Universitas Terbuka: Masuk Gampang, Keluar Susah, dan Udah School from Home dari Dulu – Terminal Mojok

Universitas Terbuka: Masuk Gampang, Keluar Susah, dan Udah School from Home dari Dulu

Artikel

Bagi yang belum tahu, dan emang banyak yang nggak tahu, UT itu singkatan Universitas Terbuka. Sepintas namanya nggak keren sekali mengingat banyak universitas lain justru mengambil nama tokoh atau pahlawan. Ya, UT memang beda (eh, kok jadi kayak slogan TV merah yang onoh). Meskipun namanya unik, UT termasuk universitas negeri lho.

Selain namanya yang berbeda dari nama kebanyakan universitas, UT juga berbeda cara penerimaan mahasiswa barunya. Yang lain kan punya seleksi yang ketat sekali, mulai dari syarat umur sampai nilai minimal. Kalau di UT? Bebasss. Umur berapa pun bisa masuk. Lulusan SMA sederajat tahun berapa pun bisa daftar. Nilai berapa pun bisa jadi mahasiswa Universitas Terbuka. Nggak perlu repot-repot berpikir tentang proses seleksinya. Gampang? Banget.

Masuknya gampang, konon lulusnya tak mudah. Eh, ralat. Lulus sih gampang, apalagi nggak ada skripsi-skripsian di UT, yang susah itu lulus dengan nilai yang bagus. Sampai-sampai ada mitos di masyarakat bahwa itu tadi, kuliah di UT gampang masuk, susah keluar. Salah-salah malah stres dan akhirnya berhenti di tengah jalan karena kesel melihat indeks prestasi (IP) nggak nyentuh-nyentuh angka 2. Emang ada yang seperti itu? Banyak, cyin.

Teman saya, misalnya. Dia berhenti di tengah jalan karena merasa nggak ada harapan lagi. Diteruskan juga percuma, IP-nya terus-terusan 1 koma. Sudah berusaha mengulang mata kuliah, tetap nilainya D, paling bagus C. Daripada dilanjutkan bikin sakit hati, milih mundur alon-alon. Ada juga yang tidak memedulikan IPK, yang penting lulus, dapat gelar sarjana walau IPK minimalis.

Nilai bagus susah didapat, menurut saya sebagai alumnus UT, karena pembelajaran di UT berbeda dengan universitas lain. Di universitas lain itu ada kelas, ada temennya, ada kakak tingkat, ada dosen dan ada kuliah tatap muka. Sementara di UT semua serbagaib. Boro-boro kakak tingkat, kelas sama temen aja ada nggak ada!

Iya sih, ada dosen, tapi kita nggak pernah tahu wujud dan rupanya kayak apa. Lha kalau nggak tahu wujudnya, gimana caranya kita PDKT biar nilai agak gampangan dikit? Susah kan jadinya. Misal mau kirim martabak gitu, kirimnya ke mana? Nggak, barusan itu cuma becanda. Nilainya susah bagus karena mahasiswa UT single fighter: belajar mandiri bermodal modul atau materi-materi yang dosen berikan lewat tutorial online. Jadi, jauh sebelum orang-orang terpaksa school from home atau kuliah dari rumah, anak UT ada nggak ada virus corona sudah dan terus melakukannya.

Baca Juga:  Kuliah itu Penting, Jadi tidak Penting jika Tujuanmu Gaya-Gayaan Saja

Dengan materi serbaonline tadi, mahasiswa UT paham nggak paham harus paham. Soalnya nggak ada tempat untuk bertanya. Ada sih forum diskusi (yang katanya) bisa untuk menanyakan mateir-materi yang belum dipahami, tapi kadang dosen tidak aktif di forum tersebut.

Jika saat ini banyak yang mengeluh karena banyaknya tugas online yang merepotkan, kami mahasiswa UT hanya bisa tersenyum sambil membatin: Wis biasa. Ora heran. Sudah jadi makanan sehari-hari.

Sebetulnya beberapa jurusan di Universitas Terbuka ada kuliah tatap mukanya. Pihak Unit Pelaksana Belajar Jarak Jauh (UPBJJ) akan memfasilitasi dengan mendatangkan dosen. UPBJJ ini semacam kantor pengelola gitu, yang tersebar di berbagai daerah. Meskipun demikian, tatap muka ada kuota jumlah minimal mahasiswanya. Artinya, jika jurusan yang kamu pilih orangnya hanya ada sedikit, ya… selamat. Tetap single fighter. Berjuang sampai lulus sendirian.

BACA JUGA Derita Guru Cewek di SMK, Susah Bener Ngajar Murid Laki yang Sedang Puber dan tulisan Dyan Arfiana Ayu Puspita lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
71


Komentar

Comments are closed.