainnya.

Baca Juga:  Beruntunglah Kalian Para Jomblo
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.